24 01 2011

PAGI ini sedang berlalu. Dalam redup pagi yang sejuk, ada getar yang kabur; sangat kabur sehingga gagal untuk jiwa benar-benar serasi mendakapnya. Rasa ini, seperti yang pernah datang dulu, bahkan berkali-kali. Terpulang padamu untuk memberikan sejuta alasan. Hakikat kejadian alam; berjalan dan akan pergi. Terpulanglah. Pulanglah.

Kelmarin, baharu saya jengah kotak emel yang sudah berhabuk tidak dibuka. Ya Allah, banyak benar emelnya. Tidak terbaca – hanya melihat sekali lalu. Sedih. Hati mula sayu. Sudah terlalu banyak perkara yang berlaku. Sedang saya seakan-akan kaku, bisu. Melihat sahaja jerih itu tumpah? Maafkan daku andai terabai tanggungjawab itu. Maafkanlah.

Melihat berlambak-lambak borang keahlian, manuskrip entah ke mana, karya entah ke mana. Terkedu. Kasihan penulis-penulis muda di luar sana. Kalaupun saya tidak dapat membantu mereka, sekurang-kurangnya saya hulurkan pandangan, sokongan malah bantuan selagi daya. Terasa saya benar-benar tidak bertanggungjawab terhadap Grup Karyawan Luar Negara akhir-akhir ini. Maafkan daku kerana tidak menjengah kalian.

Menulislah. Tambahlah ilmu. Berkongsilah ilmu. Teruskan menulis. Menulislah.