Luklu dan Marjan

9 08 2009

Ibu kejut marjan bangun pagi. Biasa kalau dia tak mahu buka mata, dia nganga mulut bila panggil. Tadi ibu panggil dia tak mahu bangun pun. Semalam dia tidur atas batu, tapi tadi dalam air. Dia tak mahu gerak langsung. Humm… janganlah tinggal ibu lagi. Ibu sedihnya…

SUDAH banyak hari, Marjan tak mahu makan. Jadi, ibu kenalah suap dia. Bila suap, memang dia makan. Lalu, berenang-renang, memanjat-manjat dan kemudian tidur hampir 20 jam. Tak tahu dah hendak dibuat bagaimana lagi.

Minggu lalu, Luklu pergi (meninggal dunia) setelah lebih seminggu menghidap selsema. Memang sedia maklum, bagi bayi kura-kura seperti Red Ear Slider (RES) atau juga dipanggil kura-kura Brazil ini, jika dihinggapi flu, akan membawa maut. Kasihan ibu lihat budak kecil itu kerap bersin. Ternganga-nganga mulut dia. Udahlah comel, bersin kecil pula. Tapi, memandangkan ibu tidak punya masa untuk ke klinik, Luklu akhirnya menghembuskan nafasnya yang terakhir sebelum sempat menerima rawatan. Faktor klinik haiwan yang terletak jauh dari rumah dan ibu yang terlalu sibuk bekerja menjadikan Luklu semakin parah menghidapi demam kura-kuranya. Lalu, di penghujung ceritera, ibu hanya mampu menanggung sedih sedang nasi sudah jadi bubur. ~ yang kekal hanyalah Allah, sedang makhluk akan mati~

Spesis kura-kura adalah binatang yang pintar, dan beremosi. Kita akan tahu bahawa perasaannya melalui gerak dan mimik mukanya. Contohnya Marjan selalu buat muka masam bila kena paksa makan. Dia akan pandang tepat-tepat, marah la tu. (di samping suka mengigau waktu tidur). Walau bagaimanapun, kura-kura mudah mengalami trauma dan jika keadaan berlarutan, perlu segera mendapatkan konsultasi doktor bertauliah.

Pemakanannya juga harus menepati diet yang seimbang. Kekurangan kalsium akan mengganggu pembesarannya. Namun, terlalu kerap dan banyak makan akan membuatkan mereka mengalami obesiti dan ini membahayakan kesihatan dan masa depan. Kura-kura yang obesiti perlu istiqomah mengamalkan diet dan kurangkan makanan berlemak. Bagi kura-kura seperti RES, perlulah diseimbangkan waktu untuk berjemur, berada di darat dan di dalam air. Terlalu lama di daratan boleh mengakibatkan masalah buah pinggang dan rekahan pada cengkerang. Pun begitu, terlalu lama berenang atau berendam juga meningkatkan kebarangkalian mengalami selsema kura-kuranya yang boleh membawa maut.

(Sebenarnya ada banyak lagi info tentang RES ini) Tapi abah kata, “Ish, banyaknya penyakit dia kena jaga… letih nak jaga barang macam ni…”

Barangkali, tidaklah berat manapun menjaganya, cuma kekadang masa itu kadang-kadang menjadikan kita tak cukup tangan (banyak tangan jadi serupa labah-labah pula). Jadi, perlu utamakan yang utama.

Begitulah dunia ini penuh pancaroba. Tidak ke mana kekayaan (bekerja macam ni boleh jadi kaya ke?) yang ingin dikejar jika akhirnya kita kehilangan nyawa-nyawa yang disayangi. Sifir ; biarlah sedikit asalkan diberkatinya daripada banyak yang memudaratkan.

Sedikit kata yang tersimpul atau lebih dikenali sebagai kesimpulan;

Adalah lebih baik para ibu mengutamakan lebih banyak waktu bersama anak-anak berbanding bekerja yang melalaikan tanggugjawab yang lebih utama. Selain keutamaan tarbiyah, perhatian juga perlu dari segi kesihatan, emosi, kebajikan dan kasih sayang anak-anak.

*Luklu dan Marjan adalah sejenis kura-kura yang masih bayi. Mereka adalah spesis binatang, atau haiwan bukan manusia.


Tindakan

Informasi

One response

9 04 2010
lia

sy pun ade gak bela kura2 brazil ni.skrg ni lyas(nama kura2) cm sakit mate.mule2 sy ingat die nk tido je,tp lame2 cmtu gak.so nk wat pe ek

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: