Tenangkan, kuatkan…

1 05 2008

Keampunan – Mirwana

Takku sangka di malam ini

Tiada lagi purnama yang menerangi

Hanya sementara terselindung balik awan

Diselubung kegelapan sehingga ku terpenjara

Lantas ku berlari jauh

Mencari cahaya untuk menyuluh

Jalan untukku pulang

Wahai Tuhan Yang Agung

Kau Yang Maha Pengampun

Andai diri Kau hukum

Itu keadilan-Mu

Kupohon maghfirah-Mu

Ampunilah dosaku

Tempat untukku mengadu

Kasihanilah hamba-Mu

Di sinilah hakikatnya

Aku tunduk aku akur

Dengan takdir-Mu

Sebarang janji seringkali aku mungkiri

Tidakkah pernah sekali kau menjauhkan diri

Sedari mula tidak mungkin dapat aku lari

Dari ujian semua dugaan telah Kau beri

Walau hidupku penuh noda dosa yang terpahat

Tidak henti Kau anugerahkan ku secukup nikmat

Sungguh Kau lah yang Satu, Tunggal tiada serikat

Ku mohon sejahtera diri ini dunia akhirat

SEBETULNYA terlalu banyak yang berlegar tidak terluah sekitar tiga empat hari ini. Namun semacam tidak punya kudrat pula untuk menulis. Hingga malam ini juga seperti sangat tidak kuat untuk hidup. Cukup Allah masih perkenan temankan diri ini. Cukuplah Allah untuk segala-galanya.

Tiba suatu masa, terasa suatu rasa buntu yang melampau.

Saya tidak mahu berputus asa dengan Tuhan.

… Kepada sebatang nyawa di dalam diri;

kita sama-sama tidak kuat

tetapi kena sama-sama berusaha untuk jadi kuat

Berusaha!

Banyakkan selawat,
moga diberi ketenangan dan kekuatan.

Saya masih mahu taip sesuatu, namun kepala ini sudah rasa seperti kebas, pusing-pusing serupa pitam. Saya berhenti dahulu.

~ tadi Ali Imram tegur, terima kasih Tuhan kerana pujukku dengan halaman-halaman itu… ~

Allah… Allah… Allah…