Jangan lidah mendahului hati

20 11 2007

“ISTIGHFAR – jangan lisan mendahului hati” selalu sahaja peringatan itu sampai ke gegendang telinga ini. Tetapi entah sampai ke hati atau tidak (mungkin sampai untuk persinggahan. Aduhai hati…) Betapa besarnya istighfar itu, hanya manusia yang benar-benar menggunakan akalnya sahaja akan mengambil iktibar.

Tidak sedarkah bahawa kita ini sentiasa sahaja melakukan dosa? Atau, kita selalu mengakui diri kotor berdosa pada Tuhan, tidak sempurna, tidak baik dan yang sewaktu dengannya. Pun begitu, lupa pula kita untuk bertaubat. – mengakui berdosa tetapi tidak berusaha untuk bertaubat. Lidah lancar menobat diri begitu begini, namun tidak terkesan di hati. Hakikatnya, taubat itu juga anugerah daripada Allah yang perlu kita cari, minta. Janganlah kita berlagak dengan Tuhan, sedang sesedut nafas, sesuap rezeki segalanya tidak akan berlaku tanpa izin dan rahmat dari-Nya.

Tika ‘berasa’ bersalah, sering diiringi ‘istighfar’ itu. Namun, ia lebih bermakna (kerana ‘rasa’ itu dari hati) daripada menjadikan istighfar itu sebagai latahan yang suka-suka sahaja meniti bibir. – Lisan mendahului hati – Namun , jika lisan disusuli detik hati untuk bertaubat; baguslah daripada tiada ‘rasa’ langsung. Seolah-olah perlu pula untuk kita ‘istighfarkan’ atas lafaz istighfar yang diluahkan dalam kelalaian. Moga Allah ampuni kita.
Adakah kita ini terlalu bergantung pada keduniaan, sehingga hilangnya menghantui hidup kita?

Hadirkanlah rasa bersalah dalam hati, biarkan hati merasa, lidah melafaz, mata bergenangan, dahi bersujud.

Bersucilah lahir dan batin.

Dia Maha Tahu.

(aduhai, kenapalah internet ini buat hal pula? Hampir seharian tidak sudi diakses di laptop ini, membuatkan saya berasa seperti merajuk untuk bertapa di depannya. ~ moga tidak tersangkut hati ini pada dunia…)


Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: