Belasungkawa

4 02 2009

SAYA sedang berada di surau Penor tika itu. Sedang dengar kuliah Tuan Guru Dr Jahid. Malam itu, Februari 1, kami ikuti kuliah bulanan seperti biasa. Kali ini bab solat jadi topik utama. Seperti biasalah, saya buat catatan pada Pesona Peribadi. Lewati jam 8.47 malam, ada kelip-kelip pada sisi Pesona Peribadi. Oh, ada mesej yang masuk. Mulanya saya bercadang hanya akan membacanya setelah usai kuliah, namun selang beberapa detik, saya buka juga.

“Oh, mesej dari Anis.”

Sekilas baca, saya kalih pandangan pada kanda, Ukhti di sebelah, “Angah, baca ni…” saya unjukkan padanya mesej;

” Papa anis dh xde. “

Ada genang. Ada haru. Apa yang pasti, saya sangat terkejut. Saya keluar dari dewan solat, ke ruang sebelah dapur, hubungi Anis. Ya Allah, harusnya saya yang patut kuat dan menahan tangisnya, namun getaran itu menerpa saya juga. Saya rasa benar-benar tersentak dengan khabaran dari tiga pupu saya itu. Innalillahi wainna ilaihi roji’un…

Sepanjang malam itu, banyak juga panggilan dan mesej yang masuk bertanyakan keadaan Anis. Saya cuma minta mereka semua mendoakan kebaikan dan ketenangan buat semua. Hajatnya saya seperti mahu ke rumah Anis malam itu juga, namun keadaan tidak begitu mengizinkan. Lalu, saya tangguh saja sehingga esok. Mahu benar-benar untuk bersama Anis. Mahu berkongsi beban yang ditanggungnya.

Namun, kita merancang. Allah jua yang mengurusi segalanya. Esoknya kami ke Pekan seperti biasa hantar mak ke hospital. Saya anggar jenazah akan dikebumikan di Kg. Marhum, jadi bercadang juga mahu pulang ke kampung. Namun, bila menelefon Anis, jenazah akan dikebumikan di Batu 8, Kuantan. Pagi itu, kesihatan abah kurang baik. Saya mahu naiki bas, sudah kelewatan. Saya pun tak pasti perkuburan Batu 8 itu di mana. Akhirnya saya cuma dapat hubungi Anis beberapa kali sedari pagi, dan setelah urusan selesai.

Walau bagaimanapun, alhamdulillah, pengurusan berjalan lancar. Selesai sebelum masuk zohor. Ramai katanya yang datang. Kalau tak silap saya, Angah pun ikut sekali dengan bas dari maahad. Wakil kami di sini. Solat jenazah pun sampai 3 kali di rumah. Ramai juga yang berziarah. Alhamdulillah, allahyarham orang baik-baik. Moga dicucuri rahmat hingga ke syurga dan ditempatkan di kalangan hamba-hambaNya yang soleh.

Baharu tadi, hubungi Anis (sebenarnya rindu padanya). Alhamdulillah, katanya mama pun sudah makin baik keadaanya. Iyalah, waktu hari pertama itu, memang masing-masing dalam keadaan ‘terkejut’. Iya, papa pergi tiba-tiba saja. Baharu petang itu, mereka satu keluarga makan di luar, di Taman Gelora, pekena rojak. Keadaan baik-baik saja. Cuma, bila tiba maghrib, papa mahu ambil wuduk, namun rebah dan dengan ketenangan rohnya dijemput Tuhan. Alhamdulillah, papa orang baik-baik lagi bertuah, pergi sebagai tetamu Allah. Kita doakanlah kebaikan untuknya.

Sebelum ini, memang papa ada masuk wad sebab diabetis. Kata Anis, luka di kaki papa kena cuci tiap hari di hospital. Tapi, Alhamdulillah, keadaan baik-baik saja. Papa pun sudah keluar wad. Cuma, sejak lama dulu, memang papa ada dhidapi sakit jantung. Apapun, semua itu hanya asbab. Allah jua urusi segala.

Buat saudara saya Anis, bertabahlah sayang… Saya tahu Anis sangat kuat untuk ini semua. Iya, Allah kan Maha Adil. Dia mengambilnya tika kita semua sudah benar-benar kuat untuk menerima dugaan ini. Allah kan tidak membebani hamba-hambaNya perkara yang tidak sanggup kita pikuli? Cuma kuncinya; sabar. Dan saya cukup yakin Anis memang sabar. Anis anak yang baik. Teruskanlah baktimu buat ayahbonda, di manapun alam mereka berada. Bakti kita sentiasa berjalan untuknya. Anis, jika dirimu perlukan sedikit kekuatan, sangat sudi untuk diri ini bersamamu, adik-adikmu, ibumu dan seluruhnya meskipun hanya sekelumit cuma yang mampu daku hadirkan buatmu. Saya sayang padamu.

Moga segala yang berlaku, menjadikan kita lebih rapat dan lunak beribadah kepada-Nya. Perbanyakkan taubat dan amal ikhlas kepada-Nya. Moga kita menjadi hamba-hamba yang bertakwa, lalu beruntunglah di dunia dan akhirat.

Al-Fatihah…