Kelahiran

24 10 2008

ISNIN lalu, Oktober 20, kakanda sulung saya selamat melahirkan bayi perempuan di Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan, Pahang. Berakhir sudah penantian 9 bulan 11 hari ‘ummi’nya. Saya juga menanti, dan tumpang gembira dengan lahir ahli baru dalam keluarga ini.

Terasa lama tidak mencoret di sini. Dulu-dulu biarpun sibuk dengan kuliah dan pelajaran di universiti, selalu saja menyempat berbicara dengan Melati Jiwa. Tiap hari, pasti mahu nukilkan sesuatu, meskipun tidak sempat dientrikan ke laman ini, namun tulisannya ada. Kini, waktu sedikit hilang entah ke mana. Saya pun tidak faham. Kepala rasa berat. Kekadang terasa seperti dihempap gunung. Allah…

Lewat petang semalam, usai memberikan sedikit taklimat buat para pelajar yang akan ‘terbang’ ke Morocco malam tadi, hujan renyai-renyai mengiringi berangkatnya pelajar kita ke lapangan terbang Kuantan. Saya terus sahaja pulang ke Pekan memandangkan tidak bercadang untuk turut ke lapangan terbang. Menyinggah di masjid dalam perjalanan ke Pekan, kami ditimpa hujan lebat. Pekena ‘air-cond’ kereta pula hingga ke rumah sudah buat saya pening dan seram sejuk. Tiba di Pekan, hujannya makin lebat. Langsung kuyup sebelum naik rumah. Alhamdulilah, demamnya makin kebah berbanding semalam, namun selsema dan rasa ‘pusing’ masih ada. Moga Allah rezekikan kesihatan yang baik untuk kita semua.

ANAK saudara sulung – Bila menatap wajah comel yang suci tanpa dosa itu, tergambar seribu satu fitrah insani – milik Tuhan, dari Tuhan dan akan kembali kepada Tuhan. Dari setitis air yang tidak punya apa, menjadi manusia yang mempunyai erti. Erti kehambaan bertuhan.

Kita senang mengaku hamba Tuhan, namun sejauh manakah kita benar-benar menjiwai peranan itu? Dunia ini amat singkat untuk kita perhambakan diri pada-Nya. Menuju negeri abadi.

Kelahiran adalah titik tolak menuju kematian. Dari sudut yang berbeza, seolah-olah tercermin bahawa manusia/makhluk dilahirkan untuk dimatikan. Namun, dalam ertikata yang sebenar; maqasid lahirnya kita sebagai makhluk Tuhan di muka bumi ini adalah untuk beribadah, menghambakan diri pada Tuhan yang Maha Agung.

Kita perlu bersyukur dengan nikmat dilahirkan ke dunia ini. Walau apapun keadaan kita di daerah fana ini, bersyukurlah. Sangat tidak patut untuk kita ‘mendesak izrail’ mengambil nyawa yang telah Allah pinjamkan ini. Tidak patut wujud istilah ‘bunuh diri’, kecewa dengan hidup, tidak mahu hidup lagi, putus asa dengan nyawa. Syukur. Redha. Sabar itu sangat perlu. Ujian dan dugaan adalah rukun kehidupan. Berusahalah agar tidak tergugat iman kita menghadapinya, melainkan dapat meneguhkan keyakinan kepada Allah. Biarlah seberat mana, sebesar manapun dugaannya, Allah SWT tempat kita bergantung. Usah sampai kita berputus asa dari rahmat-Nya yang Maha Hebat. Yakinlah.

Kita tidak hidup untuk selama-lamanya. Percayalah, tiba masanya, kita tetap akan kembali. Kembali kepada Tuhan yang Maha Mengasihani. Jika terasa diri bersalah dalam menjalani tanggungjawab kehambaan kepada-Nya, gunakanlah sisa nyawa yang masih ada untuk bertaubat, moga hujung nyawa kita kembali suci sepertinya bersih bayi di awal kelahiran.


Tindakan

Informasi

2 responses

24 10 2008
farah

salam..ank k.yong ek?..alhamdulillah slamat dh ye..cute sgt.spe nmenye?

29 10 2008
ainul arina

mabruk!! ^_^

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: