Panas

4 03 2008

2097231858_1bcfedd97d.jpg


LAJU. Saya sudah mula dihambat desakan waktu yang maha hebat. Waktu melaju sedang diri terkapai-kapai mahu memintas seribu perkara dalam sesaat. Panas. Getar, gentar, bersabar.

08 Mac 08 – Panas. Demam pilihan raya di Malaysia. Kami di sini pula berdemam peperiksaan. Baharu dua kali muhadharah, udah dimomok dengan peperiksaan; fiqh muqoron. Tesis?

Letih.

“Ujian adalah tarbiyah dari Allah. Apakah kita kan sabar, ataupun sebaliknya. Kesenangan yang datang selepas kesusahan, semuanya adalah nikmat dari Tuhan.”

Kita sebagai hamba selalu sahaja tidak sabar dengan ujian Pencipta.

Kita selalu lalai; hanya ingat untuk kembali pada Tuhan setelah ‘dicubit’ dengan ujian-Nya.

Kenapa harus begitu? Ataukah solat kita yang lima itu tidak dapat mengingatkan kita pada Allah? Solatkah kita?

Di saat kita merasa sangat letih dan lemah untuk menghadapi hidup, tidak cukup kuatkah kita menopang doa? Ataukah kita tidak berdoa?

Kita hamba bertuhan. Dia ada. Kita ada Dia.

(oceh sementara menunggu kuliah usuluddin bermula; saya tidak suka berada dalam udara yang tepu dengan pertelingkahan. Panas. Bertenanglah semua…)

Pesona Peribadi,
04 Mac 2008, Mudarraj el-Hebaby, Souissi, Irfane 09;01am
~Moga Allah kurniakan kesejahteraan, kesihatan yang baik untuk kita semua.~
Bersyukurlah…

(cermin mata yang patah untuk kali ke-4 itu sudah dicantum kembali dengan gam untuk kali ke-4)