Alhamdulillah, saya masih bernyawa…

8 09 2009

“SAYA sakit tanganlah”

“Ngapa?”

“Entahlah, stress sangat kot”

“Uih, peliknya, stress sampai sakit tangan.”

LALU saya pun minta tolong sepupu saya pandukan kereta. Terasa makin lemah pula kedua-dua belah tangan. Barangkali insiden gara-gara cek ditendang HSBC itu masih menjadi trauma.

Usai dua tiga urusan di bandar Kuantan, kami pun mahu kembalilah ke Pekan. Mahu hantar Angah di Maahad, dan ambil kereta sepupu saya di Kempadang. Kira sempat juga berehat separuh jalan sebelum terpaksa memandu juga hingga ke rumah. Namun, di suatu lampu isyarat…

Bumm!! (tidak pasti bagaimana bunyi yang diterjemah dalam ejaan)

“Kereta kita kena langgar!”

“Man, baik awak tengok, kereta belakang langgar kita.”

“Ha’ah la, depan dia kemek” tambah Angah dari kerusi belakang.

Beberapa detik di luar, sepupu saya masuk ke tempat pemandu.

“Kereta ok. Takde apa-apa.”

“Tak kemek ke?”

“Ok”

Maka, kira okeylah keadaan itu lalu kami pun meneruskan perjalanan. Berhenti satu dua tempat untuk beli juadah berbuka dan hantar Angah balik maahad. Menunggu Man mendapatkan keretanya di Kempadang sudah buat hari makin malam. Nampaknya, memang berbuka puasa di jalananlah kali ini.

“Awak okey ke nak drive ni?”

“Okey…”

“Betul ke ni?”

“Insya Allah, Okey la ni. Cuma tangan je la sakit sikit.”

Mahu tidak mahu, tetap kena balik juga. Man memandu di hadapan dan saya mengekori. Hari makin gelap. Radio IKIM sengaja dipasang. Sesekali Man telefon, dan saya masih ok. Cuma setelah beberapa waktu, Man hilang dari pandangan bila menyusup potong bas di hadapan. Waktu itu azan sudahpun berkumandang. Saya pun berbukalah. Bismillah…

Cuma di suatu selekoh yang sedikit curam, saya masih menyuap mufin kastard yang enak itu. Entah bagaimana, dalam keadaan tangan yang lemah, stereng berada di luar kawalan. Kereta mula menjunam ke arah bertentangan. Nyaris-nyaris bertembung dengan kereta dari hadapan. Sekitar 5 saat, kereta jadi liar dan barangkali tayar belakang terangkat ke kiri dan kanan. Saya rasa sudah mati. Kereta menuju ke gaung sedang saya masih memulas stereng, namun tidak berfungsi. Tayar belakang terkunci sebelah. Tetiba teringat pesan abah, kalau terbabas, jangan tekan brek. Sebaik sahaja saya ‘lepas brek’, tiba-tiba kereta meluru ke jalan raya secara mendadak. Nyaris-nyaris disantap pembahagi jalan. Cepat-cepat saya balas stereng. Dan akhirnya kembali seperti biasa.

Saya mula menggeletar, dan mula rasa pening yang teramat sangat. Asma’ul husna masih terpasang di IKIM. Bunyi keriut brek kecemasan masih terngiang-ngiang menjerit di telinga. Keadaan kereta yang berkocak-kocak masih terasa. Bahu dan dada baharu terasa sakit disentap tali pinggang keledar. Alhamdulillah, saya masih bernyawa. Apabila melihat gaung di hadapan beberapa detik sebelum itu, saya hanya ingat bahawa ajal sudah sampai.

Dengan terketar-ketar, saya tiba di rumah. Kaki dan tangan jadi lemah. Bila mak tanya, saya jawab; kereta terbabas.

Semalam, kami ke bengkel, periksa brek kereta. Kata Pak Cik Jak, brek baik lagi. Masih bagus. Saya cuma boleh duduk dalam kereta. Masih fobia untuk memandu dan tangan masih sakit. Bertambah sakit. Minta abah periksa angin tayar, baharu tahu bahawa salah satu angin tayar belakang terlebih 10 tekanannya. Patutlah kereta terangkat di belakang dan tayar terkunci. Ditambah lagi dengan tayar depan yang tidak sama bunganya (gara-gara tukar mengejut bila hampir meletup tika terlanggar lubang di jalan lama suatu masa dahulu). Perkara serupa ini nampak sahaja remeh, tapi bila tak kena gayanya, boleh meragut nyawa. Kata Pak Cik Jak; kereta memang membantu kita, tapi ada masa kereta membunuh kita. Kata abah, kalau bawa laju dan jalan ke gaung itu ada palang besi atau pembahagi, tidak mustahil kereta boleh terbalik dalam keadaan tayar pun tak sama tekanannya itu. Syukur Allah selamatkan.

Semalam, sekembali dari pergi berurut di kampung, baharu perasan bahawa bumper belakang kereta jatuh sedikit. Ada kesan dilanggar. Kiranya, benarlah kancil tempoh hari melanggar kami dari belakang. Cuma alhamdulillah tidak kemek. Jadi, esok abah kena bawa kereta ke bengkel lagilah.

Nak menaip di sini pun, rasa sengal-sengal saja bahu ini. Saya mahu berehat. Doakan moga keadaan baik dan saya cepat sembuh. Tadi, doktor kata saya masih trauma. Kegagalan fungsi anggota pun boleh disebabkan stress yang terlampau dan trauma. Saya perlu berehat lagi. Doakan saya.





Bagai sangat tercabut jantung ini…

3 09 2009

“PAKAILAH kain kafan…” tersentak sebentar bila suara DJ seolah-olah kedengaran berkata begitu. Iya, dalam keadaan kelam kabut tahap gaban, memang lain yang dikata, lain yang didengar. Sebenarnya iklan di corong radio itu adalah ‘pakailah kain kapas’. Apa-apa sahajalah, apa yang benar, tika itu sedang sangat letih dan dalam sedar tidak sedar memacu kereta keluar simpang yang sangat sibuk menjelang tengahari.

Kekalutan itu bermula seawal pagi lagi.

Bukan tahapnya bagai nak mati, bahkan bagai dah mati, atau termati.

Keadaan mula jadi terdesak bila HSBC menelefon abah. Katanya ada cek kena tendang. Cek tersebut, sayalah yang menandatanganinya. Kata abah, kalau kene tendang, Bank Negara akan tutup akaun dan dikenakan denda. Tiba-tiba jadi makin cuak. Lagi terketar-ketar bila pegawai HSBC menelefon saya pula. Katanya, mesti buat segera urusankan pembayaran sebelum jam 11 pagi. Saya cuma ada kurang 45 minit. Keadaan makin tegang bila ada satu dua urusan di ofis yang membuatkan saya semakin dihambat waktu.

Mengisi borang keluar masuk, saya pun bergegas ke bank. Ya, saya juga mahu pos surat. Tapi sampul suratnya tiada. Sempat telefon abah, tanyakan jalan mana yang paling cepat untuk sampai ke HSBC. Bila kalut begitu, jalan pun boleh lupa.

Dalam kesesakan lampu isyarat, entah macam mana, saya telah tersilap jalan. Maksudnya, silap memilih laluan. Lorong yang dituju cuma sekitar 200 meter di hadapan, namun saya telah terpaksa melalui jalan lain yang sangat jauh untuk berpatah balik. Degup jantung makin laju. Ah, dunia saja semua ini!

Cuba bertenang dan bernafas. Tangan makin sejuk. Kereta sudah berada di hadapan HSBC, namun tiada walau satu ruang pun untuk parkir kenderaan. Ada lagi 3 minit. Rasa bagai kaki tangan mula menggeletar. Ah, saya tidak suka kalut dan stres begitu. Sekali lagi saya perlu pusing jalan lain dan berusaha untuk parkir di hadapan masjid. Akhirnya, pada minit ke berapa entah, dapatlah memarkir kereta nun jauh di hadapan masjid. Bermakna, saya perlu berjalan kaki ke bank. Boleh jadi, berlari barangkali.

“Saya tak ingat nombor akaun”

Wanita cina itu geleng kepala saja. Saya sangat cuak akibat sangat tergesa-gesa. Wanita itu minta saya tunggu sebentar sementara pegawai yang lain turun. Saya pun berdirilah (sebab kerusi semua penuh). Tiba-tiba seorang lelaki india datang kepada saya. Menyatakan sesuatu, namun saya kurang fahami (walaupun tok saya orang india).  Oh, rupa-rupanya dia ingat saya bekerja sebagai pegawai bank di situ, jadi dia minta masukkan deposit di ATM. (oh, macam tu…)

Pegawai yang dimaksudkan pun turun dan menyapa, “Cik Ainaa ke?” saya sengih ala-ala sumbing akibat cuak yang melampau. “Sempat lagi? Maaflah, susah dapat parking tadi.” Lelaki itu tidak menjawab cuma menggeleng. Saya pun mulalah makin ketar. Ah, dunia ini penuh pancaroba. Kemudian, dia tersenyum dan saya pun melunaskan urusan. – Alhamdulillah. Lega –

Keluar dari pintu kaca HSBC, saya melihat berbondong-bondong manusia dan kenderaan di bangunan bertentangan. Ya, itu namanya pejabat pos. Lalu, baharulah saya teringat surat yang tidak bersampul itu ada di dalam kereta. Dan kereta ada nun jauh di sana. Jalan kaki lagilah ya…

Sambil-sambil berjalan, saya meninjau-ninjau juga di mana tempat untuk beli sampul surat. Ada. Tapi sangat jauh. Dalam keadaan sesak begini, mustahil dapat parkir kenderaan.

Saya duduk dalam kereta dan hidupkan enjin. Terkelip-kelip. Tak tahu hendak buat bagaimana. Surat itu perlu dipos. Usah setem, sampul pun tiada. Lalu saya pun bercadang mahu buat sampul surat sendiri sahaja. Lipat-lipat, dan boleh guna gam di pejabat pos nanti. Saya keluar dan buka but kereta. Oh, entah dari mana datangnya sebungkus sampul surat dalam bonet. Baharu boleh tersenyum.

Tulis alamat sudah selesai. Tapi…

Nampak gayanya perlulah saya berjalan lagi ke pejabat pos yang lebih jauh dari HSBC (jauh sikit, tapi jauh banyak dari kereta).

Alhamdulillah. Selesai. Tapi…

Saya mula jadi tugu di hadapan pejabat pos. Terkebil-kebil dan mula rasa dahaga. Ish, bulan puasa ni. Setelah agak lama berdiri, baharulah saya memulakan langkah pulang (kembali ke kereta nun jauh di sana). Rasa macam nak menangis pun ada. Kaki tangan rasa lemah saja. Apapun, alhamdulillah urusan selesai.

Entahlah, semenjak dua ini, selalu saja disergah kekalutan yang membuatkan saya hilang arah. Tidaklah sampai sesat, cuma sangat tidak berdaya bila terpaksa, dipaksa, memaksa menggesa melunaskan urusan tertentu dalam masa yang singkat dan segera tahap gaban. Saya sangat penat. Dicampur terkejut terima panggilan bank sudah bagai hendak tercabut jantung. Itu belum panggilan izrail yang memang sudah pasti menghentikan degupan jantung. Astaghfirullahhal ‘azim.

Petang itu, bergegas urusan ke Tanjung Lumpur pula. Hingga selesai isya’. Ok saja. Cuma masih terkesan dengan kekalutan waktu pagi.

Malam, bila baharu dapat melepaskan lelah diri, baharu terasa sakit-sakit tangan. Barangkali letih sangat, tekanan urusan dan kerja, ditambah tidak cukup rehat. Maka, berehatlah untuk ibadat yang lebih berkualiti pula nanti.

Dunia tidak pernah menjanjikan kebahagiaan kepada penghuninya melainkan kesibukan yang melalaikan serta kerosakan yang memakan iman dan diri. Namun, dunia adalah medan untuk menjalani kebahagiaan di akhirat yang kekal abadi. Moga kita tidak tergolong dalam golongan yang rugi. Moga Allah limpahkan ketaqwaan kepada kita semua. Amen.





Perpisahan Itu Suatu Kesukaran

28 08 2009

Perpisahan adalah suatu hidup yang susah.

Perkara yang sangat sukar

Amat sukar.

Perpisahan adalah kesukaran yang berat.

Lalu keberatan itu membebani segenap jiwa dan raga.

Barangkali lebih rela tidak bertemu,

Lalu mengenali, jika akhirnya berpisah.

Ogos 28, 2009 – Bay 2. 10.45am

PERTEMUAN kami sudah berakhir. Ini adalah permainan waktu. Pabila kita menunggu, waktu menjelma menjadi suatu makhluk yang menyeksakan lalu dirasakan sangat panjang dan lama. Sedang pabila kita tidak mahu ia pergi dengan deras, lalu waktu berlari dengan lajunya dan memintas seribu satu bicara. Maka, kelu sudah menjadi lafaz tersimpan.

Terasa bagai baharu saja anak-anak muda itu mendaftar hari pertama Kursus Intensif  Bahasa Arab (KIBA), sedar tidak sedar, saya sudah berdiri di hadapan mereka pada hari terakhir yang entah bila lagi akan dapat bertemu kembali.

Untuk ke seribu kalipun, saya cukup merasai bahawa perpisahan itu sukar. Ya, amat sukar.

— tulisan terhenti di sini dulu. adik saya kemalangan.





Khabarkan Padaku Bicaranya

15 08 2009

Khabarkan padaku bicaranya

bersama redup mata yang masih punya jiwaku.

Kalimatkan rawan itu.

Sangatlah tidak bersanggup sepi begini

untuk tawar di awal purnama

dan langsung bisu ke penghujungnya.

Apakah tidak mata redup itu tahu

betapa jiwa ini disentap

dihancur saban hari

tanpa khabarnya?

Dan tahukan aku apa salahku.

Jiwa ini tidak kuat untuk segunung derita

lalu tiada bayaran airmata yang melaut

hingga lemas nafasku menanti khabarmu

pada suara keras segumpal cinta.

Sungguh aku tidak lagi tahan.

Dermakan sedetik hayat,

moga tidak mati aku merindu suara itu,

parau yang membenih iqamat pertama tika lahirku.

Khabarkan padaku bicaranya.

Atau aku enggan bernyawa.

Ogos 15, 2009





Luklu dan Marjan

9 08 2009

Ibu kejut marjan bangun pagi. Biasa kalau dia tak mahu buka mata, dia nganga mulut bila panggil. Tadi ibu panggil dia tak mahu bangun pun. Semalam dia tidur atas batu, tapi tadi dalam air. Dia tak mahu gerak langsung. Humm… janganlah tinggal ibu lagi. Ibu sedihnya…

SUDAH banyak hari, Marjan tak mahu makan. Jadi, ibu kenalah suap dia. Bila suap, memang dia makan. Lalu, berenang-renang, memanjat-manjat dan kemudian tidur hampir 20 jam. Tak tahu dah hendak dibuat bagaimana lagi.

Minggu lalu, Luklu pergi (meninggal dunia) setelah lebih seminggu menghidap selsema. Memang sedia maklum, bagi bayi kura-kura seperti Red Ear Slider (RES) atau juga dipanggil kura-kura Brazil ini, jika dihinggapi flu, akan membawa maut. Kasihan ibu lihat budak kecil itu kerap bersin. Ternganga-nganga mulut dia. Udahlah comel, bersin kecil pula. Tapi, memandangkan ibu tidak punya masa untuk ke klinik, Luklu akhirnya menghembuskan nafasnya yang terakhir sebelum sempat menerima rawatan. Faktor klinik haiwan yang terletak jauh dari rumah dan ibu yang terlalu sibuk bekerja menjadikan Luklu semakin parah menghidapi demam kura-kuranya. Lalu, di penghujung ceritera, ibu hanya mampu menanggung sedih sedang nasi sudah jadi bubur. ~ yang kekal hanyalah Allah, sedang makhluk akan mati~

Spesis kura-kura adalah binatang yang pintar, dan beremosi. Kita akan tahu bahawa perasaannya melalui gerak dan mimik mukanya. Contohnya Marjan selalu buat muka masam bila kena paksa makan. Dia akan pandang tepat-tepat, marah la tu. (di samping suka mengigau waktu tidur). Walau bagaimanapun, kura-kura mudah mengalami trauma dan jika keadaan berlarutan, perlu segera mendapatkan konsultasi doktor bertauliah.

Pemakanannya juga harus menepati diet yang seimbang. Kekurangan kalsium akan mengganggu pembesarannya. Namun, terlalu kerap dan banyak makan akan membuatkan mereka mengalami obesiti dan ini membahayakan kesihatan dan masa depan. Kura-kura yang obesiti perlu istiqomah mengamalkan diet dan kurangkan makanan berlemak. Bagi kura-kura seperti RES, perlulah diseimbangkan waktu untuk berjemur, berada di darat dan di dalam air. Terlalu lama di daratan boleh mengakibatkan masalah buah pinggang dan rekahan pada cengkerang. Pun begitu, terlalu lama berenang atau berendam juga meningkatkan kebarangkalian mengalami selsema kura-kuranya yang boleh membawa maut.

(Sebenarnya ada banyak lagi info tentang RES ini) Tapi abah kata, “Ish, banyaknya penyakit dia kena jaga… letih nak jaga barang macam ni…”

Barangkali, tidaklah berat manapun menjaganya, cuma kekadang masa itu kadang-kadang menjadikan kita tak cukup tangan (banyak tangan jadi serupa labah-labah pula). Jadi, perlu utamakan yang utama.

Begitulah dunia ini penuh pancaroba. Tidak ke mana kekayaan (bekerja macam ni boleh jadi kaya ke?) yang ingin dikejar jika akhirnya kita kehilangan nyawa-nyawa yang disayangi. Sifir ; biarlah sedikit asalkan diberkatinya daripada banyak yang memudaratkan.

Sedikit kata yang tersimpul atau lebih dikenali sebagai kesimpulan;

Adalah lebih baik para ibu mengutamakan lebih banyak waktu bersama anak-anak berbanding bekerja yang melalaikan tanggugjawab yang lebih utama. Selain keutamaan tarbiyah, perhatian juga perlu dari segi kesihatan, emosi, kebajikan dan kasih sayang anak-anak.

*Luklu dan Marjan adalah sejenis kura-kura yang masih bayi. Mereka adalah spesis binatang, atau haiwan bukan manusia.





Saya masih di sini…

14 07 2009

Barangkali entah berapa lembar yang hilang dari halaman di Melati Jiwa. Iyalah, bila gatal jemari mahu menulis sesuatu, selalu saja jadi terbantut gara-gara berada di luar pautan internet, atau yang paling biasa; sibuk.

Entahlah, saya sendiri tidak tahu apakah ada di dunia ini manusia yang tidak sibuk. Siapa pun kita. Jadi pelajar, maka bersibuklah dengan jadual kuliah, kerja kursus, menelaah pelajaran dan sebagainya. Bila bekerja, juga sibuk dengan hal ehwal pekerjaan. Bila jadi pensyarah, bagai dua kali ganda pula ‘kesibukannya’. Tidak kurang juga seperti pelajar, juga dalam masa yang sama adalah pengajar. Tambahan lagi bila kita juga pelajar (insyaAllah, bakal menyambung Sarjana Syariah dan Pengurusan – doakan saya).

Walau apapun alasan kita dengan “kesibukan”, bersedarlah dengan sepenuh keimanan bahawa kesibukan yang paling utama adalah bersibuk untuk sentiasa bersama-Nya, lalu bakal menjadilah akhirat itu sebagai destinasi utama. Itulah hakikat pekerjaan kita sebagai hamba Tuhan.

Iya, memang sangat lama Melati Jiwa ‘terbiar’ sehingga bersawang. Dan memang ramai juga yang bertanya mengapa lama tidak menulis. InsyaAllah, saya akan cuba peruntukkan masa dengan lebih baik selepas ini.  Kalau ikutkan hati, memang bergunung hajatnya kepada bangsa. Tapi untuk menuju ke puncak, pasti dengan melalui anak tangga yang banyak. Lalu, moga-moga saya ini sedang berada di ‘zon perusahaan’ ke arah itu.

Agenda penulisan; insyaAllah dalam masa terdekat, kita akan bersama Grup Karyawan Luar Negara lagi untuk pembukuan antologi puisi yang bakal berada di pasaran tidak lama lagi. Juga dalam pembikinan, usahasama antologi penulis wanita dengan Dewan Bahasa dan Pustaka. Doa-doakanlah moga dimudahkan urusan. Untuk jangka masa sedikit panjang, masih dalam peringkat awal penulisan buku teks Ulum Quran untuk pelajar Diploma Pengurusan Institusi Islam khususnya, amnya untuk semua mahasiswa, pelajar. Jangka masa ‘secepat mungkin’, masih menghutang tulisan berkenaan kesihatan wanita, usahasama dengan pengurus DeSegar. ( 😀 maaflah kiranya patik  masih menyebabkan projek ini terbengkalai. Patik akan cuba siapkan sesegera mungkin).

Jadi buat masa ini, saya masih sangat ‘sibuk’ dengan para pelajar Kursus Intensif Bahasa Arab tajaan Yayasan Pahang dan MARA bagi pelajar perubatan. Walau bagaimanapun, kursus ini bakal berakhir sekitar awal September, lalu akan bermulalah ‘kesibukan’ yang lain pula bagi melengkapkan saya sebagai manusia.

Dunia ini penuh pancaroba.

Maka, saya pun tidak sempatlah untuk meneruskan tulisan di sini memandangkan sebentar lagi para pelajar akan mula memasuki dewan kuliah. Kita ketemu kemudian sahajalah ya…

Oh ya, cuma satu lagi mahu saya sampaikan hajat di hati; kira-kiranya minggu hadapan saya mahu ‘mencari’ Lu’lu dan Marjan barangkali. Jadi, dengan tiba-tiba saya berasa gembira untuk mencari ‘perkara’ tersebut, sehingga bersusah payah mahu khabarkan di Melati Jiwa.

Lu’lu dan Marjan itu dinisbahkan sebagai ‘perkara’ comel seperti gambar di atas. ‘Perkara’ ini diinspirasikan oleh kejora saya.

Sekian, dimaklumkan. (“,)/





Antara Yang Bernama Air dan Api

26 03 2009

Waktu itu, dinihari yang mempunyai titisan hujan yang damai. Mengetuk gegendang telinga dengan baik-baik saja, dari jendela kamar.  Barangkali sepasang mata ini sedang katup meraikan pembaringan seperti sekujur mayat berkafan, namun bagai ada suara dari rasa terdalam di perdu hati membisikkan; “antara yang bernama air dan api…” lalu layar mata dipintas gambaran azali. Katup mata jadi rapat, memerah genang yang sukar.

Saya tidak pasti apakah yang sedang saya fikirkan tika dinihari itu, cuma bagai terlintas frasa jiwa; “kejahatan dan kedosaan itu bagai api yang memakan kayu-kayu kering” lalu datang pula frasa bening dari butiran tasbih; “dan air di kali itu bagai mencanai jasad batu yang keras menjadi lunak”. Katup mata jadi rapat, masih memerah genang yang laju.

Barangkali itu pengajaran dari sanubari yang ingin dibicarakan buat pagi ini.

Yang bernama api; fitrahnya membakar dan menyala. Memiliki keturunan dari neraka, membawa hangat dan perit, bias kepada azab abadi bila janji Tuhan tiba. Pasti.

Api yang membakar daunan, ranting kering; ah, sangat mudah. Sekali sambar sudah jadi makanan api yang mengenyangkan neraka. Begitulah laksana pahala dan amal kebajikan yang rangup-rangup diratah api dosa. Tanpa sengaja dan tanpa sedar. Kenapa amal kebajikan itu rangup dan kering? Tidak ikhlas, riak, ungkit, hilang suntikan iman lalu keringlah sebuah pengabdian pada Tuhan. Bagai daun yang tidak hijau, malah layu dan mati. Kerana itulah mudah sahaja dimakan api. Di mana imanmu yang basah kepada Tuhan? Kering iman. Berbakaranlah dalam kedosaan.

Air yang bening itu, namanya bibit cinta dari Pencinta. Kamu tahu bukan, batu itu fitrahnya keras dan degil. Sedang air itu sejenis lena yang sangat damai dan sabar, tidak lemah tapi lembut. Begitulah halnya kebajikan dan amal ibadat yang kamu lakukan. Untuk melentur keras batu yang menjadi jantung dalam sanubari, bukanlah dengan sekelip mata. Perlu berkali-kali dan selalu, lalu panjanglah jalan mujahadah. Kerana itulah air itu juga namanya sabar. Berikhlaslah.

Namun, apa kamu tidak percaya, bahawa “kun fa yakun” itu hak Tuhan? Banyak perkara perlukan sebab untuk terjadi, dan perlukan sunnatullah untuk mendampingi alam. Namun, apabila yang berlaku itu tanpa sebab, yakinlah pada imanmu bahawa itulah namanya Jalal dan Jamalullah. Maka wajiblah kamu benar-benar sedar bahawa tiadalah kuasa yang sangat hakiki melainkan Kekuasaan Allah Yang Maha Esa. Allah Maha Agung, lalu bersedarlah kita ini hamba.

Lalu biarkan genang dingin memahat keras batu di sanubari itu…





38 haribulan, 58 jam sehari

17 03 2009

BARANGKALI ada bulan yang bersepai jatuh di atas hari-hari yang membina tahunan. Lalu, bertaburanlah hari membentuk besar kepalanya yang tersendiri, sehingga menjadikan 38 haribulan sebagai sepurnama. Seterusnya, menjadilah 58 jam dalam sehari. Ah, itu barangkali namanya sebuah kerosakan atas muka bumi.

Maka, rindulah benarnya saya pada Melati Jiwa. Terasa sunyi pula tanpa cerita, perkongsian. Selalu sahaja, pabila berada di kafe, dalam kenderaan, menikmati bintang malam, atau di pembaringan menatap buku-buku yang mesra menceritakan ilham dan ilmu Tuhan, teringat benar pada Melati Jiwa. Ingin rasanya berkongsi bicara di sini. Jadi dalam sesempit waktu ini, mahu juga perkatakan satu dua perkara.

Kitab Suci. Al-Quran, bacalah selalu. Biarlah betapa sibuknya kita menelaah kitab-kitab yang bertambun, dua tiga puluh rak sekalipun, Kitab Agung ini mesti diberi haknya. Mesti dibaca, ditafsir, difahami dan diamalkan. Jika bukan kerana kitab inilah manual hidup kita sebagai seorang muslim, tentu kita sudah jadi kafir. Samalah seperti kereta, sudah namanya Volvo, usahlah kita sibuk buka buku manual Proton, atau Honda untuk merujuk hal ehwal enjinnya. Kalau hendak buka buku Produa, cukup sahajalah menjadi Kancil. Kurang lebihnya begitulah.

Zikir. Kita semua tahu bahawa hati itu milik Allah. Harus ingatannya pun kepada Allah selayaknya. Bukan pada yang lain. Lebih-lebih lagi dunia itu mudah membawa kepada kedurjanaan. Jika benar hati kita penuh dengan ingatan pada-Nya, tiadalah sempat berbuat dosa maksiat. Mengajari hati menyebut Allah itu perlu kepada ‘keselaluan’ bukan pada kadang-kadang sahaja. Berzikir pada Allah harus dididik sentiasa. Juga mengajari akal supaya mesra mengagungkan Allah dalam apa sahaja perkara. Iman itu bukan takat pada lojika, nescaya sukarlah untuk percayai kiamat dan alam ghaib. Kerana itulah Iman itu pada ketaatan. Lojika tidak mudah untuk taat pada sesuatu yang tidak mengikut sifir kejadiannya.

Selawat. Apakah kita ini hanya berselawat dan menyebut-nyebut nama baginda ketika Maulidurrasul? Atau pada tiap hari yang lain, kita ini bukan umat Muhammad? Sedang pada Hari Kiamat, mahu pula dapat syafaat Nabi Muhammad. Apabila kita mencintai sesuatu, kita tentu mahu dampingi selalu. Hendak selalu menyebut dan memanggil. Bertemu dan bersama. Serupalah juga seperlu kecintaan pada Allah dan Rasul. Kalau benarlah kita mencintai keduanya, pastinya selalu disebut-sebut, dirapati dan diulang-ulang selalu. Buat selalu apa yang disukai-Nya, dan menjauhi apa yang dibenci.

Apa kita ini akan hidup untuk selama-lamanya tanpa mati? Atau kita sudah tahu bahawa kita akan masuk kubur bila? Jadi tunggu apa lagi? Berzikirlah, berselawatlah, bacalah Al-Quran, seterusnya jadilah seorang hamba yang bertakwa dan beriman hingga selama-lamanya.

Kita ini banyak dosa? Bertaubatlah, atau masih mahu tunggu nyawa di kerongkongan?

Biarlah kita ini sesibuk manapun, janganlah sampai kesibukan dunia itu menjadi fitnah kepada hak akhirat yang lebih utama dan abadi itu.

Duhai hati, bersabarlah. Duhai Tuhan, Allah Yang Maha Esa, takwakanlah setiap detik nadi ini bernyawa kepada-Mu.





Kembali

26 02 2009

BAHARU selesai satu dua perkara untuk urusan pengajian ijazah sarjana di Universiti Malaya (susah juga hendak sambung master ini gamaknya) doakan saya moga dipermudahkan dan dijayakan.

Pagi ini masih hujan menyambut hari baharu. Sejuk. Rindu benar mahu menjengah Melati Jiwa, juga melihat-lihat emel yang sudah bersawang barangkali. Sekembali dari Kuala Lumpur tempoh hari, komputer riba saya yang hitam itu sudah mula meragam. Iyalah, rupa-rupanya diserang virus. Habis aplikasi tidak berfungsi, malah banyak pula bebarang yang hilang di samping virus di dalamnya beranak-pinak pula. Bila keadaan semakn kritikal, mahu tidak mahu; terpaksalah dihukum mandatori; format semua sekali. Sepuluh sen pun tak tinggal. Sapu licin semua sampah sarap, kuman virus yang ada. Lalu, akan bermulalah hidup baharu esok atau lusa.

Justeru, mohon maaf buat para pengunjung Melati Jiwa yang kerap benar bertanya mengapa entri tidak bersalin baharu; sibuk. Tambah lagi komputer ditimpa kemalangan maut. Maka, sukar benarlah mahu dijengah Melati selalu. Emel pun sudah bersawang. Kepada pengurus saya yang seorang itu, mohon maaf; barangkali manuskripnya akan keterlewatanlah. Saya akan cuba juga siapkan dalam masa terdekat. Buku pinjaman dari pustaka daerah pun masih ‘setia’ tidak dipulangkan lagi. Aduh, selalu saja melangkaui tarikh. Berusaha!

Fotografi; sibuk juga. Terbaharu, minggu lalu pergi ‘menembak’ pasangan Hapiz dan Farida di taman tasik sebelah rumah. Manis sungguh pasangan yang bersatu dari dua benua ini. Nasib baik tidak dihurung semut di bawah pokok ceri. Apapun, terima kasih menggunakan perkhidmatan kami, mohon maaf atas segala kekurangan dan selamat berbahagia. Moga berkat perkahwinan hingga ke syurga. (Bulan madu di Pariskah?) 😀

Minggu sebelum itu pula, kami berhambat ke syarikat VAC di sini. Iyalah, Menteri Sumber Manusia datang melawat. Maka, kami pun ditugaskan sebagai ‘media penembak’ bagi program pagi itu. Kekadang, penat juga pikul kamera ke hulu hilir. Tapi, harapnya berbaloilah. (kepada yang berkenaan, faham-fahamlah ya)

Petang ini, ada jemputan dari Pengarah Hospital Pekan. Bukan jemputan kendurilah, tapi jemputan ‘menembak’ sedikit habuan rasmi hospital 😀 (hehe) Jadi, saya hendak persiapi ‘peluru-pelurunya’lah.

Tutup dulu cerita bab fotografi.

Kepada Lilah, nanti kita balas tag tempoh hari. Waktu ni kita sibuk lagi. Tapi, sebenarnya tidaklah sibuk tahap gaban itu. Cuma komputer masih masuk ICU. Nanti kita balas ya. Terima kasih atas ingatanmu 😉

Lalu, saya pun laparlah. Maka, nanti sahajalah peperkaraan di laman ini disambung. Insya Allah.

Kalian doakan saya, ya. Syukran. Allahu yajzikuoum bilkher.





Kecintaan Itu Bernama Puisi Rindu (II)

13 02 2009

TERASA terlalu lama saya tidak menjenguk laman Melati Jiwa. Sebelum ini, meskipun tidak menulis di sini, singgah juga meninjau-ninjau. Minggu lalu (hingga hari ini juga) sangat sibuk. Ini pun baharu saja kembali ke Pahang. Urusi beberapa perkara di ibu negara, lalu berkejar kembali ke Pekan pula. Perkara begini sangat mencuri tenaga saya. Jujurnya, saya berat sedikit untuk menerima perkara yang perlu dilakukan mengejut. Namun, kerapnya begitulah. (Padahal, bila tiba saat kematian pun, akan mengejut juga). Apapun, alhamdulillah, Allah urusi dan bantu terlalu banyak perkara; moga kita terus berusaha untuk mensyukuri-Nya.

Pertama, mohon maaf kepada pengunjung Melati Jiwa yang sebilangannya kerap benar bertanya, bilakah mahu ‘update’ dan sambungi tulisan lalu. Insya Allah, dengan keberkatan Jumaat ini, kita cuba kongsikan sesuatu.

Awal pagi ini, ada panggilan yang diterima; berita kematian. Sebetulnya, hampir sepanjang minggu ini, ada sahaja khabaran kematian yang sampai kepada kami. Baharu kelmarin, ustaz Adham kembali ke rahmatullah. Ukhti hubungi saya tika itu di Sri Kembangan, katanya ustaz baharu meninggal jam 8 malam itu. Ada haru dan tangis yang menyusuli. Allah, terimbas segala kenangan, lalu besarlah rasanya sebuah kehilangan.

Semalam pula, anak kepada saudara kami yang berada di Kampung Marhum, Pekan dijemput Ilahi. Usianya pun muda  lagi. Belum sempat menghirup nafas baharu, pagi ini ada lagi khabaran kematian. Seorang sahabat abah yang meninggal kerana menghidapi kanser. Namun itu semua penyebab, hakikatnya Tuhan juga penentunya.  Oleh itu, kepada diri; bersedarlah kamu bahawa kematianmu juga sedang sangat hampir. Maka awasilah, setiap detik yang kamu usahakan untuk duniamu, pastikan akhirat menjadi dasarnya supaya kamu tidak menyesal bila dijemput kembali menghadap Ilahi sedikit masa nanti. Sedikit saja masa nanti. ‘Bersabarlah’ menantinya. (Apa benar kamu menantinya?).

Perkara yang sangat biasa kita dengari, dan sangat tahu tentangnya; seruan berzikir dan berselawat ke atas Nabi Muhammad S.A.W. Sedarkanlah diri kita semua bahawa berzikir dan mengingati Allah siang dan malam itu adalah suatu kewajipan. Jika di dalam kehidupan seharian, kita dituntut supaya sentiasa mengingati Allah, di dalam solat apatah lagi.

Permasalahan yang membelenggu kita adalah; di dalam solatpun, kita masih lalai dari mengingati Allah. Habis, saat bilakah lagi mahu kita ingat pada Kuasa Agung yang meminjamkan segala kurniaan kepada kita?

Analoginya, secara mudah digambarkan seperti ini; katakan anda sedang bercakap dengan seseorang. Anda memanggilnya, tapi dalam masa yang sama anda tidak pandang kepadanya. Malah, anda memalingkan pandangan ke arah lain, bahkan mungkin langsung membelakanginya. Sedang lidah anda terus memanggil namanya. Selain itu, ada juga meminta-minta pelbagai kehendak padanya, tapi anda tidak mahu pun untuk mengenalinya. Bila bercakap dengannya, anda acuh tidak acuh saja. Bahkan  selalu saja melakukan kebenciannya.

Begitu jugalah dalam solat. Kita bermula dengan “Allahu Akbar”, namun adakah benar kita sedarkan hati, jiwa dan akal kita terhadap “Allah Maha Besar” itu? atau kita mula menjelajahi alam, memikirkan “apakah yang hendak anda buat lepas ini? Alamak, kunci hilang, di mana ya? Oh, baharu ingat, ada letak dalam kocek baju dalam almari belakang pintu… (dan sebagainya)”. Sedar-sedar, andapun sudah selesai memberi salam kedua. Maka, dengan cepat-cepat anda pun mahu segera meluru mendapatkan kunci yang hilang itu “nasib baik aku ingat di mana letaknya” lalu anda sebenarnya lupa akan kehilangan yang lebih besar; kehilangan kewajipan akhirat; solat.

Dengan begitu mudah, kita mempiciskan hal ehwal solat untuk dunia yang sangat sedikit. Kerugian yang lebih besar, kita tidak menjaga adab dengan Tuhan. Itulah namanya biadab. Kita hanya menyebut nama-Nya, tetapi menjahilkan diri untuk mengenali-Nya sedang Dia sangat mengenali kita langsung mengurniakan segala macam anugerah kepada kita. Lalu, di manakah kebertanggungjawaban kita pada-Nya yang telah menghidupkan kita?

Ingatlah, kita ini hamba. Ya, hanya hamba. Oleh itu, janganlah belajar untuk menjadi biadab dengan Tuan. Ikhlaslah menjalani beribadatan pada-Nya. Kamu hanya hamba. Dan tuanmu itu Tuhan Yang Maha Agung; Allah SWT.

Ringkasnya, bagaimana mahu beradab dengan Tuhan?

“Selalulah muroqobah (ingat-ingatkan sentiasa) akan Kewujudan-Nya, Keagungan-Nya, dan Kesempurnaan-Nya dalam setiap apa yang kita lakukan sebagai hamba. Sesungguhnya hamba tidak akan terlepas dari pengawasan Tuhannya. Jika kamu sedang bersolat, belajarlah untuk mendidik hati dan akalmu untuk mengingati akan “Kewujudan, Keagungan dan Kesempurnaan-Nya” itu.

Bersambung…