24 01 2011

PAGI ini sedang berlalu. Dalam redup pagi yang sejuk, ada getar yang kabur; sangat kabur sehingga gagal untuk jiwa benar-benar serasi mendakapnya. Rasa ini, seperti yang pernah datang dulu, bahkan berkali-kali. Terpulang padamu untuk memberikan sejuta alasan. Hakikat kejadian alam; berjalan dan akan pergi. Terpulanglah. Pulanglah.

Kelmarin, baharu saya jengah kotak emel yang sudah berhabuk tidak dibuka. Ya Allah, banyak benar emelnya. Tidak terbaca – hanya melihat sekali lalu. Sedih. Hati mula sayu. Sudah terlalu banyak perkara yang berlaku. Sedang saya seakan-akan kaku, bisu. Melihat sahaja jerih itu tumpah? Maafkan daku andai terabai tanggungjawab itu. Maafkanlah.

Melihat berlambak-lambak borang keahlian, manuskrip entah ke mana, karya entah ke mana. Terkedu. Kasihan penulis-penulis muda di luar sana. Kalaupun saya tidak dapat membantu mereka, sekurang-kurangnya saya hulurkan pandangan, sokongan malah bantuan selagi daya. Terasa saya benar-benar tidak bertanggungjawab terhadap Grup Karyawan Luar Negara akhir-akhir ini. Maafkan daku kerana tidak menjengah kalian.

Menulislah. Tambahlah ilmu. Berkongsilah ilmu. Teruskan menulis. Menulislah.

Advertisements

Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: