Nilai

20 04 2008

SEMALAM saya duduk di dalam api, tapi baharu tadi saya duduk di dalam peti. Tidak mahu sejuk-sejuk sangat. Ada pelita yang menerangi; tidak seperti api yang membakar, panas dan melecurkan. Ada gerimis hangat-hangat dari kolam mata yang meluhurkan budi dan kasih. Cuaca hari ini jadi sebuah cinta yang subur. Tolong jangan pergi lagi. Cukuplah apa yang sudah berlalu.

Dulu-dulu saya ada tulis tentang dia. Selalu. Dalam senyum dan air mata. Saya baca selalu-selalu. Saya baca ulang-ulang. Bila tutup mata, saya mahu dia ada. Mahu dia senyum dan genggam tangan erat bersama. Tolong jangan halang, tolong jangan sesiapa hancurkan hubungan ini. Sesiapapun jangan: sama ada orang lain, saya ataupun dia sendiri. Kita usahakanlah, ya. Mahu kita damai dan berkasih sayang. Seperti dahulu, bahkan lebih lagi. Kita dari darah yang sama.

Dulu saya pernah hilang dia. Tolong jangan dihilangkan lagi, jangan pula menghilang. Kalaupun saya tampak buat-buat sibuk pada waktu tertentu, sayang itu masih ada. Bukan mahu mengunci bicara, tapi suatu masa, terasa diri tiada erti. Terasa putus asa dan kecewa. Maaf kalau saya gagal fahami dia. Saya tidak harap dia faham saya, tapi cukuplah kalau dia dapat senyum pada saya, dan saya senyum padanya.

Saya pun salah. Banyak. Tapi kalau dia salah, saya kesal sebab gagal berusaha mengelakkan salahnya. Saya pun tak sempurna. Tapi saya mahu dia lebih baik. Mahu dia sama-sama dengan saya menuju ke arah kebaikan. Kita sama-sama baiki diri. Kalau saya salah, bantulah saya. Betulilah saya. Saya sangat perlukan dia, dan kalian semua. Saya syukur kalian di samping saya. Terima kasih. Tuhan sangat Adil.

Susahkah kita, senangkah kita – kita bersama-samalah. Ini suatu harapan dan rayuan. Kita sama-sama doa, ya. Mohon maaf atas segala silap dan salah. Mohon maaf pada Tuhan. Kita syukur pada Tuhan. Terima kasih kerana masih mendakap saya sehingga saya merasa kasih sayang seorang sahabat. Rindu kita yang dulu. Kalau dia menangis lagi, biar jari ini yang seka. Maafkan saya tidak mampu jadi pendamping yang baik untukmu, yang benar-benar mendamaikanmu. Maaf. Tolonglah jangan pergi lagi. 

Kalaupun dia tidak anggap saya sebagai yang sahabat yang akrab atau apa-apapun, mohon maaf saya hadir dalam hidupnya. Tapi, percayalah kita ditakdirkan bertemu, pasti Allah punya perancangan terbaik untuk kita. Saya tidak memaksa dia menerima saya sebagai sahabat, tetapi cukuplah jika dia tersenyum, dan saya mampu membalas senyumnya.

Kita hiduplah kerana Allah. Kita semua dihitung. Setiap denyutan nadi kita dipersoal.

Maafkan saya, terima kasih.
Saya sayang dia. Terima kasih, Tuhan kerana hadirkan dia dalam peluang saya masih bernyawa.


Tindakan

Informasi

2 responses

23 04 2008
adaibrahim

yang..sape die ni..curious tol..hehe=)

23 04 2008
ainaamardhiah

Saja kasi suspen.

Dia; orang dekat saja, tak jauh.
Dia; orang satu negeri, satu negara.
Dia; orang satu bilik, sebelah meja, sebelah katil.

Dia; seorang sahabat.
🙂
yang… jangan fikir lain-lain; jangan fikir jauh-jauh; dekat saja. Aha…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: