24 01 2011

PAGI ini sedang berlalu. Dalam redup pagi yang sejuk, ada getar yang kabur; sangat kabur sehingga gagal untuk jiwa benar-benar serasi mendakapnya. Rasa ini, seperti yang pernah datang dulu, bahkan berkali-kali. Terpulang padamu untuk memberikan sejuta alasan. Hakikat kejadian alam; berjalan dan akan pergi. Terpulanglah. Pulanglah.

Kelmarin, baharu saya jengah kotak emel yang sudah berhabuk tidak dibuka. Ya Allah, banyak benar emelnya. Tidak terbaca – hanya melihat sekali lalu. Sedih. Hati mula sayu. Sudah terlalu banyak perkara yang berlaku. Sedang saya seakan-akan kaku, bisu. Melihat sahaja jerih itu tumpah? Maafkan daku andai terabai tanggungjawab itu. Maafkanlah.

Melihat berlambak-lambak borang keahlian, manuskrip entah ke mana, karya entah ke mana. Terkedu. Kasihan penulis-penulis muda di luar sana. Kalaupun saya tidak dapat membantu mereka, sekurang-kurangnya saya hulurkan pandangan, sokongan malah bantuan selagi daya. Terasa saya benar-benar tidak bertanggungjawab terhadap Grup Karyawan Luar Negara akhir-akhir ini. Maafkan daku kerana tidak menjengah kalian.

Menulislah. Tambahlah ilmu. Berkongsilah ilmu. Teruskan menulis. Menulislah.

Advertisements




Impian (Bahagian II)

17 01 2011

PAGI ini, hujan membasahi hari baharu. Rindu. Sejuk-sejuk begini, teringat ketika tinggal di Rabat waktu musim sejuk. Sudahlah tiga musim bersejuk (luruh, sejuk, bunga), semusim panas dalam setahun. Sejuk sudah semacam lali sahaja. Tapi bila di Malaysia, datang musim tengkujuh, sejuknya lain macam sahaja. Maha Suci Allah dalam segala hal.

Mengingat kembali tentang mimpi, impian, dan cita-cita. Ada kalanya, tatkala terlalu dihurung impian dan cita-cita, maka dalam tidurpun kita bermimpi tentangnya. Kerana impian dan cita-cita itu adalah hasrat hati yang terdalam untuk digapai duduknya setinggi awan.

Waktu dulu, apabila saya mula mengubah cita-cita untuk menjadi doktor, maka saya pun menjadi bertambah seronok apabila dilantik terlibat dalam program Doktor Muda peringkat daerah sekitar tahun 1998. Bilik rawatan di sekolah waktu itu di bawah tanggungjawab kami yang bergelar Doktor Muda Sekolah. Saya selalu tersenyum apabila melihat sijil doktor muda dan pengalaman waktu sekolah rendah.

Menjejakkan kaki ke sekolah menengah, saya juga bersyukur ditempatkan di sekolah menegah agama perempuan tertua di Pahang. Iya, banyak kebaikannya bila sekitar usia 13-15 belajar sesama akhawat sahaja. Ukhuwah juga terasa erat. Farah Hanan adalah antara sahabat yang terlama saya kenal dan belajar bersama-sama sejak sekolah rendah, menengah bahkan hingga kini masih berhubung. (Siti Nur Sharbanu pun sama, cuma waktu sekolah rendah dia ‘budak baru’ yang berhijrah ke Pekan akhir 90-an.

Memandangkan sekolah saya waktu itu tidak memperuntukkan aliran sains tulen bagi tingkatan 4, maka saya pun berhijrah ke SMK(A) TAHAP, Jerantut, Pahang. Iya, saya masih membawa cita-cita yang sama. Mahu jadi seorang doktor dan sangat meminati subjek Biologi (dan Bahasa Melayu).

Namun, semenjak akhir tingkatan 3 (PMR), saya mula mengalami sakit pinggang yang pada awalnya sekejap-sekejap saja. Melangkah tingkatan 4, saya mula terpaksa kerap ke hospital. Entah bermacam-macam doktor sudah saya jumpa. Bahkan lebih dari 5 orang doktor pakar dari bidang yang berbeza, dari hospital yang berbeza. Saya mula kerap berulang alik menjalani rawatan fisio terapi. Sakit, sakit dan sakit. Dua minggu saya ke sekolah, dua minggu saya duduk di rumah. Sudahlah Jerantut dengan Pekan itu boleh tahan jauhnya.

Saya mula keciciran banyak topik dalam setiap subjek. Laporan-laporan makmal berlambak-lambak tidak disiapkan. Saya buat juga perlahan-lahan walaupun mula rasa ‘down’. Setiap kali hendak ke sekolah, saya akan bersiap awal dan mula berjalan perlahan-lahan dari asrama ke kelas. Mungkin pernah sehingga 30 minit baharu sampai. Biasanya saya buat-buat berjalan sambil baca nota kecil, atau kutayyib. Iyalah, bosan juga berjalan terlalu perlahan dan lambat. Malu pun ada. Kekadang ada Kak Ita (Marsita Jahron) tolong temankan jalan. Kekadang Along (Maizatul Nazira Nazir) dan kekadang silih berganti sepanjang perjalanan yang dekat itu, tapi jauh waktunya. Paling tidak tahan, waktu naik atau turun tangga. Rasa seperti patah renyuk pinggang, rusuk segala. Allahu Akbar. Setiap langkah itu sangat-sangat menguji kesabaran dan ketabahan. Dua minggu sebelum SPM, habis penuh meja di tepi katil wad di Hospital Kuantan dengan buku rujukan Fizik, Biologi, Kimia. Mana-mana yang sempat, saya baca dan ulang baca bila tidak faham-faham.

Bila masih terlalu kerap menghadiri temujanji dengan doktor pakar yang berbagai-bagai, saya mula rasa muak. Bahkan mula rasa bosan. Bahkan hampir rasa benci. Kenapa doktor masih tidak dapat memberi rawatan yang benar-benar tepat dengan keadaan saya waktu itu. Masih mencuba itu-ini. Sayalah mangsanya.

Pernah suatu ketika, saya pergi klinik swasta bersama-sama warden. Terasa sakit yang tidak dapat ditahan. Lalu, diberinya ubat tahan sakit. Namun, saya alah dan mengalami pendarahan dalaman yang agak berpanjangan dan berulang. Maka, bertambah lagi saya ‘marah’ pada doktor. (Sebenarnya kita tidak layak untuk bosan menjadi pesakit, kerana sakit itu Allah datangkan supaya kita mengingati-Nya. Astghfirullah…)

Akhirnya saya beralih ke rawatan alternatif, dan mula memakan ginseng, suplimen-suplimen dari bahan semulajadi, doa, sabar dan positifkan minda untuk sihat. Alhamdulillah, dengan Kehendak dan Kekuasaan Allah, ketumbuhan pada buah pinggang yang saya alami mengecut dan Alhamdulillah, saya sembuh. Alhamdulillah. Allah Maha Kaya, Maha Kuasa.

Dipendekkan cerita, sejak episod tidak puas hati dengan doktor itu berlalu dan berulang terlalu banyak kalinya, maka saya mula tidak-mahu-jadi-doktor. Tidak mahu. Saya mula padam cita-cita itu dan berdiam. Senyap-senyap “aku mahu jadi pendakwah bebas”. Tapi saya tidak bercita-cita pun untuk jadi pensyarah.

Namun, alhamdulillah, dengan jadi pensyarah, ilmu dapat dikongsi, para pelajar pun membahagiakan kita juga. Bergelar pensyarah pada usia 22 tahun, bahkan anak murid saya pun ada yang lebih tua dari saya. Dalam satu kursus intensif Bahasa Arab, salah seorang pelajar itu adalah sahabat saya waktu sekolah tingkatan 1 hingga 3. Segan benar saya mahu berdiri di hadapan dewan kuliah, sedang sahabat saya ada di hadapan saya. Namun, itu semua pengalaman yang mendidik jiwa dan raga.

Kesimpulan; impian yang kita impikan tidak semestinya menjadi realiti. Barangkali realitinya sudah terjadi di alam mimpi – hanya supaya kita berasa cukup kerana pernah mengalaminya walau untuk satu malam yang singkat.

Namun, untuk mengimpikan impian menjadi kenyataan sehingga bermimpi di siang dan malam hari, tanpa usaha, daya, doa dan tawakal, maka akan kekallah kita dalam mimpi itu – ini malas namanya.

Walhal, orang yang berkerja keras siang dan malam hari, tidur tanpa mimpi, berusaha sehabis nadi untuk mencapai cita-cita yang diimpi – tanpa doa, dan tawakal, penguat keimanan kepada Allah, sama ada impian dan cita-citanya tercapai atau tidak, keadaannya tidak akan tenang. Kerana Allah telah berjanji bahawa ketenangan itu adalah dengan mengingati-Nya. Tiada gunanya berjaya di dunia jika tiada ketenangan dalam jiwa.

Bebaslah kalian untuk bercita-cita dan membina impian – pastikan kalian bersandar pada Allah. Dialah penentu segalanya. Pastinya cita-cita tertinggi orang yang beriman adalah untuk bertemu Tuhannya dalam keredhaan yang menyaluti naluri dan jasmani. Allah itu Ada!





Taqwa Photoshoot

9 01 2011

Taqwa Photoshoot Januari 08, 2011





Impian (Bahagian I)

9 01 2011

KATA Ibnu Sirin, mimpi itu adalah suatu medium untuk merealisasikan apa yang tidak dapat direalisasikan di alam bukan mimpi. Itu antara salah satu mafhum kata-kata beliau.

Itu fasal mimpi. Impian? Iya, kita hampir bebas mengimpikan apa sahaja. Menelusuri landas syariat dan keimanan yang kukuh, binalah impianmu – pasti Dia akan mengganjarkan kebaikan padamu.

Cita-cita tidak hanya terikat dengan material yang abstrak, tetapi juga pada niat. Contohnya, kita bercita-cita untuk membantu ibu dan ayah apabila besar nanti (waktu kecil pun boleh bantu – bahkan setiap masa), atau kita bercita-cita mahu hadiahkan sesuatu kepada seseorang pada suatu waktu nanti. Itupun kira cita-citalah.

Dulu-dulu, saya suka sangat bercita-cita untuk jadi jururawat. Sebab mak saya adalah seorang jururawat yang cemerlang. Saban tahun mak dapat sijil anugerah cemerlang. Walaupun waktu itu ayah saya adalah jurutera, tetapi saya merasakan jururawat adalah suatu cita-cita yang sangat serasi.

Namun, pada suatu hari, sekitar tahun 1998 barangkali; guru kelas saya, Cikgu Nawawi bertanyakan cita-cita seisi murid dalam kelas. Waktu itu, antara rakan yang duduk dalam satu kumpulan ialah, Farah Hanan, Nurul Aina, Salihin juga Nadzrul Shah. Seorang demi seorang berdiri dan nyatakan cita-cita masing-masing. Nadzrul berdiri dan menyatakan cita-citanya mahu jadi seorang doktor. Sejurus, saya pula berdiri dan dengan bangganya menyatakan mahu jadi jururawat. Spontan, cikgu menyampuk “Oh, kalau macam tu, besar nanti awak kerja bawah Nazrul lah…” Saya terdiam.

Mulai dari saat itulah saya mula menukar cita-cita mahu jadi doktor (tidak puas hati bila kena kerja bawah orang). Sebelum itu saya tidak perasan agaknya yang jururawat kena kerja bawah doktor. Bila diingat kembali zaman budak-budak, rasa geli hati pula…

(bersambung di entri akan datang – Taqwa dah bangun tidur, ibu pun kena pergi uruskannya dan susukan si manja itu)





Air Naik?

8 01 2011

MALAM terasa sangat dingin. Angin bertiup kencang. Dari jendela, kelihatan pokok kelapa di seberang jalan bergoyang kuat. Aliran dan kocakan air makin kuat kedengaran. “Air sungai melimpah?”. Abu Taqwa tidak puas hati, lalu dalam renyai hujan yang manja-manja menyinggah muka, turun menempel di tepi pagar. Dari situ, jelaslah rumah sebelah sudah dinaiki air. Rumah jiran hadapan juga sudah dinaiki air separas lutut. Nampak gayanya, kalau hujan tidak berhenti sepanjang malam, boleh jadi berperahulah kita.

Dalam gelap malam dingin itu, kami doakan mereka semua selamat dan tidak mengalami kerosakan harta benda. Alhamdulillah rumah kami agak tinggi dari kawasan sekitar. Namun, didoakan agar kita semua selamat dari musibah ini.

Awal pagi ini, kelihatan air sedikit surut. Alhamdulillah. Walau bagaimanapun, keadaan masih sungguh sejuk untuk Abu Taqwa keluar ‘menembak’ gambar terbaru keadaan sekeliling.

Hari ini, Abu Taqwa mahu makan laksa, jadi kami pun mahu bersiap keluar cari ikan sambil jalan-jalan di kawasan pantai sekejap. Mahu lihat air bergelora di laut sana.

(Gambar: Keadaan pagi semalam)





Sungai Sebelah Rumah

7 01 2011

DALAM nafas pagi yang segar, Taqwa bersenyum semanis fajar membuatkan ibu hilang kantuk. Di luar masih hujan. Parit di sebelah rumah kami sudah jadi anak sungai yang mengalir deras – airnya jernih. Bila hujan sidang sedikit, ada dua tiga orang anak-anak jiran pergi memancing, menangguk ikan di ‘sungai’ itu. Seronok sungguh budak-budak itu bila ikan keli yang besar menjadi habuan mereka, selalu.

Dari jendela dapur, rumah ini sudah seperti berada di tengah air. Tanah bendang di belakang rumah sudah dipenuhi air – menjadikan rumah ini kononnya seperti pulau kecil. Rasa tenang mendengar kocakan air yang melaju di tepi dan belakang rumah. Namun, dalam masa yang sama memberi petanda kemungkinan banjir yang telah melanda kawasan-kawasan yang lebih rendah. Moga kita diselamatkan daripada musibah.

Pagi jumaat yang hening ini, terasa penuh bila dapat berada di samping insan tersayang, dalam kehangatan kasih. Semoga Allah memberkati kita semua hingga ke syurga.

Program hari ini adalah gotong-royong rumah. Ayuh mulakan dengan penuh keceriaan kita satu keluarga! (Taqwa pun kena jadi AJK tugas juga) 😉





Belajarlah Untuk Menjadi Pensyukur

6 01 2011

“TAQWA Si Kecil ini masih lagi demam hari ini sejak diberi suntikan vaksin DPT dua hari lalu. Kasihan ibu tengok anak kecil ini yang suam-suam badannya. Namun, ubat demam sudah diberi tiga kali sehari. Suka benar dia hirup ubat yang manis itu. Ibu doakan anak ibu cepat sembuh… ” (Berat Taqwa sudah 5kg waktu timbang di klinik kelmarin).

Sejak semalam, hujan mencurah-curah membasahi daerah ini. Sejuk, dan rimas dengan nyamuk yang bergerombolan. Hujan lebat-renyai-lebat tidak berhenti-henti. Lalu, menjelang pagi ini, bilik Taqwa sudah mula berair. Kami sudahpun awal-awal lagi memberitahu tuan rumah hujung tahun lalu bahawa rumah ini, meskipun baharu siap, tetapi ada beberapa tempat yang bocor. Kata beliau, kawasan ini pernah dilanda puting beliung kecil yang turut menjejaskan atap rumah ini ketika mula-mula siap pembinaannya. Kecil pun tidak kecil jugalah jika sampai mesin keropok sebelah rumah habis terbang ke kampung seberang. Kami pun tidaklah merungut, cuma memberitahu. Kini, hujan masih lagi mencurah-curah.

Malam tadi, Taqwa meragam sedikit. Tidak mahu tidur. Puas ayahnya cuba pujuk, diam sekejap dan berbunyi semula. Tidaklah menangis terlalu kuat, cuma merengek-rengek, hendak bermain dan tak mahu tidur. Badannya suam-suam, tidak selesa gamaknya. Ayah bacakan ayat al-Quran pada air, selawat dan lumurkan pada muka dan badannya, baru reda sedikit dan mahu menyusu semula. Akhirnya, Taqwa tidur juga atas pangkuan ibu. Bahkan ibu dan ayah pun tidur bersila separuh malam, tunggu Taqwa benar-benar lena.

Kadangkala, manusia terlalu mudah untuk merungut dan “berbunyi” sedangkan hanya diuji dengan sedikit masalah dan ketidakselesaan. Padahal, solat 5 waktu, puasa, zakat dan sekelumit amal itu sudah cukup memberi lesenkah kepada kita untuk “memprotes” kejadian Pencipta? Allahummaghfirlana…

Masih terlalu banyak nikmat Allah yang belum disyukuri. Adilkah untuk kita merungut dan menyalahkan takdir-Nya dan ujian yang menimpa? Dalam qunut saban subuh kita bersaksi “…dan kepada-Mu kami memuji atas segala yang diqada’kan…”…