Demam Peperiksaan Semakin Kebah

28 12 2007
ALHAMDULILLAH. Usai sudah hampir segala-galanya. Cuma berbaki peperiksaan akhir semester lima ini untuk subjek bahasa Inggeris dan Perancis. Berlalunya hari semalam bagaikan selesai ‘beban besar’ setelah ‘amat tersiksa’ dengan penantian dan ‘perjuangan’.

(Semalam, 27 Dis; seawal paginya berjalan ke kuliah; langsai oral Siyasah Syarieyah yang bertundaan masuk hari ke tiga bagi fauj A. Alhamdulillah, senang hati sahaja mahu pulang ke Salsabiela. Tambahan pula hidap pening-pening semalaman hingga ke pagi, demam juga jadinya sikit-sikit. Tentu sahaja pulang awal dari kuliah dapat peruntukkan waktu tidur sebelum peperiksaan komputer jam tiga. Baharu sahaja ingin bersenang-senang di bilik, ada panggilan telefon – perlu segera ke kuliah; imtihan nihaie qiroat! – kesilapan pada iklan; dalam iklan tersebut, peperiksaan itu sudah kami langsai dan hanya untuk fauj B! Mahu tidak mahu, berkejaran pula menahan teksi. Usai peperiksaan yang udah kelewatan itu, merajuk sudah untuk kembali ke rumah. Lebih baik tunggu sahaja di kuliah walaupun lagi 3 jam. Cari ‘port’ lelap menekup muka di meja beberapa minit, kemudian turun cari ‘member’ bercakap. Hangat pula isu politik dangan Rachied. Jam 3; peperiksaan bertulis dan amali i’lamiyat. Punyalah susah, tawakal sahaja menjawabnya. Cuba yang terbaik. Insya Allah kher)

Rentetan ‘peristiwa hitam’ dengan Madam Dauodi, tersiksa sungguh saya menghadapi peperiksaan dengannya. Gementar habis. Si Mourad jenuh sudah bagi semangat saat-saat akhir di depan pintu, jangan menangis! Moga Allah lembutkan hati ‘ustazah itu’ Allahumma yahdiha, wa yarhamha. Sebelum memasuki peperiksaan dengannya lalu, saya taipkan sesuatu di Pesona Peribadi (sebab tiada teman hendak berbicara, bicara saja pada skrin). Saja-saja untuk hilang debar, fikir hal lain;

Terjemah. Masih belum saya langsai ‘daurah istidrak’nya. Ah, benar-benar mencacatkan reputasi lulus-tanpa-istidrak. Namun, pasti ada hikmahnya. Letih sudah menjadi penanti mingguan. Mahu diterjah terus bilik peperiksaan, bimbang dihalau lagi. Ah, penantian itu benar-benar menyeksakan. Separa waras jadinya (bukan saya sahaja) bila asyik dengan peperiksaan bertundaan, menjadi bertambunan. Saya tidak selesa benar dengan tabiat menangguh-itu-ini di alam Muhammad V ini. Sabar, tenang.

Sedang cuba untuk menekuni hafalan ‘buku teks’ itu, sambil bersandar dekat dinding, pencilkan diri seorang-seorang, tiba-tiba ada orang yang mencium pipi saya dan terus berlalu. Terpana. Saya pandang saja dia melewati saya. Sedetik, dia berpaling dan tersenyum. Ah, Aboul Haya’ yang nakal itu (geram la tu kalau orang tengah tekun-tekun ‘buat kerja’). Sama sahaja dengan si Eltiyazid itu yang suka mencubit dagu saya bila suka-suka tenungnya lama-lama. Lewati tahun ketiga berada dalam masyarakat ini, saya membaca bangsa arab ini mudah sangat menzahirkan isi hatinya. Teringat dulu, bila kami cakap-cakap fasal suatu masa kita semua akan berpisah, Fatema tiba-tiba jadi sedih, menitiskan air mata. Katanya, kasih sayang kita tidak sanggup untuk berpisah. Bila berkasih sayang, mendamaikan sahaja, tapi bila disampuk angin panas, taufan sahaja. Sebab itu mereka tegar berperang. Setiap yang dijadikan itu, punya hikmahnya yang tersendiri. Mungkin saya ini hanya pada takat membaca perihal mereka, tidak mampu lagi untuk menterjemah bahasa alam, bahasa penciptaan. -agaknya, itulah sebabnya ‘istidrak’ madah terjemah ini. Ah… (alhamdulilah ‘ala kulli hal) 1413 251207-sedang menunggu giliran peperiksaan terjemah nusus ajnabi (perancis-arab) ; oral.

Biarkan sahaja segala-galanya berlalu. Apa yang pasti, semester ini banyak sungguh dugaannya.

(…dan gosip hangat terus sahaja menjalar dua tiga hari ini, walaupun sedang ‘hangat’ peperiksaan) ~ ade ke patut, budak perempuan ni bercinta dengan pensyarah kami. Siap luah perasaan, siap nak terjun tingkap lagi… aih, bagaimana tu? ~ cinta itu buta ya?

Dunia ini kenapa? Dunia ini bagaimana?


Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: