Kecintaan Itu Bernama Puisi Rindu (I)

30 01 2009
“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya berselawat untuk Nabi. (Oleh itu) wahai orang beriman, berselawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepada-Nya.” (al-Ahzab;56)

JUMAAT ini cepat benar mengejar usia yang makin dekat ke pangkalan. Apabila waktu yang ditetapkan itu tiba, maka kita akan beradulah di dalam perut bumi; yang bernama liang lahad.

Dunia ini bukan untuk selama-lamanya. Kita akan mati. Ya, sangat akan mati. Dan pernyataan ini sangat benar. Jesteru, percayalah bahawa kita akan kaku di pembaringan. Lalu, dalam mahu atau tidak, kita pun diselenggara. Dengan cermat sebagai ‘orang baru lepas mati’, kita pun dimandikan. Iya, mandi macam biasa. Cuma kali ini kita ‘dimandikan’.

Dengan ‘keharuman’ air mawar, kita pun dipakaikan pakaian putih bersih. Itulah saatnya tubuh kita ini dikafankan. Kita pun dunia ini lagi tidak pandai untuk pakai kain kafan sendiri. Kalau mahu disuruh pakai sendiri, waktu hidup pun tak terpakai. Jadi, bila kita mati nanti, dengan penuh cermat, akan adalah yang menolong kita pakai kain kafan tersebut. Waktu itu, kita dalam keadaan paling bersih setelah dilahirkan, dihidupkan kemudian dimatikan.

Kita diurusi bagai pengantin. Putih bersih. ‘Cantik’ sangat.

Disolatkan, diusung ke perkuburan. Mengapa? tidak gembirakah diusung? Waktu hidup dulu mana pernah kita diarak begitu. Sekali itu sajalah.

Kita pun dikebumikan. Iya, dimasukkan atau ditanam di dalam bumi. Dulu-dulu kita duduk diam-diam dalam perut emak. Tapi bila dah besar macam ni; sudah pandai baca entri macam ni, maka tentulah tidak muat hendak masuk perut emak semula. Jadi, ke perut bumilah kita ‘tidur’ pula. Duduk diam-diam ya.

Tapi, boleh diamkah? Nanti, malaikat bergandingan pun menjengah. Waktu itu kita seorang diri sahaja. Kalau ada amalan, bolehlah jadi teman. Kalau baik amalan, malaikat pun datang dalam keadaan baik-baiklah. Kalau sebaliknya…

Cerita ini panjang lagi. Lambat lagi habis. Saya pun terpaksa potong dulu yang panjang itu. Nanti episod lain, saya sambung lagi kalau ada umur.

Cuma, konklusi untuk kali ini;

Nanti, kita kan dah mati. Lepasi alam barzakh, kita pun bangkit semula di Mahsyar yang Allah telah janjikan. Malah, wajib pula kita beriman padanya. Waktu itu, kita tentu mahu tunggu syafaat Nabi kita. Jadi, macam mana nak dapat syafaat kalau tak ikut sunnah?

Dulu-dulu, waktu Baginda Nabi Muhammad berada di hujung hayatnya, Baginda sebut nama kita. “Ummati… ummati…” kenapa? Sebab Nabi sangat kasih dan cintakan kita ini, umat Baginda. (Sebab itulah kalau orang bercinta, dia suka sebut nama ‘kecintaannya’ selalu).

Habis tu, kita ini cintakan Nabi atau tidak?

Moga ‘kecintaan’ ini bersambutan.

Para muslimin muslimat sekalian, tidak rugi kita cuba amalkan selalu selawat ini, moga bertambah kecintaan kita kepada Manusia Agung itu. Percayalah, cinta itukan boleh dipupuk.

Pupuklah hatimu untuk mencintai Baginda...

Ayuh, pupuklah.

Kecintaan itu bernama puisi rindu.

Bersambung…


Tindakan

Informasi

3 responses

30 01 2009
khairaummah

kisah benar yang bakal kita lalui. takut sebab amal x cukup lg. tp itulah satu-satu nya syarat untuk bertemuNYA. semoga kesempatan hidup yg diberi ni, cukup untuk kita mmbuat persiapan.

30 01 2009
Al-Fannani

Rasanya kalau ainaa buat puisi fasal cerita sebegini. Pasti sedap! ehhe~

3 04 2009
Sapikk

Harap diriku ini sentiase beringat2 yg diri ini akan mati juga suatu hri nnti..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: