Impian (Bahagian I)

9 01 2011

KATA Ibnu Sirin, mimpi itu adalah suatu medium untuk merealisasikan apa yang tidak dapat direalisasikan di alam bukan mimpi. Itu antara salah satu mafhum kata-kata beliau.

Itu fasal mimpi. Impian? Iya, kita hampir bebas mengimpikan apa sahaja. Menelusuri landas syariat dan keimanan yang kukuh, binalah impianmu – pasti Dia akan mengganjarkan kebaikan padamu.

Cita-cita tidak hanya terikat dengan material yang abstrak, tetapi juga pada niat. Contohnya, kita bercita-cita untuk membantu ibu dan ayah apabila besar nanti (waktu kecil pun boleh bantu – bahkan setiap masa), atau kita bercita-cita mahu hadiahkan sesuatu kepada seseorang pada suatu waktu nanti. Itupun kira cita-citalah.

Dulu-dulu, saya suka sangat bercita-cita untuk jadi jururawat. Sebab mak saya adalah seorang jururawat yang cemerlang. Saban tahun mak dapat sijil anugerah cemerlang. Walaupun waktu itu ayah saya adalah jurutera, tetapi saya merasakan jururawat adalah suatu cita-cita yang sangat serasi.

Namun, pada suatu hari, sekitar tahun 1998 barangkali; guru kelas saya, Cikgu Nawawi bertanyakan cita-cita seisi murid dalam kelas. Waktu itu, antara rakan yang duduk dalam satu kumpulan ialah, Farah Hanan, Nurul Aina, Salihin juga Nadzrul Shah. Seorang demi seorang berdiri dan nyatakan cita-cita masing-masing. Nadzrul berdiri dan menyatakan cita-citanya mahu jadi seorang doktor. Sejurus, saya pula berdiri dan dengan bangganya menyatakan mahu jadi jururawat. Spontan, cikgu menyampuk “Oh, kalau macam tu, besar nanti awak kerja bawah Nazrul lah…” Saya terdiam.

Mulai dari saat itulah saya mula menukar cita-cita mahu jadi doktor (tidak puas hati bila kena kerja bawah orang). Sebelum itu saya tidak perasan agaknya yang jururawat kena kerja bawah doktor. Bila diingat kembali zaman budak-budak, rasa geli hati pula…

(bersambung di entri akan datang – Taqwa dah bangun tidur, ibu pun kena pergi uruskannya dan susukan si manja itu)





Air Naik?

8 01 2011

MALAM terasa sangat dingin. Angin bertiup kencang. Dari jendela, kelihatan pokok kelapa di seberang jalan bergoyang kuat. Aliran dan kocakan air makin kuat kedengaran. “Air sungai melimpah?”. Abu Taqwa tidak puas hati, lalu dalam renyai hujan yang manja-manja menyinggah muka, turun menempel di tepi pagar. Dari situ, jelaslah rumah sebelah sudah dinaiki air. Rumah jiran hadapan juga sudah dinaiki air separas lutut. Nampak gayanya, kalau hujan tidak berhenti sepanjang malam, boleh jadi berperahulah kita.

Dalam gelap malam dingin itu, kami doakan mereka semua selamat dan tidak mengalami kerosakan harta benda. Alhamdulillah rumah kami agak tinggi dari kawasan sekitar. Namun, didoakan agar kita semua selamat dari musibah ini.

Awal pagi ini, kelihatan air sedikit surut. Alhamdulillah. Walau bagaimanapun, keadaan masih sungguh sejuk untuk Abu Taqwa keluar ‘menembak’ gambar terbaru keadaan sekeliling.

Hari ini, Abu Taqwa mahu makan laksa, jadi kami pun mahu bersiap keluar cari ikan sambil jalan-jalan di kawasan pantai sekejap. Mahu lihat air bergelora di laut sana.

(Gambar: Keadaan pagi semalam)





Sungai Sebelah Rumah

7 01 2011

DALAM nafas pagi yang segar, Taqwa bersenyum semanis fajar membuatkan ibu hilang kantuk. Di luar masih hujan. Parit di sebelah rumah kami sudah jadi anak sungai yang mengalir deras – airnya jernih. Bila hujan sidang sedikit, ada dua tiga orang anak-anak jiran pergi memancing, menangguk ikan di ‘sungai’ itu. Seronok sungguh budak-budak itu bila ikan keli yang besar menjadi habuan mereka, selalu.

Dari jendela dapur, rumah ini sudah seperti berada di tengah air. Tanah bendang di belakang rumah sudah dipenuhi air – menjadikan rumah ini kononnya seperti pulau kecil. Rasa tenang mendengar kocakan air yang melaju di tepi dan belakang rumah. Namun, dalam masa yang sama memberi petanda kemungkinan banjir yang telah melanda kawasan-kawasan yang lebih rendah. Moga kita diselamatkan daripada musibah.

Pagi jumaat yang hening ini, terasa penuh bila dapat berada di samping insan tersayang, dalam kehangatan kasih. Semoga Allah memberkati kita semua hingga ke syurga.

Program hari ini adalah gotong-royong rumah. Ayuh mulakan dengan penuh keceriaan kita satu keluarga! (Taqwa pun kena jadi AJK tugas juga) 😉





Belajarlah Untuk Menjadi Pensyukur

6 01 2011

“TAQWA Si Kecil ini masih lagi demam hari ini sejak diberi suntikan vaksin DPT dua hari lalu. Kasihan ibu tengok anak kecil ini yang suam-suam badannya. Namun, ubat demam sudah diberi tiga kali sehari. Suka benar dia hirup ubat yang manis itu. Ibu doakan anak ibu cepat sembuh… ” (Berat Taqwa sudah 5kg waktu timbang di klinik kelmarin).

Sejak semalam, hujan mencurah-curah membasahi daerah ini. Sejuk, dan rimas dengan nyamuk yang bergerombolan. Hujan lebat-renyai-lebat tidak berhenti-henti. Lalu, menjelang pagi ini, bilik Taqwa sudah mula berair. Kami sudahpun awal-awal lagi memberitahu tuan rumah hujung tahun lalu bahawa rumah ini, meskipun baharu siap, tetapi ada beberapa tempat yang bocor. Kata beliau, kawasan ini pernah dilanda puting beliung kecil yang turut menjejaskan atap rumah ini ketika mula-mula siap pembinaannya. Kecil pun tidak kecil jugalah jika sampai mesin keropok sebelah rumah habis terbang ke kampung seberang. Kami pun tidaklah merungut, cuma memberitahu. Kini, hujan masih lagi mencurah-curah.

Malam tadi, Taqwa meragam sedikit. Tidak mahu tidur. Puas ayahnya cuba pujuk, diam sekejap dan berbunyi semula. Tidaklah menangis terlalu kuat, cuma merengek-rengek, hendak bermain dan tak mahu tidur. Badannya suam-suam, tidak selesa gamaknya. Ayah bacakan ayat al-Quran pada air, selawat dan lumurkan pada muka dan badannya, baru reda sedikit dan mahu menyusu semula. Akhirnya, Taqwa tidur juga atas pangkuan ibu. Bahkan ibu dan ayah pun tidur bersila separuh malam, tunggu Taqwa benar-benar lena.

Kadangkala, manusia terlalu mudah untuk merungut dan “berbunyi” sedangkan hanya diuji dengan sedikit masalah dan ketidakselesaan. Padahal, solat 5 waktu, puasa, zakat dan sekelumit amal itu sudah cukup memberi lesenkah kepada kita untuk “memprotes” kejadian Pencipta? Allahummaghfirlana…

Masih terlalu banyak nikmat Allah yang belum disyukuri. Adilkah untuk kita merungut dan menyalahkan takdir-Nya dan ujian yang menimpa? Dalam qunut saban subuh kita bersaksi “…dan kepada-Mu kami memuji atas segala yang diqada’kan…”…





Dahulu berdua, kini bertiga…

4 01 2011

KESEJUKAN fajar masih menggigit kulit hingga ke tulang terdalam. Masih merasai perit yang sama sejak kembali ke Kuala Besut ini. Tentunya, rutin yang sama juga berjalan, cuma – dahulu berdua, kini bertiga.

Jika dulu-dulu, menghantar suami ke muka pintu, boleh lambai lama-lama sampai hilang bunyi deruan enjin kereta. Tapi sekarang, lambai juga tapi sambil pasang telinga kalau-kalau si manja pula memanggil ibu.

Bila petang, menyambut suami tercinta pulang kerja, sempat lagi menyorok belakang pintu, meskipun sudah sangat sarat mengandung. Cuma terkadang kantoi bila si dia pergi mengintai dari tingkap dapur, dan menjerkah “ha… abang dah nampak!” atau ada masanya dia masuk dan ‘buat-buat’ mencari “assalamualaikum… mana sayang ni? ish, takde pun… mana ya? haa… menyorok ya…” lalu dakapan erat diberi (walaupun itulah yang sering berulang saban hari). Kini, hendak menyorok, susah sedikitlah pabila si Taqwa ini selalu keluarkan suara memanggil-manggil. Dari atas dukungan ibu, Taqwa terkelip-kelip matanya menyambut kepulangan ayah dalam silau petang. Bahagia terasa.

Dalam apa jua keadaan, hakikatnya itu adalah suatu pembaharuan. Hari yang berganti adalah sentiasa baharu untuk cinta dan tanggungjawab yang lebih baharu. Terserah kepada kita bagaimana untuk menghargai dan mengurusinya. Apa yang penting, ketulusan dalam menjalani hidup sebagai khalifah Allah itu harus sentiasa ada dan dirasai.

Dahulu berdua, kini bertiga ; ada perkara yang berubah, ada tanggungjawab yang bertambah, ada amanah yang dianugerah, ada tolak ansur yang lebih menyerlah, dan pastinya kasih sayang terasa semakin bercambah. Biarpun perubahan yang diharungi, namun saban hari, ungkapan cinta tetap sama, bahkan semakin mendalam – seutuh ikatan lillahi Taala. ” I love you, abang…”

(Taqwa masih lena. Jadi ibu hendak buatkan kek coklat untuk ayah. Bahan-bahannya sudah disediakan lepas subuh tadi lagi. Pagi ini, mahu bawa Taqwa pergi klinik. Untuk rutin pemeriksaan kesihatan bulan ketiga, dan suntikan vaksin DPT (Difteria, Pertusis, Tetanus & Polio – dulu Polio tidak disuntik, sebaliknya dititiskan di dalam mulut bayi, tetapi sekarang 4 serangkai dalam satu suntikan) yang sudah lewat sebulan gara-gara tiada stok di klinik bulan lalu.)





Selamat Hari Ulangtahun Perkahwinan, abang…

10 10 2010

ALHAMDULILLAH, sedar tidak sedar, sudah genap setahun usia perkahwinan kita. Moga dengan pertambahan usia bersama, maka bertambah mekar cinta dan kasih sayang kita seisi keluarga. Terima kasih yang tidak terhingga atas segala pengorbanan abang dalam menjalani hidup bersama. Mohon maaf atas segala silap dan salah sama ada sedar atau tidak. Maaf zahir dan batin. Terima kasih abang, atas segala-galanya. Sayang cintakan abang.

Hadiah teristimewa menjelang hari ulangtahun kita, Taqwa Hanna binti Fikri. Semoga cahaya mata ini menjadi anak yang solehah, cemerlang di dunia dan akhirat. Amin.





Salam Aidilfitri 1431H

20 09 2010

TERASA baharu sahaja Ramadhan menjelma, namun dalam sedar atau mamai, kini Syawal pula yang  bakal pergi. Bertambah hari dan bulan menggantikan tahun demi tahun – maka bertambah jualah amanah dan tanggungjawab menuju Sang Pencipta.

Walaupun bagaikan berada di hujung waktu tika melewati Melati Jiwa, namun harapnya tidak terlambat untuk turut serta mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri buat semua pengunjung laman ini khususnya, dan sekalian kenalan amnya.

Sambutlah salam mesra dari saya dan suami (dan bakal cahaya mata yang menunggu masa saja untuk menjengah ibu dan ayahnya). Salam Aidilfitri, maaf zahir dan batin.

Pesanan; Kepada sesiapa yang menitipkan ucapan raya ke talian telefon saya, tetapi tidak berbalas, janganlah berkecil hati. Bahkan ingatan anda amat saya hargai. Saya sangat berterima kasih. Mohon maaf tidak dapat membalasnya atas alasan teknikal yang tidak dapat dielakkan.





Diet Pemakanan Ibu Hamil

28 01 2010

Hari ini, genaplah satu bulan usia kandungan yang kerap buat ibu tidak sedap badan. Meskipun masih sangat awal, namun ibu sudah mula semakin penat lantas perlu meningkatkan kesabaran dan kekuatan. Terima kasih kepada suami tercinta atas sokongan dan semangat, atas segala-galanya. Terima kasih, abang.

Jesteru, dalam masa yang sama, ibu perlulah mengikuti diet pemakanan yang betul. Artikel di bawah adalah ditulis oleh Miey Ahmad. Moga bermanfaat buat ibu-ibu yang diharapkan sihat sejahtera selalu.

Pentingnya pemakanan sepanjang kehamilan.

Diet sihat yang seimbang adalah penting untuk tubuh anda dan bayi berada dalam keadaan sihat walafiat. Ini kerana semua makanan yang anda makan akan menjadi makanannya juga.

Antara zat yang penting dalam pemakanan ibu hamil ialah:

  1. Protein – meningkatkan tahap kepekaan. Terbentuk dari asid amino. Tirosin boleh meningkatkan penghasilan dopamine, norepinephrine and epinephrine. Pengambilan makanan berprotein boleh meningkatkan tenaga mental. Makanan yang mengandungi protein termasuklah ikan, ayam, daging dan telur. Kekacang (seperti yangterdapat dalam Diafood), susu, keju dan tofu.
  2. Karbohidrat – Anti stres dan memberi ketenangan. Karbohidrat merangsang pelepasan insulin ke dalam aliran darah. Ia akan mengeluarkan asid amino dari dalam darah kecuali trptophan yang akan diserap ke dalam serotonin. Kerana itulah ramai yang berdiet akan mengalami depresi lebih kurang dua minggu kerana tahap pengambilan karbohidrat yang terlalu rendah. Makanan yang mengandungi karbohidrat termasuklah roti, gandum, nasi, emping dan buah-buahan. Untuk kesan yang lebih baik, makan protein dan karbohidrat secara berasingan.
  3. Asid Folik – mencegah dipresi. Kekurangan asid folik boleh mengakibatkan paras serotonin di dalam otak menurun. 200 mikrogram mencukupi untuk mengatasi dipresi dan jumlah ini boleh didapati dari sayur bayam atau meminum segelas jus oren. Ia juga merupakan salah satu unsur vitamin B untuk membantu mengelakkan kecacatan saraf tunjang (NTD), seperti spina bifida pada bayi yang belum lahir.
  4. Selenium – mencegah dari cepat marah. Kemurungan, keradangan, degil dan susah hati berlaku kerana kekurangan selenium. Selenium boleh diperolehi dari kekacang (Diafood), sandwich tuna dan biji bunga matahari.
  5. Flavonoids – Tindakan antioksida dari flavonoids melindungi dari berlakunya hilang ingatan disebabkan oleh faktor ketuaan dengan cara menghalang kerosakan akibat radikal bebas dan meningkatkan aliran darah. Koko di dalam susu Intel-Lac mengandungi flavonoids yang diperlukan untuk kesihatan minda.
  6. Zat Besi – amat penting bagi membantu sel-sel darah merah dalam badan manusia dan mencegah anemia. Kekurangan zat besi dikaitkan dengan masalah ingatan jangka pendek. Sekiranya kekurangan zat besi berlaku di kalangan kanak-kanak ia boleh merencatkan keupayaan pembelajaran mereka. Penyelidik mendapati zat besi membantu meningkatkan aktiviti neurotransmiter di dalam otak. Ia boleh didapati dari daging merah, hati, limpa, ikan bilis, tauhu dan tempe.
  7. Vitamin E – Tahap vitamin E yang rendah di dalam darah dikaitkan dengan kelemahan sewaktu ujian mengingat. Vitamin E boleh mengurangkan kerosakan tisu disebabkan oleh radikal bebas. Diafood mengandungi vitaminE.
  8. Kalsium – kalsium boleh didapati daripada sumber susu, hasil tenusu, majerin, dan keju. Kalsium tambahan perlu diambil oleh ibu yang mengalami masalah kekurangan zat besi untuk membantu perkembangan gigi dan tulang bayi. Selain itu, kalsium dapat mengurangkan gejala kebas-kebas atau kekejangan pada ibu sewaktu tempoh kehamilan terutama pada trimester ketiga. Malah berdasarkan kajian terhadap pesakit darah tinggi mendapati kalsium berperanan mengurangkan kecenderungan seseorang ibu daripada mendapat penyakit darah tinggi ketika hamil.
  9. DHA – DHA penting terhadap perkembangan minda bayi. Ia juga berfungi untuk memantapkan lagi pertumbuhan penglihatan dan otak bayi sejak dalam kandungan lagi.

Doakan ibu dan baby sihat selalu, moga diberkati, dirahmati dan dimudahkan segala urusan.





Setanggi Cinta Abadi

10 10 2009

ALHAMDULILLAH, dengan izin Allah SWT, selamatlah kami diijabkabulkan tanggal 10 Oktober 2009. Saya mewakili kaum keluarga mengucapkan setinggi-tinggi terima kasih kepada semua yang hadir dan bertungkus lumus menjayakan majlis kami. Moga Allah mengganjarkan sebaik-baik kebaikan kepada kalian. Doakan kebahagiaan kami di dunia akhirat.





Jemputan Walimatul ‘Urus

1 10 2009

Melati Jiwa dengan rendah hati menjemput anda sekalian ke majlis kami…