Imbas

23 01 2008

ALHAMDULILLAH. Selesai urusan ‘menjawab’ setelah sekian lama wakil yang merisik itu bertanya-tanya. Maaf jika tidak mampu persembah yang terbaik. Sedikit sebanyak, langsai satu urusan ini membuatkan saya berasa sedikit selesa untuk menulis di sini atau di mana-mana setelah tidak terasa terikat dengan tanggungjawab yang tidak selesai. Moga Allah permudahkan urusan.

Dugaan Allah itu datang dan pergi dengan hikmah dan peringatan. Kepada saudari Khuzaimah (Kak Kay), salam takziah dari kami semua. Moga akak dan keluarga tabah menghadapi ujian Allah ini. – beliau kehilangan abangnya yang meninggal dunia pada Jumaat lalu, menghidapi kanser peparu. Moga Allah tempatkan rohnya di kalangan hamba-hamba yang soleh. ~ al-Fatihah. Sabarlah, tabahlah.

Dulu-dulu, waktu percubaan SPM saya goyah diuji kehilangan Aki yang disayangi. Sabar itu penting. Setahun kemudian, tok pula menyusuli suaminya ke pusara bergandingan. Allah… dalam sedar dan tidak saya berjalan ke tanah perkuburan Islam Kampung Marhum, Pekan, Pahang. Waktu itu segalanya jadi tidak keruan. Saya dijadualkan ‘terbang’ ke Morocco dua tiga hari kemudian. Namun, alhamdulillah Allah menyempatkan saya bertemu arwah saat hujung nyawanya. (ketika saya di Morocco, bila saya hubungi ibu saudara sepupu di kampung, saya masih bertanya kabar Tok, dan mahu bercakap dengannya – saya lupa Tok sudah tiada, dan Mak Cik Ain terdiam – maaf)

Di kuburan, saya dapatkan sepupu rapat saya (Norazian Che Puzi). Kami membesar sama-sama. Di kampung yang sama, bumbung yang sama. Petang-petang kami main kejar-kejar di padang depan rumah. Sama-sama dikejar lembu. Sanggup dimarahi abah sebab tidak terus pulang ke rumah usai balik tadika; kami berprojek tangkap ikan di parit. Berbasikal hingga ke hujung kampung. Tengik dimakan hari. Semua itu jadi seronok sahaja bila ‘berjamaah’ biarpun berdua. ~ berdua lebih baik.

Cuti musim panas lalu, bagaikan dirancang sahaja pertemuan yang ‘sama’ dengan sejarah 2 tahun lalu. Waktu itu, Zian akan ke UK dan saya mahu membantu mengemas bagasi dan mengutip saat-saat bersama. Bermalam di kampung sehari dua, sangat-sangat tidak cukup. Namun waktu sangat terhad untuk kami memanjangkan pertemuan. Walaupun menjejak rumah yang sama seperti zaman kanak-kanak dulu; hakikatnya segala-galanya berubah. Menimba air di perigi pun terasa kekok. Merasai dinginnya menyebabkan syahdu datang menerpa. Sedangkan jika masa kecil-kecil dahulu, bila Aki jirus kami berdua dengan air perigi; kami akan jadi seronok sangat. Hingar bingar perigi itu saban pagi dan petang. ~ Aduhai… rindunya.


Kekadang, kita tidak cukup hargai insan di sekeliling kita. ~ maafkan…

Kekadang, kita merasakan orang yang kita sayang itu adalah untuk selama-lamanya…

Al-Fatihah…

(sebulan ini, terasa tahap kesihatan sedikit menurun. Moga lebih peka. ~ amalkan gaya hidup sihat!)

hampir sebulan juga memendam rindu. Bukan ego, tapi biarlah dulu. Abah pun sibuk saja. Sukar pula hendak berbicara dengannya. Moga Abah cepat sembuh. (Abah tak balas pun emel saya…)


Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: