‘Perkara’

9 01 2008
SUAM-suam sahaja kepala ini. Pening membawa kantuk yang lemah, bagai hilang nyawa untuk terus hidup (saya tidak fikir kecewa itu bermakna putus asa). Cukuplah apa yang telah berlaku itu Allah hitungi. Betuli niat, tambahkan ikhlas dan redha. Pasti ada hikmahnya. ~dikecewakan, dan kecewa.~

Tempoh masa tiga tahun itu waktu untuk menambah ilmu atau menukar kewarganegaraan?

Sudah banyak kali juga belajar untuk tidak menzahirkan rasa, namun bila sampai tahap tertentu, pasti disimbah banjir juga. Entahlah kenapa. (mungkin perlu dirembesi ‘banjir’ untuk meruntuhkan gunung amarah). Kita bukan sempurna untuk memenuhi setiap kehendak, segenap perkara. Pastinya setiap insan itu berusaha ke arah kebaikan; dan cukuplah kebaikan itu ‘ada’; bukan untuk menunjuk-nunjuk.

Ciri-ciri orang munafik itu ada tiga; apabila berjanji; mungkiri, apabila berbicara; dusta, apabila diberi amanah; khianat. (muttafaqun ‘alaih) ~ini hadith yang diajarkan kepada kanak-kanak di Darul Quran untuk silibus minggu lalu.~ saya tidak tujukan pada siapa-siapa. Pertimbangkanlah ciri-cirinya. (Lain kali jangan mudah-mudah menebar janji. Menggula-gulakan ‘budak-budak’ besar. Alahai, indahnya bicara bila ingin memujuk, menutup salah, menutup mulut. Sudahnya, janji tinggal janji. Semacam tiada apa-apa yang berlaku.) – banyak cantik…

Kata seorang sahabat; ini bukan membina, tapi menjunam. – saya fikir; lebih tepat ‘menghunjam’ (siapa yang memahami siapa? Sama-sama faham tidak bolehkah?) ; sabarlah…

‘Keadilan tidak akan tertegak di muka bumi ini.’

…dan tidak adil juga jika menyalahkan sebelah pihak. Perlu juga belajar untuk menerima; bukan melenting. (diam membatu, seakan menyetujui itu bukan ‘belajar-untuk-menerimakah’?)

Ya, saya akui kelemahan. Tapi beginikah caranya? (sudahlah…)
Cukuplah, malas bicara ‘perkara’ ini lagi!

Cukuplah Allah Tahu apa yang terbaik untuk hamba-Nya.

Biasakan yang betul, betulkan yang biasa – belajarlah juga untuk berubah dan meningkatkan kualiti diri.