Negara 99 peratus…

18 11 2007

oren1.jpg

DINGIN pagi, biru langit bertenung, kicau burung bernyanyi, bayu laut berbisik…
(sengaja buat intro seperti itu, mentafsir alam). Alhamdulillah, masih Allah beri kesempatan untuk kita menikmati hidup hari ini. Moga terus meningkat ketaatan kepada Allah, menjauhi maksiat dan sentiasa berusaha menjadikan hari ini lebih baik daripada semalam supaya tidaklah kita tergolong sebagai orang yang celaka. Nauzubillah.

Pulang dari kelas perancis petang semalam, bersetuju temani Khalilah saya ke Marjane. Lebih kepada “rasa mahu jalan-jalan”. Bukan berbeli-belah pun. Juga sebagai salah satu peluang untuk saya menelah alam. Moga lebih dekat kita pada Allah.

Saya tidaklah kerap ke pasaraya itu. Kali pertama saya ke sana kerana mengiringi Datin Rohana (isteri Duta Besar Malaysia ke Maghribi, TYT Datuk Mohd Noor) sekitar 2005 kalau tidak silap. Kondisinya semalam, tika melalui ruangan masuk ke bahagian membeli belah, kami lihat berduyun-duyun manusia beratur di pintu sebelahnya yang berasingan. Macam-macam rupa, macam-macam gaya. -kaunter membeli arak- saya perhatikan muka-muka yang “tidak bersalahpun” beratur di situ sambil memegang dozen air haram itu. Saya kira, tidak sampai 5 peratus yang ada di situ adalah non-muslim. Selebihnya rata-rata “macam orang Islam je” siap ada yang berkopiah lagi (kata Lilah, berkopiah sebab sekarang musim sejuk kot. Tutup kepala, sejuk). Kesal dengan tabiat minum arak dikalangan masyarakat ini. Jika di Malaysia, masih ada alasan, sekurang-kurangnya punya sekitar 40 peratus rakyat bukan Islam. Tapi di sini 99 peratus Islam. Tapi…?

Seperkara lagi, apabila masuk waktu maghrib, kami mencari-cari juga tempat solat di situ kerana bimbang kelewatan teksi untuk pulang ke rumah. Kami bertanya kepada seorang pegawai yang tercatuk di pintu masuk. Malangnya, dia menjawab bahawa tiada tempat solat di situ. Habis tu, mereka semua ni bersolat di mana, bagaimana? (di negara yang 99 peratus itu…)

Apa alasannya mereka memilih cara itu untuk memenuhi hidup yang sementara ini? Dan tegarkah alasan itu untuk dikendong tika bertemu Tuhan nanti? Duhai diri, mengertilah bahawa Padang Mahsyar itu dahsyat. Kita akan dipersoal… Kita akan dipersoal… bersedialah.

(semalam saya berkira-kira untuk menyiapkan sebuah entri, tetapi kantuk menyerang mata; saya tidak menyempat menaip habis. Lain kali, Insya Allah.)

waktu entri ini ditaip, saya sedang mendengar suara kecintaan yang sangat syahdu.


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: