Jatuh sakit

14 04 2008

ALHAMDULILLAH, usai banyak perkara dalam masa yang sangat singkat ini. Namun, sedikit sebanyak terkilan juga cuti musim bunga ini berlalu tanpa sempat untuk saya berehat (kalau mahu benar-benar berehat itu namanya sudah berada di syurga). Hajatnya mahu lunasi tesis sesiapnya, namun apakan daya, kita juga perlu berkhidmat kepada khalayak. Moga Allah berkati.

Sebetulnya saya sangat pening bagai diserang migrain saja tika ini. Udahlah sejak malam semalam lagi perut ini tidak diisi. Hanya alasi dengan segelas susu sebelum tidur. Bukan halnya tiada makanan, bahkan berlambak. Namun, itulah bila Allah tarik sedikit dari nikmat-Nya, terasa seolah-olah lemah benar hidup ini. Ya, pergantungan kita 100 peratus kepada Allah. ~ Allah… Allah… Allah… ~

 * * *

Baharu selesai masak bubur gandum, selewat jam 2 petang baharu cuba-cuba untuk makan juga. Namun, seperti biasa: pasti keluar semula. Walaupun kepala ini pening-pening juga, selagi ada waktu senggang, pastinya diusahakan untuk diisi dengan urusan tesis yang tergendala ini. (mahu menulis di Melati Jiwa pun curi-curi masa)

(pun begitu, sempat lagi ke kedai beli beras sepuluh kilo. Huhu)

Sehingga malam, haru sangat bila Khalilah saya susah-susah saja masakkan bubur nasi untuk saya. Walaupun ayam kurmanya nampak enak, namun saya tidak jamin saya mampu memakannya. Memadai dengan dua pinggan bubur. Alhamdulillah, hampir seharian, baharu dapat isi perut. Namun, tidak lama… perut mula jadi sakit seperti dirobek-robek dengan belati tajam. Sakitnya seperti 4 tahun lalu; bila minum air kosong pun, rasa perit perut seperti ditusuk pisau. Kembali di hadapan Dell ini dan sambungi taipan tesis. Tidak lama; mual, muntah. Keluar sudah makanan-makanan tadi. Sangat sakit dan letih. ~ Allah baharu duga sedikit ~

Kata mak, saya tak cukup rehat;
SIV 6,7,8 April – SUKMA 10,11 – Mesyuarat Agung Khas 12 April 08
(sedar-sedar cuti musim bunga dah habis)

Namun, kitalah yang menjadikan hari-hari yang berlalu itu bererti. Seronok sahaja dapat berkampung dengan adik-adik tahun satu di Perkampungan Musim Bunga lalu. (meskipun terpaksa tunda projek kami, insyaAllah akan saya cuba lunasi minggu ini). Insya Allah, laporan SEMPURI 08 akan saya cuba siapkan dalam waktu terdekat – Saudara Fahd pun dah tanya-tanya.

SUKMA – Sangat pingin sejak semester lalu lagi. Sekali sekala bersukan: dapat pula dewan bola keranjang yang tidak kurang hebatnya itu – pasti tak lepaskan peluang (Alhamdulillah – hingga ‘ter’nasib baik menjaring bola dari jarak sekitar 3 meter dari sisi. Tidak sangka juga dapat ‘gol’ dari jarak jauh…) Namun, (aha…) bangun pagi esoknya, terasa seperti sakit yang dialami ketika keluar dari dewan bedah 3 tahun lalu. Walaupun begitu, masih sangat bersemangat untuk sesi bola tampar (Alhamdulillah – Gelombang Biru johan!), sakit tangan walaupun tak jadi pemain utama.

Muktamar – Semangat itu ada, namun suara tidak berapa mahu keluar. Udah seperti suara angsa saja. Huhu. Hampir hilang suara. (Namun, saya tetap menyimpan tidak puas hati untuk beberapa perkara). Tunggu muktamar duwali bulan 7 nanti. 

La hawla wala quwwata illa billah. 

Saya rasa harus berhenti bercerita di sini. Harus urusi perkara yang lebih penting. Moga Allah bantu. Moga kita semua sihat sejahtera selalu, moga terus gagah untuk beribadat kepada-Nya. 

(baharu jatuh sakit sedikit, udah tidak berdaya : bagaimana jika dijatuhkan dengan dugaan yang lebih besar?) ~ uzkurullah…

Allah… Allah… Allah…

(Bila sakit-sakit, rasa nak mak ada kat sisi saja… macam bayi yang mahu gapai tangan bondanya saja)

Na, studi urdu la… “mey bohot acchi larki hu” 😉