Jangan ikut rasa

19 04 2008

“AKU sedang melihat sebuah api membara membakar sejuta nyawa yang rangup seperti biskut kelapa!”

(Alkisah) Saya sedang menasihati lembu dan kambing supaya makan sawi hijau yang tumbuhnya dengan disirami hujan yang turun dari langit. 

Apakah kita ini lupa Tuhan itu Maha Pengasih? Bukan setakat hujan yang diberi, bahkan udara, tanah yang ‘kau’ pijak ; nyawa. ~ Janganlah berlagak dengan Tuhan ~

(Alkisah) Saya sedang berusaha menghalau nenas yang suka-suka hati bertumbuh dalam reban bertingkat-tingkat. Ada duri yang dipanggung daging-daging segar : sangat sukar untuk dicabut. ~ halau! ~

Saya (kami) benar-benar melihat mayat rentung yang masih berjalan, merayau-rayau, keluar-masuk-keluar. Saya kira dia tidak begitu rentung, namun lebam-lebam pada rona hitam kelabu itu membawa aura kebencian yang menusuk rongga jantung, peparu, usus dan sebagainya. Tapak tangan pun jadi radang. Tekak pasang lampu merah. Tunggu masa hijau. ~ kami masih bersabar ~

Merpati putih nampak jinaknya macam kapas yang mahu dipijak tapi ditiup angin.

Kami bukan kertas putih. 
Ya, ada dakwat yang tumpah. 
Ada tulisan. 
Bukan wahyu, mandat cuma. 
Kami bukan sempurna, 
tapi kami kenal hitam dan putih. 
Kami hidu kelabu yang hitam. 
Kami bukan sempurna. 
Tapi kami tidak buta, bisu dan pekak.

~ Barangsiapa yang tidak faham entri kali ini, sila abaikan ~

– Kami juga menunggu!


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: