Thousand-year Egg

19 11 2007

 

telur seribu tahun

 AHAD; antara hari yang sesuai untuk santai dan mengurusi hal ehwal rumah tangga yang tidak terurus pada hari yang lain. Juga terangkumlah aktiviti sambilan seperti makan sepanjang hari, berehat-rehat, kemas-kemas, jalan-jalan dan sebagainya (aktiviti membaca, mana?). Aktiviti makan sepanjang hari membuatkan saya terpanggil untuk menyelongkar stok makanan dari Malaysia. Ingatan pertama saya ialah; biskut coklat. Entah bagaimana, ingatan sejak dua tiga hari lalu juga hinggap balik di benak ini; rasa mahu makan bubur kacang hijau.

Melihat-lihat bungkusan yang masih berbalut dengan surat khabar dan diplaster itu, tiba-tiba saya terlihat sebuah kotak sederhana besar. Laju sahaja ingatan saya teringat; telur padi! Ah, bagaimana boleh lupa? Saya menghargai usaha (saya tidak pasti Emak atau Angah) mengkotakkan tiga bungkus telur padi itu untuk saya bawa ke tanah Maghribi ini. Tahun lalu, saya minta Emak titipkan telur padi melalui saudara Firdaus yang kebetulan pulang ke Pekan. Semestinya saya menyambut baik rezeki seperti itu. Tambahan pula barang seperti itu tahan lama (seribu tahun tu…), tiada di sini pula. Bukan selalu dapat peluang begini.

Telur padi (nama Inggerisnya: century egg) – saya tidak fikir ramai antara kita yang biasa memakannya. Walau apapun, saya menyedari hakikat bahawa saya memang gemar memakannya sejak kecil lagi. Waktu di kampung dulu, saya takut hendak makan telur tersebut sebab warnanya hitam. Macam seram saja. Tetapi, lama-kelamaan jadi kegemaran pula. Seperti apa yang saya kenal, telur padi ini adalah telur yang disalutkan dengan tanah liat yang turut disalutkan dengan padi, kemudian dijemur (agaknyalah) hihi. Entahlah bagaimana saya hendak ceritakan penghasilan telur padi ini. Tetapi penghujungnya, bila kita kikis lapisan padi dan tanah liatnya itu, kupas kulitnya; kita akan temui telur tersebut (biasanya telur puyuh atau telur ayam) akan bertukar jadi warna hitam jernih. Biasanya dihidangkan dengan sedikit cuka; makan macam biasa, dengan nasi. Rasanya; kena makanlah baru tahu bagaimana. 😉

Berbalik kepada bungkusan kotak sederhana besar itu, rupa-rupanya di dalamnya ada tiga bungkus telur puyuh yang ‘dipadikan’ itu, banyak juga yang pecah membuatkan saya sedikit terkedu. (patutlah tahun lalu Mak membungkusnya di dalam bekas plastik yang keras – tidak ada yang pecah). Jadi, di antara aktiviti tambahan minggu ini ialah; menjemur telur padi di Maghribi. Wah, seperti seronok sahaja. Mana-mana telur yang terselamat dari keterpecahan itu dijemur kembali. (Kasihan, terima kasih.)

Oh, saya tersilaplah berkenaan pembuatan telur seribu tahun tu; saya teka saja (tu la ada orang suka sangat main teka teki dengan saya, kan dah terbawa-bawa tabiat penekaan itu)

The century egg (a.k.a. preserved egg, thousand-year egg, thousand-year-old egg; Chinese: 皮蛋; pinyin: pídàn or Chinese: 松花蛋; pinyin: sōnghūadàn) is a Chinese delicacy made by preserving duck (or less commonly chicken) eggs in a mixture of charcoal and lime for (despite the name) around 100 days. It is greenish in color, and has a creamy cheese-like flavor and strong aroma

Tambah pengetahuan lebih lanjut, di sini

(saya baharu sahaja berniat untuk mengambil gambar telur berkenaan dari atas sutuh (sedang dijemur) tiba-tiba ada pula gambarnya di website ini. Jadi saya pinjamlah gambarnya itu 🙂 terima kasih.

p/s: Kepada sahabat saya yang sakit itu, moga cepat sembuh. Juga yang sangat rajin menyediakan masakan gulai rebung untuk dinner semalam itu; terima kasih, jaga diri, berhati-hati selalu (simpati). Sekarang ini, ramai yang tidak sihat (mungkin perubahan cuaca, atau juga ditimpa kemalangan seperti jatuh tangga dll. Kalau di Rabat, sudah lama tidak hujan. Suhu pun makin menyejuk). Jadi jagalah kesihatan anda baik-baik. (kalau tak sihat, dah terpaksa rehat di rumah, kuliah tidak dapat hadiri – namun adalah lebih baik daripada jatuh, pitam di kuliah = Berehat di rumah lagi bagus) Pun begitu, mencegah lebih baik dari mengubati (pesanan untuk diri sendiri juga). Pesanan ini tiada kena mengena dengan yang ada di Maghribi, mahupun Mesir.


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: