Dahulu berdua, kini bertiga…

4 01 2011

KESEJUKAN fajar masih menggigit kulit hingga ke tulang terdalam. Masih merasai perit yang sama sejak kembali ke Kuala Besut ini. Tentunya, rutin yang sama juga berjalan, cuma – dahulu berdua, kini bertiga.

Jika dulu-dulu, menghantar suami ke muka pintu, boleh lambai lama-lama sampai hilang bunyi deruan enjin kereta. Tapi sekarang, lambai juga tapi sambil pasang telinga kalau-kalau si manja pula memanggil ibu.

Bila petang, menyambut suami tercinta pulang kerja, sempat lagi menyorok belakang pintu, meskipun sudah sangat sarat mengandung. Cuma terkadang kantoi bila si dia pergi mengintai dari tingkap dapur, dan menjerkah “ha… abang dah nampak!” atau ada masanya dia masuk dan ‘buat-buat’ mencari “assalamualaikum… mana sayang ni? ish, takde pun… mana ya? haa… menyorok ya…” lalu dakapan erat diberi (walaupun itulah yang sering berulang saban hari). Kini, hendak menyorok, susah sedikitlah pabila si Taqwa ini selalu keluarkan suara memanggil-manggil. Dari atas dukungan ibu, Taqwa terkelip-kelip matanya menyambut kepulangan ayah dalam silau petang. Bahagia terasa.

Dalam apa jua keadaan, hakikatnya itu adalah suatu pembaharuan. Hari yang berganti adalah sentiasa baharu untuk cinta dan tanggungjawab yang lebih baharu. Terserah kepada kita bagaimana untuk menghargai dan mengurusinya. Apa yang penting, ketulusan dalam menjalani hidup sebagai khalifah Allah itu harus sentiasa ada dan dirasai.

Dahulu berdua, kini bertiga ; ada perkara yang berubah, ada tanggungjawab yang bertambah, ada amanah yang dianugerah, ada tolak ansur yang lebih menyerlah, dan pastinya kasih sayang terasa semakin bercambah. Biarpun perubahan yang diharungi, namun saban hari, ungkapan cinta tetap sama, bahkan semakin mendalam – seutuh ikatan lillahi Taala. ” I love you, abang…”

(Taqwa masih lena. Jadi ibu hendak buatkan kek coklat untuk ayah. Bahan-bahannya sudah disediakan lepas subuh tadi lagi. Pagi ini, mahu bawa Taqwa pergi klinik. Untuk rutin pemeriksaan kesihatan bulan ketiga, dan suntikan vaksin DPT (Difteria, Pertusis, Tetanus & Polio – dulu Polio tidak disuntik, sebaliknya dititiskan di dalam mulut bayi, tetapi sekarang 4 serangkai dalam satu suntikan) yang sudah lewat sebulan gara-gara tiada stok di klinik bulan lalu.)