Zon ‘sibuk’ dan Wilayah ‘rindu’

2 01 2008
SUATU hari yang sejuk. Angin yang tidak kurang kuatnya turut membuatkan kepala jadi pening-pening. Separuh hari di luar rumah dengan cuaca begini mampu menjadikan diri ini ‘demam’ dan pening kepala. Lewat petangnya disapa hujan renyai-renyai menggesa ahli Salsabiela ke sutuh, ‘angkat kain di ampaian, hujan sudah turun’.

Alhamdulillah, dijangka dua tiga perkara, dapatnya enam tujuh urusan dapat dilangsaikan setengah hari. Bermula paginya ‘ziarahi’ mama. Namun terpaksa menolak lembut pelawaan makan tengaharinya -masakan kambing- dek harus ke Temara sebelum petang. Menuju ke Hassan, berbincang di Dar ath-Thaqofah untuk merisik ‘dewan’nya untuk ‘program’ kami, insya Allah. Langsung ke bangunan Jama’ah al-Hadhariyyah al-Kharijiyyah untuk urusan kelulusan permohonan ‘kami’. Nasib juga dapat pungut maklumat di pusat bahasa asing bersebelahannya sebelum ke pejabat polis untuk perbaharui kad pengenalan maghribi. ~banyak betul urusan dalam satu pagi~

Tengaharinya, ‘gamble’ ke Temara. Kalau ikutkan sanggup berteksi sahaja, namun kemudahan terbatas pula. Mahu tidak mahu, cuba-cuba naik bas 58 ke Temara (Agdal-Riyadh). Harus segera ke Darul Quran al-Haj Basheer untuk bertemu pengetuanya. Alhamdulillah, dalam pertemuan yang singkat dan layanan yang baik, saya diterima memulakan praktikal ijazah (tadrib) hari ini juga. Namun, saya pula yang tidak bersedia. Hingga Ahad minggu ini, saya akan mula ‘bertugas’. Mahu tidak mahu, praktikal ini memakan masa 2 bulan juga. Dua hari seminggu. Rabu, dari jam 3 petang hingga 5 petang (alahai… malamlah baharu sampai ke rumah nanti), dan Ahad jam 9 hingga 11.30 pagi. Mengajar budak-budak arab di Darul Quran. ~bertambah ‘sibuk’ bulan ini, bila kelas diploma bahasa perancis juga bermula 7 Januari ini. Mengajar lagi. Belajar lagi. Tesis lagi. Bila banyak bergerak begini, duit pun banyak yang terbang dan diterbangkan; ikat perut (huhu)~

Setiap yang berlaku itu pasti ada hikmahnya. Redha dan ikhlas…

Semalam saya ditanya; pernahkah suatu ketika merasa terlalu ‘rindu’ hingga menitiskan air mata. Jawab saya; terasa ingin menangis tanpa sebab.

Entahlah, terasa lama tidak menghubungi keluarga di Malaysia. (insya Allah, akan dihubungi)
Dulu-dulu saya fikir, kalau berada dalam zon ‘sibuk-sibuk dengan urusan pelbagai’, kita tidak akan punya ‘masa’ untuk melayan ‘rindu’ pada keluarga dan kampung halaman. Tetapi, pada masa tertentu, saya rasa ‘pernyataan itu’ salah. ~baca doa rabitah~

– Mereka yang merasa rindu kepada sesuatu yang dirasakan jauh; tidak bersama, tiada di sisi.
– Tetapi, mereka tidak merasa rindu kepada yang sangat dekat; kerana tidak kenal, tiada rasa cinta.
– Mereka yang sangat mengenal Tuhannya, merasa sangat rindu pada Tuhannya meskipun Dia berada sangat dekat di dalam jiwa, di dalam hatinya; sebab itulah cintakan Yang Maha Pemberi Cinta itu ‘sangat istimewa’… ya, sangat istimewa… sangat abadi…

~Allah…Allah…Allah~


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: