Mengutip Cinta Allah

10 11 2007

embun pagi

AWAL pagi tadi, saya bersama-sama Kak Iman dan Kak Ayu berjalan bertiga ke kuliah. Udara pagi yang dingin cukup menguji ketahanan rohani dan jasmani. Berhembusan nafas sejuk mengeluarkan kepul-kepul putih ke udara. (bak kata seorang mahasiswa baru; “rasa seronok bila bercakap, keluar asap dari mulut” ~mesti rasa seperti berada di luar negara =)

Kami melewati pak cik berunifom hijau yang sedang menyapu sampah, seperti pagi-pagi yang lain. Selalu juga kami bersapaan, senyum. Jika di Malaysia, pekerja seperti itu sinonim dengan istilah “pekerja Majlis Perbandaran”. Umumnya golongan ini dipandang sebagai golongan bawahan, sering diperlekeh dan apa-apa sahaja istilah yang bersesuaian. Namun, berapa banyakkah golongan yang memandang tinggi “seorang tukang sapu”?

Setiap kali saya bertemu dengan golongan ini, pasti akan terdetik di hati saya, “Pengutip Cinta Tuhan”. Seingat saya, Ukhti pernah ungkapkan istilah tersebut. Saya melihat istilah ini sebagai kondisinya; satu – pak cik itu mengutip sampah. Dua – pak cik itu mengutip cinta Tuhan. Biarpun terdapat kesamaan dalam dua kondisi di atas, tidaklah saya bermaksud untuk menyamakan istilah ‘sampah’ dan ‘cinta Tuhan’. Bukanlah sampah itu cinta, tetapi perbuatan mengutip sampah itu adalah cinta. Cinta itu ‘ter’kutip dengan perlakuan mengutip sampah, – menjaga kebersihan, menjaga hal ehwal imannya. Subhanallah, betapa besarnya nilai sesuatu pekerjaan yang kecil, dan betapa tingginya harga sesuatu perbuatan yang dipandang rendah. – Ini hanyalah satu contoh yang ingin saya kiaskan dengan topik ini. Masih banyak perkara lain yang merangkumi isu yang sama.

“Sering kita memandang sesuatu amal yang rendah, lekeh pada pandangan orang tetapi sangat tinggi nilai dan martabatnya di sisi Tuhan”. Sepertinya nilai cinta Tuhan yang tidak terbeli dengan harga duitan. Namun, sebatang tubuh kudus itu hanya mengutip ‘cinta’ itu dijalanan – tanpa bayaran, langsung diganjari.

Pengutip Cinta Tuhan.

Setiap orang melakukan kebaikan, namun belum tentu mereka tawaduk dengan setiap kebaikan yang dilakukannya itu.

Sekadar untuk renungan kita bersama.

Berusahalah mengutip cinta Tuhan. Semoga kita lebih teliti dengan perilaku kita; dalam menitikberatkan erti tawaduk dalam beramal. Manusia ini amat mudah masuk syurga, dan amat mudah masuk neraka. Apakah pilihan kita?

Moga kita tergolong dalam golongan yang beruntung.

(Moga esok saya tidak lupa untuk membeli gam untuk mencantumkan kembali cermin mata yang patah itu. Kenapalah kita hanya ingat apabila diuji? Itulah manusia. Lupa.)


Tindakan

Informasi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: