Sangat ‘bermainkah’?

25 01 2008
 
JUMAAT yang selalu dinanti. Tidak pasti ada titip bersambutan ataupun hanya harapan sehala yang layu. Berperang dan memerangi, kemudian jadi letih. Tapi tidak pula mahu jadi bisu. Mahu selesa melihat denyut nadi yang bertahlil. Biar hangat terbakar. Biar menyambar. Selawat dan salam buat Kekasih Ilahi. Allah Maha Tahu.

Sepetang ini membuatkan saya rasa seperti mahu muntah dan rasa nafas berhabuk. Berhabuk darah yang mengalir dalam jasad ini bila telinga pun bingit memuntah benci dan sengketa sendiri. Tumpuan saya jadi hilang. (tidak faham dengan persoalan yang buat-sakit-hati, di samping pesta apa entah yang membingitkan alam Bloc A0 ini. Sekolah depan rumah ini tidak reti menjaga ketenangan dan kedamaian sejagatkah?) saya menyeru agar kalian bersabar.

Lewati blog alqasam yang sudi menyapa Melati Jiwa, saya benar-benar tertarik dengan ingatan yang dinaqalnya daripada Syeikh As-Syadzili, membuatkan saya juga ingin berkongsi di sini;

“Apabila dzikir terasa berat atas lidahmu, anggota tubuh berkembang menurutkan hawa nafsumu, tertutup pintu berfikir untuk kemaslahatan hidupmu, maka ketahuilah bahawa semua itu adalah petanda banyaknya dosamu atau kerana sifat munafiq yang tumbuh dalam hatimu. Tiada jalan lain selain dari berpegang teguh kepada jalan Allah dan ikhlas dalam pengamalannya “.

Allah… merimbun salah dan dosa menzalimi diri sendiri. Sebetulnya, usai saya membaca kata-kata di atas, jiwa jadi kelu. Terdiam sejenak; yang ada hanya mahu diperuntukkan ruang untuk hati menekuni muhasabah. Mahu bisukan bicara lainnya, mahu hidupkan bicara hamba bertuhan. Mahu matikan rindu dunia, mahu hidupkan cinta akhirat… dan sedari diri ini hamba, Dia itu Tuhan.

Tuhan, adakah hamba ini sangat ‘bermain’ dengan masa-Mu? Sangat lalai dengan nikmat-Mu? Ampuni… Ampuni… ~ Allahummaghfirlana…

Umur, usia, waktu… -moga kita sentiasa muda untuk beribadat; hargai usia.

Berkata Baha ad-din an-Naqsyabandi;
Wuquf-i zamani: “memeriksa penggunaan waktu seseorang. Mengamati secara teratur bagaimana seseorang menghabiskan waktunya. (Al-Kurdi menyarankan agar ini dikerjakan setiap dua atau tiga jam). Jika seseorang secara terus-menerus sadar dan tenggelam dalam dzikir, dan melakukan perbuatan terpuji, hendaklah berterimakasih kepada Allah, jika seseorang tidak ada perhatian atau lupa atau melakukan perbuatan berdosa, hendaklah ia meminta ampun kepada-Nya.

~hati milik Allah~

~aku lebih mahu banjir itu melimpahi hayatnya, liang lahadnya. Aku lebih mahu ‘kematiannya’ dalam tangis daripada ‘kehidupannya’ dalam senyum, dan neraka itu hampir~ na3uzubillah.

Berhenti.


Tindakan

Information

One response

4 02 2008
alhammasiyy

ayat kamu penuh bunganya,tapi bunga-bunganya amat harum untuk dihidu,bahkan kemas pasakkanya ke dalam liang tanah,amat tersusun,bagus dan tahniah…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: