Khabarkan Padaku Bicaranya

15 08 2009

Khabarkan padaku bicaranya

bersama redup mata yang masih punya jiwaku.

Kalimatkan rawan itu.

Sangatlah tidak bersanggup sepi begini

untuk tawar di awal purnama

dan langsung bisu ke penghujungnya.

Apakah tidak mata redup itu tahu

betapa jiwa ini disentap

dihancur saban hari

tanpa khabarnya?

Dan tahukan aku apa salahku.

Jiwa ini tidak kuat untuk segunung derita

lalu tiada bayaran airmata yang melaut

hingga lemas nafasku menanti khabarmu

pada suara keras segumpal cinta.

Sungguh aku tidak lagi tahan.

Dermakan sedetik hayat,

moga tidak mati aku merindu suara itu,

parau yang membenih iqamat pertama tika lahirku.

Khabarkan padaku bicaranya.

Atau aku enggan bernyawa.

Ogos 15, 2009


Tindakan

Information

2 responses

15 08 2009
Lilah

Geng, puisi cinta kah? Hehe. Satgi tu kawen la. Jgn derita2 ye..😀

From,
TheLilahWhoIsYourGeng

16 08 2009
ainaamardhiah

Cubit kang Lilah ni… Nasib baik jauh.

KIta masih belum pandai tulis puisi cinta macam Khalil Gibran la.
Itu puisi seorang anak yang kesedihan terhadap insan pertama beriqamat di telinganya…

huuu~~~
dunia memang penuh pancaroba.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: