Puisi Kecintaan

11 01 2009
gambarz_12041

ORANG ramai membakar bendera Israel ketika tunjuk perasaan membantah keganasan di Gaza, di hadapan Kedutaan Amerika Syarikat, di ibu negara, semalam.

MACAM biasa, hujung minggu berdua dengan mak, jalan kaki sekitar tiga empat kilometer ke kawasan sekitar. Jalan perlahan-lahan, saya lagukan selawat sa’adah untuk mak. Mak hendak hafal, tapi lupa sikit-sikit perkataannya. Dulu, ada kumpulan Hijjaz nyanyikan selawat sa’adah itu. Pagi rasa hening saja. Demam pun sudah kebah sedikit, cuma ada batuk kecil dan masih ‘suara-orang-demam’ lagi.

Pagi-pagi lagi hati panas dengan berita-berita akhbar tentang Israel laknatullah. Geram sangat, jadi sayu di hujungan doa. Terasa lemah benar juang diri ini, sedang saudara-saudara di luar sana sangat derita dizalimi tanpa peri kemanusiaan. Sudah tidak ada kedamaian di tanah lahir sendiri, lalu menjadi padang jarak padang terkukur dengan simbahan darah yang segar.

Menghirup nafas pagi yang segar di sini, saya masih berjalan perlahan-lahan dengan mak. Banyak yang kami bicarakan. Berkenaan cara beradab dengan Tuhan, jangan sampai biadab. Wajib kita sentiasa merasa-rasakan adanya Tuhan, kewujudan-Nya, keagungan-Nya dan kesempurnaan-Nya. Dalam apa sahaja yang berlaku di dunia ini, itulah adab yang perlu kita hambakan kepada Tuhan – ingat akan kewujudan-Nya, keagungan-Nya dan kesempurnaan-Nya.

Melalui jalan-jalan lengang dekat pokok kemboja, saya teringat sesuatu lalu mengajak mak mengingatinya juga. Tentang pohon kemboja. “Mak ingat tak puisi kecintaan?” tanya saya. Mak diam saja, seperti sedang mengingat-ngingat memori itu. Langkah kaki terus berjalan. Lalu saya bicarakan untuk mak sebuah puisi kecintaan;

Kulihat bunga kemboja yang putih bertaburan,
kulihat daun dedaunan yang kering berjatuhan,
kutanya pada diri…
pernahkah Tuhan berjanji
adakah esok untukku?
Sedang aku berdosa…

Serangkap, dan kami bicarakan… Serangkap dan kami bicarakan…

Kulihat daun nyuir melambai
dibelai sang bayu…
kulihat pepasir memutih
dibelai ombak gemalai,
kutanya pada diri…
bilakah nanti diri ini
akan semesra itu
dengan sinar cinta-Mu…

Al-Quran adalah suara-Mu
zikir munajat adalah suaraku
di sinilah kita berbicara
dan berbual mesra…

Namun cahaya-Mu
membakar lautan rinduku
leburlah rasa
jiwa dan ragaku
namun kutetap cari dan mencari
cinta-Mu Ya Allah,
cinta Yang Hakiki…

Tuntunilah Ya Allah…
perjalanan ini Ya Allah…
Kegelapan malam yang kabur adalah kamarku
sinar cahaya-Mu yang meneranginya…
Tuntunilah Ya Allah…

Kami terus berjalan, mak pun sambung-sambung juga bait-bait puisi kecintaan. Ya, mak ingat lagi.

Lama berjalan, kami berdiam pula. Saya mula teringat kembali khabar pagi tadi – ya, masih sekitar isu saudara di Palestin sana. Puisi kecintaan?

Suasana hingar bingar, perang dan darah. Tangis dan tragedi. Puisi kecintaan?

Israel terus bertanduk. Manusia terus menjerit, demonstrasi serata dunia. Puisi kecintaan?

Palestin terus digilis.

 


Tindakan

Information

3 responses

13 01 2009
Ayong

Puisi Kecintaan.. itu lagu tidur Amin.

13 01 2009
ainaamardhiah

Sedap juga lagu tidur Amin ni…

22 05 2009
hakim

macam x berkenan je dgn gmbr membakar bendera israel tu.
perkara mcm tu biasanya org yg x berakhlak je bt.
israel bakar bendera islam, kita bakar bendera dia.
kan sama tu.
nak2 yang bakar tu outfit nya full islam.
islam kan aman damai.
ade cara lain selain memberontak kn.
nnt pandangan mereka yg x tahu menahu ttg islam
akan pndang serong pd islam.
diam itu x semestinya kalah.

nway lagu tidur Amin tu mmg best.😉
cheers!

salam alaik.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: