Gulai Tempoyak

1 01 2008
MAKAN sepanjang hari tidaklah bermakna makan banyak-banyak. Cuma tabiat hari cuti. (sebab itu lebih elok berpuasa). Lama sudah pingin makan gulai tempoyak. Ke pasar pagi ini dapat juga ketemu ikan-yang-macam-bagus untuk digulai-tempoyakkan. Walaupun bahan tidak begitu mencukupi, tetapi cukuplah untuk lunasi rasa ‘mengidam’ (dengan tempoyak yang nenek titipkan raya lalu). Alhamdulillah ~suka~

Fosil di dalam periuk? (ketawa). Beberapa orang ‘ahli arkeologi Salsabiela’ telah menjumpai fosil kepala binatang (yang dikenali sebagai kambing) di dalam periuk (periuk-perang-pagi). ~macam tiada ‘barang’ lain saja hendak dimasak~ Jika di Malaysia, tidak pula buat perkara begitu. Bila ramai-ramai di perantauan begini, beraneka latar belakang, kaum dan bangsa… ‘up’ sikit la… (hihi)

(kantuk pula) Esok pagi punyai agenda bersama mama Amina di Hayyu l’Muhit. Pusing-pusing medina untuk urusi dua tiga urusan (untuk ‘projek’ besar kita juga)insya Allah. Dengar khabar, keputusan peperiksaan semester ini akan mula diumumkan mulai esok. Jika tidak menyempat menjengah papan kenyataan pada paginya, hingga Khamis sahajalah berjalan ke kuliah.

Rasa ‘bagus’ dan ‘selesa’ bila dapat santapi laban banan malam ini. (hilangkan igauan ‘fosil’ di tekak) ~hihi~ Bukan selalu.

Rasa seperti mahu terbang. (tapi terjelepuk pula jatuh ke tanah)

‘Lamaran’ pihak seberang nil itu masih belum saya buat apa-apa tindakan. Mohon maaf atas kelewatan. Moga tidak menunggu. Insya Allah, sebelum hujung minggu ini, akan saya utusi hitam-putihnya.

Banyak masa manusia mencari-cari waktu untuk menjadikan dirinya ‘selesa’, sedang dia lupa bahawa hakikat keselesaannya itu hanyalah menunggu-nunggu saat kematian.

Sedarlah, (dalam lazatnya menikmati gulai tempoyak itu) kelak rasai saat nyawa tersekat di kerongkongan; dan merasa sakitnya mati. Persiapi amal.

Ya Allah, jadikan matiku sebagai kerehatan dari segala kejahatan.