Akrabkah kita, mesrakah kita?

16 11 2007

 

bunga berdua

LEWAT teja semalam, usai melunasi rindu dan air mata, terasa pedih-pedih sahaja mata ini. Bicara yang lama, setelah 54 kali miscall. (Maaf, itu bukanlah miscall tetapi call yang minta dijawab; tetapi hanya operator yang menyambutnya di hujung talian). Panggilan pertama yang dijawab, sempatlah bersapaan seminit dua; terputus. – kehabisan kredit. Terdesak juga mencari prepaid sesegeranya. Alhamdulillah, ketemu. Sudah begitu, berbicaralah – sedar tidak sedar habis juga 5 USD untuk satu panggilan. (keterlaluankah?) Terima kasih banyak Ukhti kerana menemani, mengubati lara hati ini. Terubat. (moga saat genting itu berlalu)

Pesona Peribadi berkelip-kelip, Ukhti masih titipkan mesej (walaupun di Malaysia sudah lewat malam). Cukup membacanya sekilas, ada getar yang dirasa, ada mata yang masih mahu basah;

“Engkau melihat air mata mereka bercucuran disebabkan mengenal kebenaran.” (al-Maidah, 5:83)

Kekadang, kita merasakan terlalu banyak dan terlalu berat amanah Tuhan kita pikuli, namun ingatlah, Allah tidak zalim.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakan dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Maka berdoalah): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika lupa atau kami bersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami. Engkaulah penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir (al-Baqarah; 2:286)

Teringat kata Ukhti semalam,“redhalah dengan takdir baik dan buruk”. Manusia mudah redha dengan sesuatu yang baik untuknya -syukur- Namun, boleh jadi nikmat itu datang sebagai ujian. Adakah kita syukuri atau kufuri. Takdir yang tidak menyebelahi kehendak naluri kita; itulah yang sering hamba-hamba ini tidak redha. Bahkan para sahabat juga mengakui betapa sukarnya “redha” itu. Kekadang Allah uji kita dengan kehilangan orang yang disayangi, ditimpa musibah dengan hal ehwal pelajaran, kewangan, kesakitan dan sebagainya. Belajarlah untuk redha. Mungkin cara itu Allah tarbiyah kita. Cuma cara bagaimana kita hadapinya?

Jangan zalimi fitrah hati kita ini. Hati ini milik Allah bukan milik dunia. Uzlahkan hati daripada manusia. Uzlahkan daripada makhluk. Bukan bermakna kita tinggalkan urusan dunia. Tetapi tidak sampai hal ehwal keduniaan itu bertahta di hati kita. Biarpun kita belajar; belajarlah hingga tahap tertinggi. Kita bermasyarakat; bersilaturrahimlah dengan sebaik-baiknya. Tetapi jadikan segala urusan itu tidak mencuri tahta Rabbani di hati kita. Tahta itu milik Tuhan.

Sesekali, lontarkan soalan cepu mas pada iman kita. “Akrabkah kita, mesrakah kita dengan Allah? Tidak putuskah ingatan kita pada Allah?”. Seorang yang bercinta, ingatannya tidak putus pada kekasihnya, walau apapun keadaannya. Rindunya kekadang membadai. Mahu sentiasa bersama kekasih. Betapa hebatnya apa itu ”cinta”. Mungkin sebab itulah Allah bagi peluang untuk kita rasai bagaimana ertinya cinta – Supaya kembali muroqobah cinta pada-Nya. Supaya tahu bagaimana hebatnya bila rindukan Dia. Bila sampai perasaan cinta pada Tuhan itu mengusik hati… (Allah… Allah… Allah…)

Jangan bersangka buruk dengan Allah. Allah mengikut sangkaan hamba-Nya pada-Nya. Yakin dengan rahmat Allah. Pintu taubat sentiasa terbuka selagi sakaratul maut belum menjelma, dan tidak syirik pada-Nya.

Duhai diri, adakah dikau benar-benar kenal Tuhanmu? Terlalu jauhkah kita dengan Tuhan sehingga tidak mengenal Yang Maha Pencipta? (Tuhan, ampunilah kami)

(sekadar muzakarah pepagi Jumaat)

Berselawatlah…


Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: