‘Barzakh’

20 12 2007
ALLAH… rasa yang menyaluti jiwa ini bercampur baur. Seribu satu macam rasa. Seperti segala-galanya bergabung menjadi satu. Sampai satu takat, terasa ingin dihamburkan sahaja airmata dalam hening fajar. Bangkit dari kematian yang sementara, seolah-olah ada roh yang ‘lain’ berlegar menerusi arus darah dalam batang tubuh. Antara berat dan ringan, antara sedar dan tidak, antara … dan … ~barzakh~
Usai menerima ‘pengajaran’ lewati jam dua tiga pagi tadi, saya mula merasa untuk mengumpul seluruh sisa diri untuk terjun ke dalam roh sendiri. Membetuli seribu satu kesalahan, menekuni seribu satu pengertian. “Kembalikanlah kepada Allah”. Berhentilah mujadalah, banyakkanlah muzakarah. Tiada guna mempersoal itu ini dengan emosional; sebaliknya rasional; sebaiknya dengan kembali kepada Tuhan. – rasional semata tidak cukup; bolehjadi sekular sahaja. Jika tidak mahu kembali kepada Pencipta segala sesuatu, ciptalah ‘bumi’ yang lain dan ber’tapa’lah kamu di sana.
Sebetulnya saya pingin menaip perkara lain, sejak semalam; sebelum semalam lagi. Hajatnya ingin menulis sesuatu usai peperiksaan seputar falsafah Ibn Tufail semalam, namun dibawa pula langkah ini ‘wuquf’ di lapangan Bab l’Had itu sepetang. Membaca – Menterjemah – Belajar, sambil makan-makan buah zaitun hitam berdua.
……kata-kata saya udah hilang. Ke mana entah. Nanti sahajalah saya singgah lagi di sini. Masih mahu terusi studi perihal Ibn Khaldun untuk peperiksaan minggu depan. Bittoufeq wannajah insya’ Allah.
Morocco ini masih belum raya eiduladha, sehingga Jumaat. Entah apa keadaannya sehingga kelewatan begitu. Salam Eidul Adha buat semua kaum muslimin dan muslimat, di mana sahaja kalian berada. Maaf zahir dan batin.
(saya mampu untuk menerima ‘kebencian’ untuk diri saya, tetapi tolong jangan libatkan pihak lain dalam kebencian itu… – laksana, buruk pada anak, kenapa sampai dipersoal tarbiyah ibu bapa. Berpada-padalah. Boleh jadi ibu bapanya itu udah cukup baik mengingati dan menasihati anak, tetapi si anak yang mengorakkan kakinya menuju arah yang tidak benar. -jangan mudah-mudah sahaja tunding jari. Tidak mustahil suatu ketika anda pula yang ditundingi. Allah Maha Adil. Allah Maha Tahu – salahkah menyebut nama Tuhan?)
Saya mengakui kesalahan, saya minta maaf. Allahumma yahdina.

Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: