Wilayah keletihan

20 05 2008

“ANGIN, mari kita bernafas dan bersenyum…” – Siapa kata angin yang menderu itu nyaman pada bahasa nafasnya? Boleh jadi, angin itu cemas. Atau tidak langsung bernafas dengan hidupnya. Senyumnya dalam debaran. Atau dia menangis, lalu senyumnya mati.

(Di luar sana, beburung sedang sangat bising berpekikan ; ada masalahkah dengan alam ini?) 

Saya fikir saya punya banyak perkara untuk diselesaikan ; sehingga suatu masa saya hilang punca – tidak tahu apa yang sedang berlaku, apa yang patut dilakukan dan apa yang akan berlaku. ~ Allah ada ~

Hari ini hari lahir sahabat saya ; Khalilah saya. (saya kira saya jadi orang pertama dalam rumah ini ucap selamat hari lahir dan kucup pipinya tengah malam tadi 😉 ) Lilah sangat baik pada saya. Moga Allah berkati Khalilah saya selalu.

(Hilang bicara sebenarnya). Saya sambung lain kali sahajalah bicaranya. Seperti terlalu letih, namun terlalu rindu mahu bicara dengan Melati Jiwa. 

Kalian, doakan saya dan kami. Moga Allah permudahkan urusan, cemerlang dunia akhirat.

Hampir sahaja saya tidak mengenal apa itu hari dan bulan. Mujurnya masih berada dalam hitungan tahun. Mentari terbit dan tenggelam. Pasang surut kaum pantai dan laut. Biarkan semuanya berlalu. Biarkan Allah hitungkan segala. (saya sedang penat)

Saya sedang dihambat wilayah keletihan dan kesibukan. Wilayah kecemasan.

~ Sampai suatu masa saya makin faham kenapa Ibn Hazam Al-Andalusy itu ‘berkata’ begitu dalam sisip merpatinya merempuh helaian-helaian zaman ~

~ Sampai suatu petang, saya terpaksa ‘menyiat’ sepasang lembaran awal pada Wilayah Cinta dan Jalan Jauh ke Ramallah. – sangat tidak berniat (saya sayang sangat buku tu) ; namun ada ‘tragedi’ yang ‘tumpah’ di situ. Moga tidak sedetikpun berulang ketersinggungan seperti itu. Petang itu adalah hari ini ~

(maaf saja, entri kali ini tidak berbumi ~ di awan dan di bulan) – abaikan –