Hitungan (I)

14 01 2009

medina-azzahara-sepanyol1

KITA tidak tahu. Barangkali kita juga tidak mahu. Namun bila apa yang dinamakan takdir itu menentu, kamu pasti akan fahami sesuatu. Meskipun belum bersedia untuk mahu. Ataupun, langsung tidak mahu untuk mahu. Makhluk yang bernama ‘masa’ itu akan terus berlarian. Meninggalkan sisa hidup kamu dengan pasti.

Menghitung hari, membenam rasa. Lalu saya mula sedari ; ini amat sukar.

Tunggulah ketikanya, pasti akan kelihatan apa itu hitungan. (uh, diri ini tidak mahu menunggu, dan tidak mahu melihat waktu yang tiba).

Belajarlah bersenyum dengan kasih sayang Tuhan. Takdir itu sebuah cinta dari langit.

Ini amat sukar.

… maka yang memudahkan itulah Allah, Tuhan Sekalian Alam.

 

(Lembar kali ini hanya sebuah monolog. Kalau kurang mengerti, boleh abaikan sahaja)