Salam Lebaran Aidilfitri

10 10 2008

CANGGUNG sekali bila sudah sangat lama tidak menyinggah di sini. Sudah sangat banyak perkara yang berlaku, lalu kuat juga gelora rasa mahu menumpah tulis. Namun, entah apa sibuknya hingga 24 jam berlalu sangat laju. Boleh jadi, itu namanya tanggungjawab. Kita punya banyak sebab untuk berehat dari ‘kerja’ hidup, namun belum tentu kita punya walau satu sebab untuk melepaskan diri dari soalan di hadapan Tuhan jika ‘kerja’ hidup tidak dilangsaikan dengan sempurna tika di dunia.

Mohon maaf kepada sesiapa yang punya urusan dengan saya, belum dapat saya lunasi dengan baik. Bukan mahu berdiam diri, namun berada di luar capaian internet dan telefon untuk beberapa jangka masa membuatkan saya gagal dihubungi dan menghubungi. Namun, saya akan cuba berikan komitmen terbaik selagi mampu. Mohon maaf. Tunjuk ajar, bimbingan dan peringatan saya berbesar hati menyambutnya.

Ramadhan berlalu sudah kesayuan yang hening. Terasa seperti gugur hati meruntun lebat hujan dingin yang menutup hari akhir penuh barakah lalu. Mahu saat itu selamanya. Mahu sentiasa berada dalam jemputan Tuhan. (terlalu banyak perkara yang tidak mampu dirungkai dengan kata-kata).

Syawal ini, saya tidak mahu ketinggalan menukil sesuatu di Melati Jiwa. Kepada sekalian pengunjung laman ini, saya ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, mohon maaf zahir dan batin. Moga Allah berkati kita semua hingga ke syurga. Terima kasih atas sokongan dan kunjungan kalian ke Melati Jiwa. Bagi saya, tiada apa yang sangat bagus di sini, namun sudah cukup puas bagi saya bila dapat berkongsi sesuatu yang saya rasa mahu kongsikan dengan pembaca yang senang membacanya. Mohon maaf jika bait bicara saya selama ini ada mengguris perasaan sesiapa, atau berbaur tidak senang di hati sesiapa – maafkan saya. Jika salah, betuli saya. Moga Allah berkati kalian.