Pesanan buat kita

25 05 2008

AHAD yang separa kantuk. Keletihan barangkali. Semalam sahaja sudah agak kelewatan tidurnya. Namun, seperti tiada pengisian yang lekat di kotak minta. Petang semalam usai sudah peperiksaan Turath Islami – bahasa Amazigh (Berber) yang masyhur di Maghribi ini. Pukul 2 petang ini peperiksaan akhir untuk munazarah adyan pula. Peluang terakhir. Moga Allah permudahkan. Moga cemerlang dunia akhirat.

Saya tidak pasti saya ini mamai atau apa. Tidak pasti bagaimana untuk menyusun perkakasan dalam minda yang sangat berselerak, hilang pun ada. Cukuplah Allah ada. – barangkali saya perlu cukup rehat. ~ Sesungguhnya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang ~ Allah… Allah… Allah…

Saringan terakhir tesis. Moga segala-galanya baik-baik sahaja. Khabarannya semalam, insya Allah, hari perbentangan tesis 4 Jun ini. Doakan saya, kami.

Kira-kira minggu depan adalah minggu terakhir dalam hitungan peperiksaan kami. Sekitar satu atau dua subjek lagi. (satu lagi itu sudah usai peperiksaannya namun, dengar-dengar dia masih mahu buat lagi – oral) cuma bersedia. Kemudian, hanya tunggu natijah. (dan saya akan peruntukkan masa untuk projek kita. Maaf kalau nampak tak cakna saja semenjak dua ini – tidak boleh tumpu). Insya Allah, saya cuba yang terbaik.

Hakikatnya ; kita sudah sangat hampir dengan garisan penamat. Jika kita berjalan lambat-lambat, namun terus menerus, dengan izin-Nya, kita akan sampai juga. Jika kita berlari pun akan sampai, namun boleh jadi kita terjatuh atau cedera. Tekanan dan dugaannya lebih dahsyat. Marhalah pengijazahan 5 tahun, 4 tahun, dengan 3 tahun, mana yang lebih baik? Sepertinya tidak sempat merendang pohon ilmu yang disemai. Adakah cukup kukuh ilmu segala itu untuk kita berteduh dan berpaut padanya? Langsung, sekeping ijazah itu nilainya untuk sepohon jiwa ilmu yang rimbun, atau hanya telahannya laksana pucuk taugeh yang hanya mampu bercambah, tidak mampu berdahan, berimbun, memayungi… taugeh yang rangup – dan sangat lembik begitu sahaja bila sedia dihidang?

Ilmu ini punya marhalah yang lebih panjang daripada berian usia yang kita terima. Teruskan berilmu, belajar, mencari, mengajari. Sekeping ijazah bukan nilaiannya. Berjuanglah untuk ilmu Allah. Ini jihad kita. Allahu Akbar!

Dalam meniti arus perjuangan ini, berpesan-pesanlah selalu sesama kita. Ingatkanlah sesama kita bahawa Allah itu Maha Ada. Betuli, ajari, ingati. Kita tidak mampu berjuang seorang diri. Pesanan buat kita… ~ Moga kita dalam reda Allah, kasih sayang Allah, restu-Nya… ~

 


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: