Nota Putih

1 01 2009

nota-putih

Pada suatu petang, saya telah menjumpai selembar nota yang dicatat pada suatu malam, sekitar bandaraya Pudu;


Melalui malam-malam di jalanan kota,
mata ini melihat anak bulan muda Sya’ban yang merah hangat tirusnya bagai mencalari naluri.
Jiwa mula enggan menumpu banyak perkara.
Rasa benar-benar sedang tuntas mencari apakah nilai sebenar sebuah jiwa.
Dan sedang tidak tahu apakah caranya harus perbuat pada sebatang diri.
Ada segumpal dendam yang sangat sakit pada pundak nurani, sedang alam roh mati entah di mana.
Lalu mula timbul rasa benci diri.
Dan layar mata disebat hina kejahilan lalu yang buat jadi gila dan diam membuta makrifat dalam celik yang bebal mengenal Tuhan. Oh, beratnya ini.

Pesanan kepada penulis nota ini;
Hanya pada Tuhan tempat untuk dirimu membaik rasa serta menyuci jiwa dan raga.
Wahai Tuhan, bantulah… terimalah hamba-Mu itu. Tuhan, bantulah…

Hari ini saya seperti telah hilang beberapa cupak yakin diri. Dalam usaha mahu bina sebuah yakin itu benar-benar perlukan sokongan dan semangat. Ya, yakin boleh! Insya-Allah, boleh!

Ayuh ke pustaka esok pagi, boleh?

~nanti kita beli ‘cokelep’ ya…