Berusaha!

31 03 2008

al-umm.jpg

KANTUK masih berbasa basi menyambut pagi baharu. Dingin sedikit-sedikit menerkam tengkuk. Tingkap di hujung katil itu tidak boleh dikatup kerana sedang ‘berprojek-gam-cermin-mata’. Aduhai dunia. Sepanjang saya tidak menaip di sini, entah berapa kali patahnya. Alhamdulillah, baharu usai berusaha mencantumnya untuk kali ketujuh setelah patah buat kali keenam kurang 30 minit lalu. Sabar itu indah.

Sebetulnya terlalu banyak perkara berlegar dalam nafas musim bunga kali ini. Namun selalu sahaja tidak sanggup meninggalkan taipan tesis yang insya Allah berbaki 50 peratus pembikinannya itu. Mahu dioceh segala-galanya, masa sangat ketat mengekang jemari. Dengan kitab berlambakan minta ditelaah. Tak mengapalah. Mana yang ada sahaja. (kalau menulis di sini pun, bukannya untuk siapa-siapa juga; tetapi terasa sangat suka untuk diri sendiri). ~ Na, berusaha!!

Saya ini sedang menyiapkan ‘projek kami’ sebenarnya. Nanti marah pula Kanda Dibah nun di sana. Namun, malangnya selalu sahaja apabila saya mahu menyambung kerja yang terbengkalai itu, fikiran jadi kosong. Seperti degil sangat untuk diajak berfikir. Aduhai, sabar itu indah… ~ berusaha!

Hari ini ulangtahun kelahiran sahabat saya, Anis yang comel itu. (ahah, ada yang menjadi tua hari ini 😛 ) Moga dalam rahmat dan redha-Nya selalu. ~Syukur Anis lahir ke dunia ni, kalau tidak tentu saya tak tahu nak sakat siapa selalu-selalu. 😉

Semalam saya ada berbicara dengan seorang kenalan tentang seni. Saya sebenarnya kurang bersetuju apabila nilai ‘seni’ itu dicampur-adukkan dengan nilai ‘kurang-moral’ yang kononnya cuba mengangkat nilai estetika yang tinggi dalam karyanya. Saya tidak kisah jika pelakunya adalah ‘orang-bukan-Islam’, namun jika orang yang mengaku Islam melakukannya; saya seperti tidak boleh terima.

Memang kita ada kebebasan. Tetapi bebas seperti mana yang kita mahu? Mahu liberalkah? Ataupun bebas memilih cara hidup ‘tersendiri’; namun tiada batasan ‘keagamaan’kah? Dalam apa perilaku sekalipun, jika kita Islam; perlu Islamlah segala perbuatan ini. Islam itu ada garis panduannya. Jika kita merasa Islam memberatkan kita; barangkali hati kita itu bukan Islam. Kalau bukan Islam…? ~ kita pun perlu berusahalah untuk sentiasa meninggikan nilai Islam itu dalam apa perkara sekalipun…

Sebetulnya perbincangannya hanya bermula dengan menelek satu dua laman fotografi yang kenalan saya itu lanjutkan. Saya memandang hasil fotografi itu adalah karya seni yang tidak harus dipandang enteng. Saya kira seni itu indah. Tentu sahaja indahnya lebih bernilai bila ada garapan Islam yang paling tidakpun dapat mengingatkan kita pada Pencipta Alam ini. Kita kan hamba bertuhan… (Apapun, terima kasih sudi berkomentar)

(banyak leter pula pagi-pagi ini ; sedang mencari ruh untuk menulis, jadi curah di Melati Jiwa dulu).

Insya Allah, jumpa lagi kemudian.

(Moga sahabat saya tenang-tenang selalu. Terima kasih)

(Universiti di Rabat ini laju benar taqwimnya berlari. Seperti baharu sahaja belajar, sudah dua tiga subjek usai peperiksaan (termasuk peperiksaan mengejut). Fiqh muqoron dan maqosid syariah sudah habis nihaie pun. Tau-tau sudah habis satu wehdah.) ~ Allahummaj’alna minannajihin fiddunya wal akhirah…

Ainaa… berusaha!

 


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: