Sunyi

24 11 2008

fadhilatul-aufa-irfan1

SUNYI teratak ini. Benar kata mak, anak kecil itu rahmah. Rezki dari Tuhan. Bila Aufa tiada di rumah, sunyinya sangat terasa. Tanpa Ayong yang suka ‘menggigit’ itu juga buat saya rindu.

Semalam, terasa berat menghantar Aufa berangkat ke Sri Kembangan. Mak dan adik bongsu ikut sekali. Saya tinggallah dengan abah dan Amin. Abah tidak berapa sihat semenjak dua ni. Moga Allah sembuhkan abah. Allahumma yashfih.

Sunyi. Rindu. Sayu.

Fitrah kita sebagai hamba-Nya, dilahirkan menjadi ‘seorang hamba’, tetapi tidak mungkin hidup ‘seorang’ tanpa hamba-hamba Allah yang lain. Hidup seorang sangat sunyi sebagai manusia biasa. Begitu juga jalan menuju-Nya, sangat sunyi jika ‘berjuang’ berseorangan.

Perjuangan adalah kewajiban sekalian daie yang mencari-Nya. Meskipun perjuangan itu adalah menentang diri dan hawa nafsu, kita tetap perlukan peneman di jalan yang penuh liku. Perlu pembimbing. Berjuang menentang hawa nafsu memerlukan perjalanan rohani yang panjang. Tanpa guru, pemimpin, pendidik rohani, kita akan dipimpini syaitan. Perjuangan tidak boleh sendiri!

Perjuangan menyampaikan dakwah – bukan sembarangan pekerjaan yang boleh diurusi dengan dua tangan dan dua kaki. Bahkan, sekalian anggota harus bergerak, dibawah penyatuan hati yang mengajari akal mengenal Rab dan menjunjung Ad-Deen. Untuk mendidik hati, zikrullah harus selalu di samping paluan syahadah yang gegar dan hidup – la ilaha illallah…

Melihat realiti hidup kita dalam masyarakat; dakwah jadi isu utama. Bermula dari masyarakat keluarga, tetangga dan seterusnya. Kita gagal berdiri sendiri tanpa kekuatan dari Allah dan para mujahid yang setia bersama-sama kita mendampingi Islam dan mempertahankan kesuciannya. Dalam hal ini, kita memerlukan lebih dari seribu tangan dan seribu kaki dan jutaan anggota untuk berganding bahu menerus juang.

Ya Allah, diri ini berasa sunyi menuju-Mu. Rindu untuk bersama-sama menyibukkan jiwa raga dengan perjuangan Islami. Moga Allah kuatkan kita untuk terus menjalankan kerja agama dan menghadirkan ‘ahli’ yang dapat menyemarakkan juang ini. Terus menerus sehingga syahid menjadi tetamu-Nya.

~ Tuhan, hamba benar-benar rindu… ~


Tindakan

Information

3 responses

25 11 2008
SangPelangi

Nanti di satu saat, bila semuanya longgar dari genggaman tangan, kita akan terjelepuk, menjerkah akan lahirnya kerinduan yang memuncak itu.
Teruskan berjuang, kawan.

29 11 2008
syahidd

Assalamualaikum wth kak aina. Syuran Jazila Syukra. Alhamdulillah, itu yang mampu dibuat. Saya baru je join GKLN tadi..heheh..camne nak hantar karya kita ye?

12 12 2008
pengurus

saya senantiasa hormat kepada seorang yang bijak dan mahu bekerja keras. Syabas dari keluarga Admin@dsegar.com

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: