Hitungan (I)

14 01 2009

medina-azzahara-sepanyol1

KITA tidak tahu. Barangkali kita juga tidak mahu. Namun bila apa yang dinamakan takdir itu menentu, kamu pasti akan fahami sesuatu. Meskipun belum bersedia untuk mahu. Ataupun, langsung tidak mahu untuk mahu. Makhluk yang bernama ‘masa’ itu akan terus berlarian. Meninggalkan sisa hidup kamu dengan pasti.

Menghitung hari, membenam rasa. Lalu saya mula sedari ; ini amat sukar.

Tunggulah ketikanya, pasti akan kelihatan apa itu hitungan. (uh, diri ini tidak mahu menunggu, dan tidak mahu melihat waktu yang tiba).

Belajarlah bersenyum dengan kasih sayang Tuhan. Takdir itu sebuah cinta dari langit.

Ini amat sukar.

… maka yang memudahkan itulah Allah, Tuhan Sekalian Alam.

 

(Lembar kali ini hanya sebuah monolog. Kalau kurang mengerti, boleh abaikan sahaja)


Tindakan

Information

One response

24 11 2009
teman lama

ssungguhnya anda betul2 ainaa..
cara penulisan smakin mantap dan penuh hikmah..
teruskan dengan karya2 yg insyallah dpt mmberi 1001 mkna kpd pmbaca..

wassalam..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: