Kembali

26 02 2009

BAHARU selesai satu dua perkara untuk urusan pengajian ijazah sarjana di Universiti Malaya (susah juga hendak sambung master ini gamaknya) doakan saya moga dipermudahkan dan dijayakan.

Pagi ini masih hujan menyambut hari baharu. Sejuk. Rindu benar mahu menjengah Melati Jiwa, juga melihat-lihat emel yang sudah bersawang barangkali. Sekembali dari Kuala Lumpur tempoh hari, komputer riba saya yang hitam itu sudah mula meragam. Iyalah, rupa-rupanya diserang virus. Habis aplikasi tidak berfungsi, malah banyak pula bebarang yang hilang di samping virus di dalamnya beranak-pinak pula. Bila keadaan semakn kritikal, mahu tidak mahu; terpaksalah dihukum mandatori; format semua sekali. Sepuluh sen pun tak tinggal. Sapu licin semua sampah sarap, kuman virus yang ada. Lalu, akan bermulalah hidup baharu esok atau lusa.

Justeru, mohon maaf buat para pengunjung Melati Jiwa yang kerap benar bertanya mengapa entri tidak bersalin baharu; sibuk. Tambah lagi komputer ditimpa kemalangan maut. Maka, sukar benarlah mahu dijengah Melati selalu. Emel pun sudah bersawang. Kepada pengurus saya yang seorang itu, mohon maaf; barangkali manuskripnya akan keterlewatanlah. Saya akan cuba juga siapkan dalam masa terdekat. Buku pinjaman dari pustaka daerah pun masih ‘setia’ tidak dipulangkan lagi. Aduh, selalu saja melangkaui tarikh. Berusaha!

Fotografi; sibuk juga. Terbaharu, minggu lalu pergi ‘menembak’ pasangan Hapiz dan Farida di taman tasik sebelah rumah. Manis sungguh pasangan yang bersatu dari dua benua ini. Nasib baik tidak dihurung semut di bawah pokok ceri. Apapun, terima kasih menggunakan perkhidmatan kami, mohon maaf atas segala kekurangan dan selamat berbahagia. Moga berkat perkahwinan hingga ke syurga. (Bulan madu di Pariskah?) 😀

Minggu sebelum itu pula, kami berhambat ke syarikat VAC di sini. Iyalah, Menteri Sumber Manusia datang melawat. Maka, kami pun ditugaskan sebagai ‘media penembak’ bagi program pagi itu. Kekadang, penat juga pikul kamera ke hulu hilir. Tapi, harapnya berbaloilah. (kepada yang berkenaan, faham-fahamlah ya)

Petang ini, ada jemputan dari Pengarah Hospital Pekan. Bukan jemputan kendurilah, tapi jemputan ‘menembak’ sedikit habuan rasmi hospital 😀 (hehe) Jadi, saya hendak persiapi ‘peluru-pelurunya’lah.

Tutup dulu cerita bab fotografi.

Kepada Lilah, nanti kita balas tag tempoh hari. Waktu ni kita sibuk lagi. Tapi, sebenarnya tidaklah sibuk tahap gaban itu. Cuma komputer masih masuk ICU. Nanti kita balas ya. Terima kasih atas ingatanmu 😉

Lalu, saya pun laparlah. Maka, nanti sahajalah peperkaraan di laman ini disambung. Insya Allah.

Kalian doakan saya, ya. Syukran. Allahu yajzikuoum bilkher.





Kecintaan Itu Bernama Puisi Rindu (II)

13 02 2009

TERASA terlalu lama saya tidak menjenguk laman Melati Jiwa. Sebelum ini, meskipun tidak menulis di sini, singgah juga meninjau-ninjau. Minggu lalu (hingga hari ini juga) sangat sibuk. Ini pun baharu saja kembali ke Pahang. Urusi beberapa perkara di ibu negara, lalu berkejar kembali ke Pekan pula. Perkara begini sangat mencuri tenaga saya. Jujurnya, saya berat sedikit untuk menerima perkara yang perlu dilakukan mengejut. Namun, kerapnya begitulah. (Padahal, bila tiba saat kematian pun, akan mengejut juga). Apapun, alhamdulillah, Allah urusi dan bantu terlalu banyak perkara; moga kita terus berusaha untuk mensyukuri-Nya.

Pertama, mohon maaf kepada pengunjung Melati Jiwa yang sebilangannya kerap benar bertanya, bilakah mahu ‘update’ dan sambungi tulisan lalu. Insya Allah, dengan keberkatan Jumaat ini, kita cuba kongsikan sesuatu.

Awal pagi ini, ada panggilan yang diterima; berita kematian. Sebetulnya, hampir sepanjang minggu ini, ada sahaja khabaran kematian yang sampai kepada kami. Baharu kelmarin, ustaz Adham kembali ke rahmatullah. Ukhti hubungi saya tika itu di Sri Kembangan, katanya ustaz baharu meninggal jam 8 malam itu. Ada haru dan tangis yang menyusuli. Allah, terimbas segala kenangan, lalu besarlah rasanya sebuah kehilangan.

Semalam pula, anak kepada saudara kami yang berada di Kampung Marhum, Pekan dijemput Ilahi. Usianya pun muda  lagi. Belum sempat menghirup nafas baharu, pagi ini ada lagi khabaran kematian. Seorang sahabat abah yang meninggal kerana menghidapi kanser. Namun itu semua penyebab, hakikatnya Tuhan juga penentunya.  Oleh itu, kepada diri; bersedarlah kamu bahawa kematianmu juga sedang sangat hampir. Maka awasilah, setiap detik yang kamu usahakan untuk duniamu, pastikan akhirat menjadi dasarnya supaya kamu tidak menyesal bila dijemput kembali menghadap Ilahi sedikit masa nanti. Sedikit saja masa nanti. ‘Bersabarlah’ menantinya. (Apa benar kamu menantinya?).

Perkara yang sangat biasa kita dengari, dan sangat tahu tentangnya; seruan berzikir dan berselawat ke atas Nabi Muhammad S.A.W. Sedarkanlah diri kita semua bahawa berzikir dan mengingati Allah siang dan malam itu adalah suatu kewajipan. Jika di dalam kehidupan seharian, kita dituntut supaya sentiasa mengingati Allah, di dalam solat apatah lagi.

Permasalahan yang membelenggu kita adalah; di dalam solatpun, kita masih lalai dari mengingati Allah. Habis, saat bilakah lagi mahu kita ingat pada Kuasa Agung yang meminjamkan segala kurniaan kepada kita?

Analoginya, secara mudah digambarkan seperti ini; katakan anda sedang bercakap dengan seseorang. Anda memanggilnya, tapi dalam masa yang sama anda tidak pandang kepadanya. Malah, anda memalingkan pandangan ke arah lain, bahkan mungkin langsung membelakanginya. Sedang lidah anda terus memanggil namanya. Selain itu, ada juga meminta-minta pelbagai kehendak padanya, tapi anda tidak mahu pun untuk mengenalinya. Bila bercakap dengannya, anda acuh tidak acuh saja. Bahkan  selalu saja melakukan kebenciannya.

Begitu jugalah dalam solat. Kita bermula dengan “Allahu Akbar”, namun adakah benar kita sedarkan hati, jiwa dan akal kita terhadap “Allah Maha Besar” itu? atau kita mula menjelajahi alam, memikirkan “apakah yang hendak anda buat lepas ini? Alamak, kunci hilang, di mana ya? Oh, baharu ingat, ada letak dalam kocek baju dalam almari belakang pintu… (dan sebagainya)”. Sedar-sedar, andapun sudah selesai memberi salam kedua. Maka, dengan cepat-cepat anda pun mahu segera meluru mendapatkan kunci yang hilang itu “nasib baik aku ingat di mana letaknya” lalu anda sebenarnya lupa akan kehilangan yang lebih besar; kehilangan kewajipan akhirat; solat.

Dengan begitu mudah, kita mempiciskan hal ehwal solat untuk dunia yang sangat sedikit. Kerugian yang lebih besar, kita tidak menjaga adab dengan Tuhan. Itulah namanya biadab. Kita hanya menyebut nama-Nya, tetapi menjahilkan diri untuk mengenali-Nya sedang Dia sangat mengenali kita langsung mengurniakan segala macam anugerah kepada kita. Lalu, di manakah kebertanggungjawaban kita pada-Nya yang telah menghidupkan kita?

Ingatlah, kita ini hamba. Ya, hanya hamba. Oleh itu, janganlah belajar untuk menjadi biadab dengan Tuan. Ikhlaslah menjalani beribadatan pada-Nya. Kamu hanya hamba. Dan tuanmu itu Tuhan Yang Maha Agung; Allah SWT.

Ringkasnya, bagaimana mahu beradab dengan Tuhan?

“Selalulah muroqobah (ingat-ingatkan sentiasa) akan Kewujudan-Nya, Keagungan-Nya, dan Kesempurnaan-Nya dalam setiap apa yang kita lakukan sebagai hamba. Sesungguhnya hamba tidak akan terlepas dari pengawasan Tuhannya. Jika kamu sedang bersolat, belajarlah untuk mendidik hati dan akalmu untuk mengingati akan “Kewujudan, Keagungan dan Kesempurnaan-Nya” itu.

Bersambung…

 





Kejora itu…

6 02 2009

gemerlapan semesta

Bila malam gelita,
bulan jadi pelita.

Bila bulan sunyi,
bintang pun temani.

Bila ombak pecah,
jari-jari pantai mendakapi;
kemas supaya bisa bersatu,
lalu lautpun disapa
lembut bayu yang damai…

Bila alam terus bersuara;
biarkanlah.
Kerana mereka membacakan keagungan
Tuhan kepada jiwa yang mahu,
setulus kejora yang berbisik
dalam hati sekuntum bunga,
menggembur taman nurani
untuk membeli hari esok
dengan senyum kesyukuran,
yang menukar tangis jadi tawa.

Terima kasih, abang…





Belasungkawa

4 02 2009

SAYA sedang berada di surau Penor tika itu. Sedang dengar kuliah Tuan Guru Dr Jahid. Malam itu, Februari 1, kami ikuti kuliah bulanan seperti biasa. Kali ini bab solat jadi topik utama. Seperti biasalah, saya buat catatan pada Pesona Peribadi. Lewati jam 8.47 malam, ada kelip-kelip pada sisi Pesona Peribadi. Oh, ada mesej yang masuk. Mulanya saya bercadang hanya akan membacanya setelah usai kuliah, namun selang beberapa detik, saya buka juga.

“Oh, mesej dari Anis.”

Sekilas baca, saya kalih pandangan pada kanda, Ukhti di sebelah, “Angah, baca ni…” saya unjukkan padanya mesej;

” Papa anis dh xde. “

Ada genang. Ada haru. Apa yang pasti, saya sangat terkejut. Saya keluar dari dewan solat, ke ruang sebelah dapur, hubungi Anis. Ya Allah, harusnya saya yang patut kuat dan menahan tangisnya, namun getaran itu menerpa saya juga. Saya rasa benar-benar tersentak dengan khabaran dari tiga pupu saya itu. Innalillahi wainna ilaihi roji’un…

Sepanjang malam itu, banyak juga panggilan dan mesej yang masuk bertanyakan keadaan Anis. Saya cuma minta mereka semua mendoakan kebaikan dan ketenangan buat semua. Hajatnya saya seperti mahu ke rumah Anis malam itu juga, namun keadaan tidak begitu mengizinkan. Lalu, saya tangguh saja sehingga esok. Mahu benar-benar untuk bersama Anis. Mahu berkongsi beban yang ditanggungnya.

Namun, kita merancang. Allah jua yang mengurusi segalanya. Esoknya kami ke Pekan seperti biasa hantar mak ke hospital. Saya anggar jenazah akan dikebumikan di Kg. Marhum, jadi bercadang juga mahu pulang ke kampung. Namun, bila menelefon Anis, jenazah akan dikebumikan di Batu 8, Kuantan. Pagi itu, kesihatan abah kurang baik. Saya mahu naiki bas, sudah kelewatan. Saya pun tak pasti perkuburan Batu 8 itu di mana. Akhirnya saya cuma dapat hubungi Anis beberapa kali sedari pagi, dan setelah urusan selesai.

Walau bagaimanapun, alhamdulillah, pengurusan berjalan lancar. Selesai sebelum masuk zohor. Ramai katanya yang datang. Kalau tak silap saya, Angah pun ikut sekali dengan bas dari maahad. Wakil kami di sini. Solat jenazah pun sampai 3 kali di rumah. Ramai juga yang berziarah. Alhamdulillah, allahyarham orang baik-baik. Moga dicucuri rahmat hingga ke syurga dan ditempatkan di kalangan hamba-hambaNya yang soleh.

Baharu tadi, hubungi Anis (sebenarnya rindu padanya). Alhamdulillah, katanya mama pun sudah makin baik keadaanya. Iyalah, waktu hari pertama itu, memang masing-masing dalam keadaan ‘terkejut’. Iya, papa pergi tiba-tiba saja. Baharu petang itu, mereka satu keluarga makan di luar, di Taman Gelora, pekena rojak. Keadaan baik-baik saja. Cuma, bila tiba maghrib, papa mahu ambil wuduk, namun rebah dan dengan ketenangan rohnya dijemput Tuhan. Alhamdulillah, papa orang baik-baik lagi bertuah, pergi sebagai tetamu Allah. Kita doakanlah kebaikan untuknya.

Sebelum ini, memang papa ada masuk wad sebab diabetis. Kata Anis, luka di kaki papa kena cuci tiap hari di hospital. Tapi, Alhamdulillah, keadaan baik-baik saja. Papa pun sudah keluar wad. Cuma, sejak lama dulu, memang papa ada dhidapi sakit jantung. Apapun, semua itu hanya asbab. Allah jua urusi segala.

Buat saudara saya Anis, bertabahlah sayang… Saya tahu Anis sangat kuat untuk ini semua. Iya, Allah kan Maha Adil. Dia mengambilnya tika kita semua sudah benar-benar kuat untuk menerima dugaan ini. Allah kan tidak membebani hamba-hambaNya perkara yang tidak sanggup kita pikuli? Cuma kuncinya; sabar. Dan saya cukup yakin Anis memang sabar. Anis anak yang baik. Teruskanlah baktimu buat ayahbonda, di manapun alam mereka berada. Bakti kita sentiasa berjalan untuknya. Anis, jika dirimu perlukan sedikit kekuatan, sangat sudi untuk diri ini bersamamu, adik-adikmu, ibumu dan seluruhnya meskipun hanya sekelumit cuma yang mampu daku hadirkan buatmu. Saya sayang padamu.

Moga segala yang berlaku, menjadikan kita lebih rapat dan lunak beribadah kepada-Nya. Perbanyakkan taubat dan amal ikhlas kepada-Nya. Moga kita menjadi hamba-hamba yang bertakwa, lalu beruntunglah di dunia dan akhirat.

Al-Fatihah…