Selamat Hari Lahir Mak 1505

15 05 2008

Salam. Selamat hari lahir, mak yang disayangi. Harap mak sihat sejahtera, tenang sentiasa. Moga dalam rahmat-Nya. Moga Allah ganjari mak saya dengan kebaikan dunia akhirat. Saya rindu mak..

15;05;08 10;28am (waktu tempatan, Ma)

JAM tangan saya menunjukkan tarikh hari ini adalah 14 haribulan Mei. Saya pun tidak pasti kenapa tarikhnya lewat sehari. Hendak dikatakan mati, masih berdetik ; hidup lagi. Nasib baik saya tidak terlepas tarikh keramat ini. Menyempat utusi sms ke telefon bimbit Abah (sebab, saya cuba hantar pada Mak, tapi tidak sampai) ketika di dalam kelas tadi. Sekembali; Alhamdulillah, dapat juga dengari suara kerinduan itu. Ya Allah, terima kasih atas pemberian ini.

Mak letih. Katanya banyak kerja di hospital, projek itu ini, kursus segala. Kalau ikutkan hati mahu saja suruh mak duduk rumah sahaja. (Seronok juga kalau jadi suri rumah sepenuh masa). Kasihan mak, kerja dari pagi sampai petang, bantu abah di kedai pula. Abah pun masih sakit-sakit. Waktu telefon tadi, abah sedang baring tunggu Isya’. Dengar abah cakap-cakap dari belakang; katanya – doakanlah dia selalu, ikhtiarnya sudah, hanya Allah belum sembuhkan (pasrah saja nada abah). Moga kita semua bersabarlah dengan apa jua ujian Allah…

Curahkanlah kasih sayang sebanyak-banyaknya untuk kedua ibu bapa kita; kerana dengan sebanyak itu belum tentu mencukupi. Berbaktilah sehabis daya. Moga Allah berkati kita di dunia akhirat.

~ Saya tanya mak; umur mak berapa? Mak jawab, 25. – wah, kita hampir sebaya ; mak ketawa. Saya tanya lagi ; mak pencen bila? Mak jawab ; dalam 3 tahun lagi. Saya tanya ; lepas pencen mak nak buat apa? Tanam anggur ke? (awal pula interbiu). Mak kata ; mak duduk tolong abah je – hehe, takpe, nanti mak timang cucu saja banyak-banyak ya… (kami gelak) ~

Waktu kelas Maqosid Syariah tadi, setelah selesai sesi menghantar ‘kerja sekolah’ (siap kena buat peta minda lagi), ustaz bertanya satu soalan; witir paling sikit berapa? satu rakaat atau 3 rakaat. Maka jumhur menjawabnya 1 rakaat, dua orang dari dalam dewan itu menjawab 3 rakaat. Maka, dengan tersenyum, ustaz membalas; barangsiapa menjawabnya satu rakaat, maka sila ambil sebiji kurma dari saya (lantas dia pun keluarkan sekotak besar buah tamar dan mengagihkannya seluruh dewan – termasuklah ashabul 3 rakaat itu 😉 ). ~tamar hari khamis~

(hehe, mesej hari lahir untuk mak kali ini 100% Bahasa Melayu. Rasa janggal pula mengungkap rindu dan sayang dalam bahasa ibunda. Namun, bahasa kita tetap ada ruhnya yang tersendiri 😉 )

i miss you, mom… (rasa macam demam)


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: