38 haribulan, 58 jam sehari

17 03 2009

BARANGKALI ada bulan yang bersepai jatuh di atas hari-hari yang membina tahunan. Lalu, bertaburanlah hari membentuk besar kepalanya yang tersendiri, sehingga menjadikan 38 haribulan sebagai sepurnama. Seterusnya, menjadilah 58 jam dalam sehari. Ah, itu barangkali namanya sebuah kerosakan atas muka bumi.

Maka, rindulah benarnya saya pada Melati Jiwa. Terasa sunyi pula tanpa cerita, perkongsian. Selalu sahaja, pabila berada di kafe, dalam kenderaan, menikmati bintang malam, atau di pembaringan menatap buku-buku yang mesra menceritakan ilham dan ilmu Tuhan, teringat benar pada Melati Jiwa. Ingin rasanya berkongsi bicara di sini. Jadi dalam sesempit waktu ini, mahu juga perkatakan satu dua perkara.

Kitab Suci. Al-Quran, bacalah selalu. Biarlah betapa sibuknya kita menelaah kitab-kitab yang bertambun, dua tiga puluh rak sekalipun, Kitab Agung ini mesti diberi haknya. Mesti dibaca, ditafsir, difahami dan diamalkan. Jika bukan kerana kitab inilah manual hidup kita sebagai seorang muslim, tentu kita sudah jadi kafir. Samalah seperti kereta, sudah namanya Volvo, usahlah kita sibuk buka buku manual Proton, atau Honda untuk merujuk hal ehwal enjinnya. Kalau hendak buka buku Produa, cukup sahajalah menjadi Kancil. Kurang lebihnya begitulah.

Zikir. Kita semua tahu bahawa hati itu milik Allah. Harus ingatannya pun kepada Allah selayaknya. Bukan pada yang lain. Lebih-lebih lagi dunia itu mudah membawa kepada kedurjanaan. Jika benar hati kita penuh dengan ingatan pada-Nya, tiadalah sempat berbuat dosa maksiat. Mengajari hati menyebut Allah itu perlu kepada ‘keselaluan’ bukan pada kadang-kadang sahaja. Berzikir pada Allah harus dididik sentiasa. Juga mengajari akal supaya mesra mengagungkan Allah dalam apa sahaja perkara. Iman itu bukan takat pada lojika, nescaya sukarlah untuk percayai kiamat dan alam ghaib. Kerana itulah Iman itu pada ketaatan. Lojika tidak mudah untuk taat pada sesuatu yang tidak mengikut sifir kejadiannya.

Selawat. Apakah kita ini hanya berselawat dan menyebut-nyebut nama baginda ketika Maulidurrasul? Atau pada tiap hari yang lain, kita ini bukan umat Muhammad? Sedang pada Hari Kiamat, mahu pula dapat syafaat Nabi Muhammad. Apabila kita mencintai sesuatu, kita tentu mahu dampingi selalu. Hendak selalu menyebut dan memanggil. Bertemu dan bersama. Serupalah juga seperlu kecintaan pada Allah dan Rasul. Kalau benarlah kita mencintai keduanya, pastinya selalu disebut-sebut, dirapati dan diulang-ulang selalu. Buat selalu apa yang disukai-Nya, dan menjauhi apa yang dibenci.

Apa kita ini akan hidup untuk selama-lamanya tanpa mati? Atau kita sudah tahu bahawa kita akan masuk kubur bila? Jadi tunggu apa lagi? Berzikirlah, berselawatlah, bacalah Al-Quran, seterusnya jadilah seorang hamba yang bertakwa dan beriman hingga selama-lamanya.

Kita ini banyak dosa? Bertaubatlah, atau masih mahu tunggu nyawa di kerongkongan?

Biarlah kita ini sesibuk manapun, janganlah sampai kesibukan dunia itu menjadi fitnah kepada hak akhirat yang lebih utama dan abadi itu.

Duhai hati, bersabarlah. Duhai Tuhan, Allah Yang Maha Esa, takwakanlah setiap detik nadi ini bernyawa kepada-Mu.


Tindakan

Information

5 responses

26 03 2009
ainul arina

salam kak ainaa,

38 hari sebulan 58 jam sehari mungkin tercapai jika ular beranak katak barangkali =)

sekadar menjengah merindu khabar. Semoga sihat selalu. Bila hati runsing, terasa sedikit lapang baca bahasa melati jiwa dan ratna mutu manikam. Tapi jangan khuatir, kitab quran masih saya junjung sebagai pengubat utama. Terima kasih atas nasihatnya~

26 03 2009
ainaamardhiah

barangkali daku benar-benar bercinta dengan perbahasaan dan kata-kata…

…apa yang pasti, kecintaan pada Kalam Tuhan itulah yang tertinggi…

21 04 2009
nor hayati

ay akak… rindu ar.. hope ingat kat saye n warga tahap.. knangan kem bina insan akan slalu d hati..

3 05 2009
malaysia people

🙂

13 05 2009
mrsalqasam

Salam.

Kendala bermatipun ingat pada Allah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: