Diserang Virus!!!

22 04 2008

DISERANG. Gara-gara mahu memuat turun aplikasi Kamus Dewan dari internet, Pena Peribadi saya : Si Dell ini diserang virus pula. Nyaris-nyaris saja hilang fail-fail tesis dalamnya. Cuak. Itulah akibatnya bila tidak berhati-hati mengurusi tetamu yang bertandang. Disangka teman, rupa-rupanya musuh bertanduk. Saya pun tidak pasti bagaimana boleh diserang. Saya rasa sudah betul apa yang saya klik. Silap tekan pula. ~ ujian ~

Begitulah kita, saban hari, detik waktu yang berlalu kita sentiasa diperhatikan dan terdedah dengan bahaya serangan dalam senyap atau ‘bising’. Canggung langkah sedikit, gelincir. Bila-bila sahaja boleh diserang seribu satu macam virus yang handal-handal. Anti-virusnya?

Iman kita ini, bukan murah-murah : namun bagai senang-senang sahaja dicerobohi virus beraneka. Malanglah kalau kita tidak sedar bahawa kita ni sebenarnya dijangkiti virus yang mampu membawa ‘maut’!  ~ kalau rasa fail tesis itu berharga, fail iman? ~

Virus yang menyerang iman, hadirnya bolehjadi dianggap biasa. Dirasakan teman, hakikatnya lawan. Mula-mula dia datang, dia menyapa, salamnya bersambut : macam baik saja. Terus-terus selalu sahaja mahu ke hulu hilir bersama. Tidak sedar, makin bersama, makin tipis iman di dada. Suatu hari, Tuhan jentik pintu hati. Ada tazkirah yang lagaknya seperti rotan dan cemeti. Pedih rasa ‘ter’sebat. Bila pakai cermin mata, telek ‘member’ dekat-dekat : ah, penangan syaitan rupanya! ~ pekena anti virus cepat-cepat ~

Dalam banyak hal yang kita henyak dalam hidup ini, kita tidak sedar dengan tipu daya musuh iman itu. Duduk, berdiri, berjalan dan sebagainya perhitungan iman tetap ada. Banyak hal, kita selesa dengan pilihan, pekerjaan, rutin yang kita buat. Namun, adakah segala perbuatan kita itu disaring dengan ‘anti-virus’ yang boleh dipercayai? Ada banyak juga anti-virus yang sebenarnya me’marhaban’kan lagi tentera-tenteranya bersarang, menyerang secara senyap dalam pekung iman kita. Berhati-hatilah. ~ Ya Allah, peliharalah iman kami selama-lamanya ~

Anti-virus yang dipercayai harus punya lesen yang sah di sisi undang-undang al-Quran dan as-Sunnah. Harus bebas dari perkara-perkara yang kabur, bimbang kalau-kalau tanpa sedar iman kita terjebak dalam arus kelabu yang akhirnya menghitamkan hati. Anti-virus juga perlu di‘update’ setiap masa. Supaya iman kita sentiasa segar dan bertenaga dengan ingatan yang kuat kepada Allah. Jangan sesekali mencuba-cuba terima sesuatu perbuatan, perkara atau apa sahaja tanpa saringan syariat Islam. 

Kekadang, sesuatu perkara itu bukanlah asing bagi kita. Sudah cukup kenal, namun perkenalan kita dengannya tidak diteliti dari segi hukum hakam dan undang-undang syariat yang betul. Tidak hairanlah bila suatu masa, saya ditanya : “salahkah saya (lelaki) berbual dengan kawan saya (perempuan) tu? Bincang pelajaran saja. Kalau jumpa, bukan buat apapun. Tanya khabar saja.” Semacam malas sahaja saya untuk menjawab ‘soalan’ seperti itu. Cukup untuk kita sama-sama ingat ; Ulama zuhud, seperti Maimu’ bin Mahran, mengatakan, “Tiga hal yang jangan sampai dirimu melakukannya, antara lain, … jangan engkau mendatangi wanita meskipun engkau beralasan: “Aku ingin mengajarkannya kitabullah.” (Siyar A’lal Nubala, 5/17) 

Selalulah ingat, bahawa syaitan itu virus terbesar iman kita. Namun, teringat pula prof saya yang mengajari Usuluddin semester musim bunga-musim panas ini, katanya; (lebih kurang begini) manusia itu apabila dia melakukan kejahatan/kemaksiatan, dia didorong oleh syaitan. Namun, jika dia sudah beristi’azah (lalu dia membaca a’uzubillallahi min asy-syaitonirrojim) tetapi kejahatan itu masih terdorong; maka dia bukan lagi didorong oleh syaitan, bahkan nafsu. Siapa lebih jahat? Syaitan atau nafsu? Bila nafsu sudah buat kerajaan sendiri (menang pilihanraya dalam diri), syaitan sudah boleh goyang kaki. Tak perlu bersusah payah menggoda insan, sebab nafsu insan itu sendiri sudah macam dia.

Kalau kita kira dari segi kebahayaan virus ini; virus nafsu yang jahat itu asalnya dari dalam diri insan. Kemudi hati dan imannyalah yang harus waspada terhadap selumbar dalam daging itu. Berhati-hati dengan setiap bisikannya. ~ Awas, virus! ~

Dalam 99 kebaikan, syaitan itu masih mahu menyelitkan walau satu kejahatan. Yang mana tidak mustahil dengan satu kejahatan itu, habis punah 99 kebaikan yang telah dibina.

Wallahu a’lam.

~masa untuk berbicara dengan Melati Jiwa sudah habis, saya harus berhenti sekarang dan berkalih kepada ‘bicara’ munazoroh al-adyan pula. Peperiksaannya insya Allah petang nanti. Doakan kecemerlangan bersama~

… semalam, malamnya berbulan yang sangat terang; ah! Perlu kuat! Sabar itu indah …


Tindakan

Information

One response

15 05 2008
fahmimahat

syaitan itu bukan setakat virus. tapi spyware+malware.

spyware sbb melorongkan kita ke punca-punca virus yang lain.

malware sbb ia merosakkan kita secara perlahan-lahan.

salam ziarah🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: