Hijab Sang Pencinta

21 11 2008

hadiah-hijab

25 OGOS lalu, saya mula berumur 21 tahun. Waktu itu saya di Pulau Pinang, sedang demam teruk. Saya pulang ke Pahang, demam sangat panas dan hampir tidak sedarkan diri. Mengalami halusinasi yang membuatkan saya jadi tidak boleh duduk sendiri. Terasa sangat terganggu. Bila keadaan jadi tidak boleh dikawal sendiri, saya panggil adik bongsu saya, pengang tangannya erat. Alhamdulilah semua sudah kembali baik. (imbas memori sebentar).

Entri ini termasuk antara tulisan yang melewati harinya. Sangat banyak ‘bank-tulisan-lewat’ ini. Barangkali sangat sibuk, dan tidak punya cukup waktu bicara dengan Melati Jiwa.

Ini pun, sambil-sambil memasak tengahari – sempat lagi mengomel di siniπŸ˜€

Semalam, hampir seharian saya menghadap hadiah hari lahir yang Angah berikan. Sebelum ini, saya cuma membeleknya sekejap-sekejap. Baharu semalam saya buka sampul plastiknya, mula membaca dan menghabiskannya. Kalau saya tidak pulang lagi semua buku perpustakaan, tentu saya juga belum baca novel Ramlee Awang Murshid itu. Mujur sahaja sempat ke perpustakaan kelmarin. Lega sedikit.

Hijab Sang Pencinta – sangat lunak dengan jiwa perjuangan menentang kemungkaran yang diadun dalam epik segar dan tersendiri. Kebatilan tetap akan tumpas dengan kebenaran, meskipun keadaannya seolah-olah kemenangan berpihak kepada kebatilan. Janji Tuhan sangat benar. Wajib kita berbaik sangka dengan Allah. Menerima ketentuan dan ujian dengan reda serta sabar. Yakin dengan Allah, kita tidak akan rugi.

Sebuah penceritaan orang sufi yang bertakwa dan sangat kuat tawakalnya kepada Allah. Sebuah lagi pengajaran tentang apa itu ‘ikhlas’.

Untuk tahu lebih lanjut, bacalah karya Ramlee Awang Murshid ini; episod terakhir Bagaikan Puteri ; Hijab Sang Pencinta.

(kekadang baca karya ini, terasa seperti pengembaraan Artakus oleh Ahmad Patria Abdullah, cuma barangkali Saga Artakusiad itu lebih lunak dan puitis, dalam keampuhan suara peperangan yang keras).


Tindakan

Information

4 responses

14 12 2008
fakhruddin

Assalamualaikum,pada pendapat saya yan x berape arif pasal sastera ni,trilogi Bagaikan Puteri,Cinta Sang Ratu dan Hijab Sang Pencinta sebanding dengan Ayat-Ayat Cinta.Wajar dibaca pembaca Malaysia kerana ia berlatar belakangkan sejarah Melayu Melaka,sentuh sikit sejarah Acheh dgn perkembangan Islam di Nusantara.Tak lupa juga isu terkini ajaran sesat dlm hijab Sang Pencinta…dr yg dangkal ilmu sastera.
p/s:jemputlah ke blog kami

14 12 2008
ainaamardhiah

Waalaikum salam warahmatullah…

Saudara Farkhruddin, selamat bertandang ke Melati Jiwa,
πŸ™‚ Ahaa… nampaknya saudara tentu sudah khatam kitab-kitab tersebut. Ya, bagus sahaja untuk pembacaan.

Saya pun bukanlah sangat arif tentang sastera ini. Saya pun bukan sangat pro kepada sama ada Kang Abik atau Ramlee, cuma sedikit sebanyak mengikuti mesej dan ideologi yang disampaikan oleh penulis-penulis ini.

Tentang novel-novel dari 2 penulis ini yang dikatakan ‘sebanding’, saya tidak pasti dari sudut mana; mungkin dari sudut ‘pop’nya. Iyalah, kan… Alaf 21 selalunya sinonim dengan novel pop ini. Ayat-ayat Cinta barangkali boleh dikatakan berarus pop-Islami. Ideologi; bagus saja. Cuma bagi saya, novel triler Ramlee kali ini istimewa sikit sebab ada unsur sufistik yang baik; membuatkan saya berkenan benar untuk membacanya.πŸ˜€

Terima kasih atas komentar.
Bagus juga blog kalian… teruskan!

26 12 2008
Ayong

Belum khatam ‘Hijab Sang Pecinta’… Mesti ‘berani’ untuk membaca lebih-lebih lagi tatkala keseorangan.. ;p

26 12 2008
ainaamardhiah

Orang lain tak pun macam tu… ummi Aufa ni saja yang terlebih pulak ‘seram’nya. Leftenan Muda dah jadi dah, tapi takut pulak siang2 hari pulak tu (geleng kepala)πŸ˜€ ehe

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: