Mencipta Ceria

2 12 2007

ceria

Usai ‘bermain gula-gula’ awal pagi, entah kenapa terpanggil untuk utusi taipan untuk abang. Seputar keluarga dan doa, terasa tenang kerana tidak memendam. Fajar masih terlalu awal – laju sahaja menikmati ‘harsya’ dua dirham yang dibeli lewat petang semalam sekembali pulang dari kuliah. Pagi-pagi begini, perut perlu dijaga kebajikannya.

Hajatnya hendak menelaah dua tiga perkara pagi ini sebelum ke kuliah markaz di medina jam 10 nanti. Bak kata Ustaz Jai, tiada istilah Ahad untuk bercuti dalam kamus pelajar universiti. Semua hari adalah hari belajar. Usah dibeza-bezakan. Semalam kami imtihan nihaie dengannya, tetapi hari ini (ahad) masih ada kuliah. Ilmu bukan untuk peperiksaan. Bukankah begitu?

Semalam, warga Salsabiela dilanda perbagai rasa. Adatlah belajar di Morocco ini, lebih-lebih lagi Rabat. Punyalah berlambakan durus dan muqoror untuk 3 subjek, tetapi syafawi sekali gus satu masa. Peperiksaan mengikut laihah pula. Semakin dekat nama pelajar Melayu, semakin beraneka sindrom menerjah puak-puak Salsabiela, sehinggalah langsai peperiksaan wahdah Sunnah itu, sindromnya masih berbaki (hihi)

Selesai imtihan, saya ajak Kak Ayu ke medina kejap. Mencari satu dua barang yang tertunda pencariannya sejak bulan lalu (selain pingin minum ‘asir burtuqal dan makan sandwich sardin goreng yang ada salatoh dan mayonis dan lain-lain itu). Kalau ikutkan petang itu kami ada peperiksaan oral Perancis. Namun, setelah sedikit tergesa-gesa ke kelas, peperiksaan tunda minggu depan. Kembali dari medina sudah sedikit letih. Mahu sahaja tidur mati sekejap, namun bimbang pisang berbuah dua kali (bagus juga, boleh buat cekodok pisang dua kali). Minggu lalu, usai kelas hadis, balik ke rumah, tidur sekejap sebelum ke kelas perancis. Tapi sedikit terlajak. Natijahnya, bila dalam kelas, semacam mamai lagi. Saki baki mimpi masih enak saja. Jadi, bila Madam tanya itu ini, berpandangan sajalah. Tidak tahu apa yang hendak dicakap, dijawab. -tak faham-.

Tidaklah hajat untuk banyak berceloteh di sini, namun hari ini antara hari yang perlu disantaikan sedikit minda. Terasa mahu tulis juga sesuatu di sini. Bukan untuk tatapan sesiapa pun, untuk diri sendiri juga. Rasa suka begitu. Mengingatkan hari yang ‘suka’ semalam. (pok pok pok, bujang lapok…) ada sukaneka yang ‘berlaku’ semalam. Rasa macam bahagia sahaja berada bersama kawan-kawan yang juga diiktiraf sebagai adik beradik. Bila balik kuliah berjalan ramai-ramai begitu, banyaklah aktiviti yang dijalankan bersama-sama. – dan kita mencipta ceria. Terima kasih sahabat, kerana memahami.

(rasa pening kepala pula) Pingin menulis lagi, tapi cukuplah di sini dahulu. Ada harsya dan keju yang memanggil-manggil, ada kitab dan durus yang minta ditelaah. Moga cemerlang semuanya.

Kekadang, Allah bagi kita merasa perit dan pahitnya ‘ribut‘ supaya nanti kita lebih gembira mendapat ‘gula-gula dari langit’. – hati yang tahu, biarpun lidah tidak merasa.

(Sahabatku yang comel itu semakin menunjukkan kecomelannya bila membuatkan ku’terpaksa’ berenang dalam kotak penselnya mencari pensel untuk menjawab surat cintanya padaku sebelum berjuang menggoreng cekodok pisang di dapur. – rasa macam nak cubit je budak ni…)


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: