Jihad Selagi Mampu

12 01 2009

refugees_2

CUKUP! Jiwa sudah tidak tahan lagi. Palestin terus digilis. Saudara-saudara di sana sedang derita dengan tangis dan tragedi. Pembunuhan, penyeksaan, penyembelihan! Sedang saya di sini? Saya mesti lakukan sesuatu!

Bila makin baca berita saban hari, lagi tidak senang duduk jadinya. Kejap ‘call’ sana, kejap ‘call’ sini. Mesti lakukan sesuatu! Doa harus selalu, dan usaha harus padu. Kalaulah ada peluang, tentu sampai ke tanah Aqsa itu mahu saya jejaki. Mahu sama-sama bantu dan jihad.

Alhamdulillah, menyempat juga semalam daftar sebagai sukarelawan Sekretariat Solidariti untuk Palestin. Untuk waktu terdekat ini, insya Allah, kita akan buat Hari Solidariti Palestin pada 16 Januari.

Pada kesempatan ini juga, berkenanlah saya  menyeru sesiapa yang berminat untuk menjadi sukarelawan, bolehlah kita sama-sama berganding bahu (terutama sekitar Pahang). Selain sukarelawan Sekretariat Solidariti untuk Palestin, anda juga berpeluang menjadi sukarelawan bagi Badan Nadwah Islamiyah Pahang, (QUDWAH).

QUDWAH juga akan mengadakan program-program berbentuk motivasi untuk pelajar sekolah sepanjang tahun ini. Jika anda adalah pelajar IPT atau graduan di sekitar Kuantan, anda juga dipelawa untuk menyertai kami sebagai urus setia/fasilitator untuk program tersebut. (informasi)

Sebagai umat Islam yang mengucap dua kalimah syahadah, jangan kita lupa bahawa di bahu kita terpikul tanggung jawab. Tanggung jawab berdakwah, mencegah kemungkaran, menyeru kebaikan dalam hal sekecil-kecilnya hingga sebesar-besarnya. Dari amanah untuk diri sendiri sehinggalah terhadap masyarakat, negara, untuk Islam. Jika kita membantu agama Allah, tidak akan sia-sia. Ini janji.

Waktu terus berkejaran. Palestin masih dihujani peluru. Denyut nadi terus laju. Dari papan kekunci sebuah komputer, ada dialog yang meniti petang yang redup…

melati: tak tahan bila ghaza terus digilis, bagai dipanggil2 utk menyertai
sahabat: sudah sunnatullah. utk tahridul ummah dan persatuan ummat ini (tersenyum)
melati: huh.. kalaulah ada peluang utk ke sana…. wallah… mahu sama2 juang di sana
sahabat: (senyum)
sahabat: iraq, afghan semua sama
melati: ummm
sahabat: (masih senyum)
sahabat: bumi islam bukan gaza saja, bnyk. jd kita harus dukung dan support semua dunia islam
dan selalu semangat utk berjuang
sahabat: Allahu akbar
melati: Allahuakbar!

sejenak…

sahabat: dah nikah belum ni?
melati: belum
sahabat: kenapa belum?
sahabat: kamu tu dah cantik
sahabat: berilmu
sahabat: (senyum)
sahabat: seharusnya didampingi lelaki soleh
sahabat: (senyum lagi)
melati: kalau sampai jodohnya… adalah nanti (bersahaja)
sahabat: (senyum)
melati: tapi… lelaki itu harus sedia dimadukan
sahabat: maksudmu?
melati: juang dan jihad adalah suami pertama
sahabat: (masih senyum)
sahabat: ia lah
sahabat: harus tuh
sahabat: tapi kamu kalau dah nikah
sahabat: ketaatan kamu pada si suami pejuang itu
sahabat: jihad kamu adalah menjaganya
sahabat: (senyum lagi)
melati: (tidak puas hati)
melati: tp sy pun mahu juang
sahabat: (senyum)
sahabat: kamu nikah saja dulu
sahabat: nanti baru kamu tau mana yg lebih penting
sahabat: (masih lagi bersenyum)
sahabat: skrg belum nikah
sahabat: wajar saja semangat
sahabat: (seperti tergelak)
melati: (senyap – tidak mahu bicara lagi)

 

Untuk Islam, jihad selagi mampu. Moga syahid jadi penutup ajal yang satu. Terus! Terus! Terus!