Mak cik yang tersenyum itu…

22 11 2007

 

 KITA tidak tahu tahap keimanan seseorang. Kita juga tidak tahu di mana Allah sembunyikan orang yang benar-benar soleh di kalangan kita. Orang yang hatinya benar-benar suci mendampingi Ilahi. Hatinya setenang air dikali. Langsung ketenangannya itu terlimpah pada zahirnya. Sehingga setiap mata yang memandang kepadanya merasa tenang. Mendekatinya mendapat bias keharmonian yang riang bemain-main dengan tasbih hatinya. Subhanallah.

Kekadang, kita dibelenggu kerumitan, kesusahan dalam urusan kita. Membuatkan dahi kita berkerutan memikirkan permasalahan yang timbul. Sepanjang perjalanan kita hanya melemparkan pandangan ke luar cermin keretapi; pandangan kosong yang tepu dengan selirat bingung di minda. Kebetulan, kita duduk di sebelah mak cik tua yang happy-happy sahaja lagaknya. Dia memandang kepada kita, tersenyum (mungkin terdetik di hati kita; 1) mak cik ni senyum ada apa-apa ke? Nak minta sedekah la tu. Anda memegang dompet kemas-kemas. Atau 2) gembiranya mak cik ni. Seronok juga jadi macam dia. Anda senyum padanya, dan dibalas dengan senyum yang rahmah)

Keretapi berhenti, anda bangkit dari duduk;
1) Bangun, ambil barang dan terus sahaja turun cepat-cepat. Bimbang dengan mata mak cik itu yang asik memandang anda. Menuruni tangga keretapi, menuju ke perut terminal. Anda ingin mengambil teksi. Anda letak barang dalam teksi, menyelok poket; alamak, dompet tertinggal dalam keretapi!
2) Anda beritahu mak cik itu, anda akan turun di perhentian tersebut. Mengambil barang. Minta diri untuk lalu. Anda senyum dan beri salam padanya. Dia juga membalas senyum anda. Anda terasa bahagia sahaja. Menuruni tangga, ada seorang pak cik pula membantu anda menurunkan beg/barang anda yang berat itu. Anda ucap terima kasih. Dia tersenyum, dan turut mendoakan; moga Allah membantu kamu dan memudahkan urusanmu, anakku. Anda mendapatkan teksi. Langsung menuju ke destinasi seterusnya. Ketika anda ingin membayarnya, kata pemandu teksi itu; tak mengapa, saya belanja kamu. Fi sabilillah. – Subhanallah.

Sesuatu yang bermula dengan senyuman. Sesuatu yang bermula dengan detik hati (niat).

Saya sengaja memisalkan dua keadaan di atas. (saya ingin menzahirkan maksud saya, tetapi tidak pandai menyusun kata. Tunjuk ajar, respon dipersila)

Tidak mustahil Allah menyembunyikan kekasih-Nya di kalangan kita. Kita melihat mereka biasa sahaja, mungkin kanak-kanak, mungkin orang tua, atau seseorang yang kita lekehkan, namun di sisi Tuhannya dia luar biasa. Tidak seperti kita. Mereka ini adalah hamba-hamba yang memiliki hati yang hidup. Sentiasa menghidupkan asma’ Allah bersama denyut nadinya. Subhanallah… sehingga kemuliaannya dan keberkatannya terlimpah kepada sesiapa sahaja yang bersamanya, di mana sahaja dia berada, sehingga yang mendampinginya itu dimudahkan urusan oleh Allah – kerana keberkatannya. Subhanallah.

Berdoalah, buatlah selalu solat hajat, meminta kepada yang Maha Memberi. Mintalah agar Allah hadirkan kepada kita orang-orang yang soleh yang dapat membimbing kita, mengingatkan kita pada Tuhan. Percayalah, fitrah kita ini mahu sentiasa menuju kebaikan, cuma bila fitrah itu dikotori, dirosaki… langkahnya mahu sahaja selalu ke arah kejahatan.

Dari nasyid di atas; “Alangkah sukarnya mendidik nafsuku yang tidak dapat melihat kebenaran-Mu. Bantulah hamba-Mu dalam mendidik jiwaku ini”. Ketahuilah, nafsu itu apabila sudah menjadi tuan, kita akan menjadi hamba. Nafsu itu, jika matanya sudah terbuka, kita akan buta dari melihat kebenaran Tuhan!

~ muhasabah ~


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: